10 Alasan Menggunakan Open Source

10 Reasons Use Open Source

Selama lebih dari 50 tahun, produksi dan penggunaan perangkat lunak dan perangkat keras hampir seluruhnya komersial. Ini sangat kontras dengan prinsip-prinsip model Free Open Source Software (FOSS). FOSS didasarkan pada komunitas dan tidak memerlukan pertukaran barang material untuk berpartisipasi dalam proses pembangunan atau untuk berbagi hasil.

Sebaliknya, interaksi aktor individu didasarkan pada filosofi bersama di mana barang bersama diciptakan (disingkat sebagai milik bersama) untuk kepentingan semua. Perilaku dikendalikan oleh norma-norma sosial, bukan peraturan hukum. Motivasi dalam berpartisipasi adalah keuntungan yang lebih kecil, tetapi kontribusi yang lebih berarti bagi masyarakat untuk kepentingan semua.



Kontribusi dalam proyek Open Source/FOSS didasarkan pada beberapa faktor, misalnya:



  • Berbasis minat
    Apa yang ingin saya sumbangkan? Apa yang ingin saya gunakan?
  • Tidak mengikat
    Tidak harus. Apa yang saya suka lakukan? Apa yang ingin saya lakukan?
  • Sesuai kemampuan
    Apa yang sangat saya kuasai? Apa yang ingin saya pelajari ketika saya mencoba hal-hal baru?

Hasilnya sangat menarik, proyek beragam yang muncul dari keinginan pribadi pengembang dan dikembangkan oleh individu-individu ini atau oleh kolaborator mereka. Gairah dan antusiasme tercermin dalam proyek-proyek ini, tanpa insentif materi apa pun yang diperlukan.



Model Lisensi

Tanpa model lisensi yang sesuai, realisasi dan pemeliharaan proyek FOSS akan jauh lebih sulit. Model lisensi adalah perjanjian penggunaan yang dipilih oleh pengembang untuk proyek yang memberi kita semua kerangka kerja yang andal dan stabil untuk digunakan. Model lisensi menetapkan pedoman yang jelas dan menentukan apa yang dapat Anda lakukan dengan kode sumber terbuka. Tujuan umumnya adalah untuk menjaga perangkat lunak atau karya seni tersedia untuk semua orang. Model lisensi jauh lebih membatasi daripada perjanjian lisensi komersial lainnya.

Untuk perangkat lunak, lisensi seperti GNU Public License (GPL) atau Lisensi BSD sedang digunakan. Barang informasi, gambar, dan data audio dan video umumnya dilisensikan di bawah Creative Commons [1]. Semua model lisensi diverifikasi secara hukum. Penggunaan model lisensi terus meningkat selama dekade terakhir dan diterima secara luas saat ini.

10 Alasan Open Source

Pertanyaan utama seputar perangkat lunak open source meliputi, Mengapa perangkat lunak open source merupakan hal yang baik untuk Anda? Apa keuntungan menggunakan lisensi open source untuk perangkat lunak atau Creative Commons untuk karya seni? dan Bagaimana menggunakan perangkat lunak open source menempatkan Anda di depan pesaing Anda sebagai sebuah perusahaan? Di bawah ini, Anda akan menemukan daftar sepuluh alasan teratas untuk menggunakan pengkodean sumber terbuka.



1. Ketersediaan Kode Sumber
Anda dapat melihat kode sumber perangkat lunak sepenuhnya, mengunduhnya, mendapatkan inspirasi, dan menggunakan struktur dasar untuk proyek Anda sendiri. Open Source sangat dapat dikonfigurasi dan memungkinkan Anda sebagai pengembang untuk membuat varian kustom Anda sendiri untuk memenuhi kebutuhan dan persyaratan spesifik Anda.

2. Ketersediaan Perangkat Lunak
Setiap orang dapat mengunduh dan menggunakan perangkat lunak sumber terbuka. Tidak ada batasan mengenai kelompok pengguna atau audiens yang dituju, tujuan, frekuensi penggunaan, dan perangkat di mana perangkat lunak open source dapat diinstal. Juga tidak ada biaya lisensi yang harus dibayar.

3. Menurunkan Total Biaya Kepemilikan (TCO)
Dengan kode sumber terbuka, tidak ada biaya lisensi atau penggunaan. Sebagai layanan komersial, biaya hanya berlaku untuk implementasi, pengaturan, konfigurasi, pemeliharaan, dokumentasi, dan layanan dukungan.

4. Membawa Dunia Lebih Dekat

Melalui komunitas open source, Anda dapat dengan mudah menghubungi pengembang lain dari negara lain, mengajukan pertanyaan, dan belajar dari mereka, serta kode atau karya seni yang telah mereka tulis dan publikasikan. Hal ini mendorong kerja tim dan kolaborasi global yang meningkatkan dan mendiversifikasi aplikasi teknologi bersama. Anda akan menemukan bahwa komunitas open source diciptakan dan berkembang karena setiap orang memiliki tujuan yang sama untuk mendukung dan meningkatkan kode lebih cepat, lebih inovatif, dan lebih efektif, sehingga komunitas dan di luarnya dapat memetik manfaat.

5. FOSS Menawarkan Keragaman

Penggunaan standar open source tidak membatasi kumpulan perangkat lunak yang tersedia untuk satu perangkat lunak, tetapi memperluasnya. Dengan menggunakan sumber terbuka, Anda dapat memilih di antara berbagai implementasi dan solusi perangkat lunak yang berbeda sesuai dengan kebutuhan unik Anda sendiri.

6. Kemungkinan Pendidikan

Open source sangat penting untuk kemajuan pendidikan semua karena informasi dan sumber daya sekarang tersedia secara bebas. Anda dapat belajar dari pengembang lain bagaimana mereka membuat kode dan menggunakan perangkat lunak yang mereka bagikan melalui sumber terbuka.

7. Menciptakan Peluang & Komunitas

Karena perangkat lunak open source membawa ide dan kontribusi baru, komunitas pengembang menjadi komunitas yang semakin bersemangat yang dapat berbagi ide secara bebas. Melalui komunitas, Anda dapat bertemu orang-orang dengan minat yang sama. Dikatakan bahwa banyak tangan membuat pekerjaan ringan; sama, jauh lebih mudah untuk memberikan hasil yang luar biasa jika kode dikembangkan oleh pasukan individu berbakat yang bekerja sebagai tim untuk memecahkan masalah dan memberikan dalam waktu singkat.

8. FOSS Mendorong Inovasi

FOSS menumbuhkan budaya berbagi dan bereksperimen. Anda didorong untuk menjadi inovatif dengan memunculkan ide, produk, dan metode baru. Terinspirasi oleh apa yang Anda pelajari dari orang lain. Solusi dan opsi juga dapat dipasarkan jauh lebih cepat, dan open source memungkinkan pengembang untuk mencoba, menguji, dan bereksperimen dengan solusi terbaik yang tersedia.

9. Kepercayaan
Dengan menguji perangkat lunak Anda melalui sumber terbuka, pelanggan dan pengguna dapat melihat apa yang dilakukan produk Anda dan apa batasannya. Pelanggan dapat melihat cara kerja perangkat lunak, memvalidasinya, dan menyesuaikannya jika perlu. Ini menciptakan kepercayaan pada apa yang dilakukan produk atau perangkat lunak. Tidak ada yang menyukai solusi atau produk perangkat lunak yang misterius dan sulit dipahami.

10. Keandalan dan Keamanan

Semakin banyak orang yang bekerja sama dalam kode, semakin tinggi keandalan kode itu. Kode berdasarkan kolaborasi akan lebih unggul karena lebih mudah untuk mengambil bug apa pun dan memilih perbaikan terbaik. Keamanan juga ditingkatkan, karena kode dinilai dan dievaluasi secara menyeluruh oleh komunitas pengembang yang memiliki akses ke sana. Adalah umum untuk memiliki grup penguji yang memeriksa rilis baru. Setiap masalah yang mungkin timbul diperbaiki dengan rajin oleh masyarakat.

Contoh Keberhasilan Penggunaan Open Source (Use Cases)

FOSS belum lama menjadi ceruk pasar. Contoh yang paling menonjol adalah sistem komputer berbasis Linux yang digunakan di mana-mana — dari server web, TV, hingga peralatan jaringan seperti titik akses nirkabel. Ini sangat mengurangi biaya perizinan dan meningkatkan stabilitas infrastruktur inti yang menjadi sandaran banyak bidang, perusahaan, dan industri. Perusahaan seperti Facebook dan Google menggunakan FOSS untuk menjalankan layanan mereka — ini termasuk situs web, ponsel Android, serta mesin pencari, dan browser web Chrome.

Daftar ini masih belum lengkap tanpa menyebutkan Open Source Car (OSCar) [4,5], OpenStreetMap [6], Wikimedia [7] serta LibriVox [8], layanan yang menyediakan buku audio gratis yang dibaca oleh sukarelawan dari seluruh dunia . Di bawah ini, Anda akan menemukan pilihan studi kasus yang menurut kami dapat menginspirasi Anda untuk menggunakan solusi berbasis FOSS.

Studi kasus

1. Makoko, Nigeria

Komunitas kumuh kumuh Makoko di Lagos, Nigeria menampung hampir 95.000 orang. Peta lengkap kota ini sekarang tersedia di Google maps karena tersedianya pengkodean Open Source di Afrika, atas izin Code for Africa Initiative bersama dengan Bank Dunia [9]. Awalnya, Makoko tidak muncul di peta atau dokumen perencanaan kota manapun [23]. Pada satu titik, itu hanya 3 titik di peta, terlepas dari kenyataan bahwa itu adalah salah satu daerah kumuh terbesar di Afrika dengan sistem saluran air dan rumah yang kompleks.

Melalui pendataan, inisiatif ini menciptakan lapangan kerja bagi perempuan dari komunitas, yang diajarkan menggunakan drone untuk mengumpulkan data yang dibutuhkan untuk membuat peta komunitas. Data yang dikumpulkan, termasuk gambar dan informasi yang sangat rinci tentang saluran air, jalan, dan bangunan, dianalisis oleh analis data sebelum diunggah secara online menggunakan OpenStreetMap.

Inisiatif ini untuk meningkatkan kehidupan dan pandangan masyarakat ini dengan tujuan untuk meningkatkan infrastruktur informasi Makoko. Jika inisiatif ini tidak dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak sumber tertutup, biaya dan dana yang diperlukan untuk melakukan ini akan menjadi penghalang karena biaya tambahan item seperti data, dana untuk membayar staf, membeli perangkat keras, transportasi, biaya logistik, perizinan, dan perizinan.

2. Cluster Komputasi di Mésocentre de Calcul, Universitas Franche-Comté, Prancis

Université de Franche-Comté, yang terletak di Besancon, Prancis, menjalankan pusat komputasi untuk komputasi ilmiah [10]. Bidang utama penelitian meliputi nanomedicine, proses dan bahan kimia-fisik, dan simulasi genetik. CentOS dan Ubuntu Linux digunakan untuk menyediakan infrastruktur komputasi paralel berkinerja tinggi.

3. GirlHype Coders (Women Who Code), Cape Town, Afrika Selatan

Baratang Miya [11] — seorang pembuat kode otodidak — memulai GirlHype Coders [12,24] pada tahun 2003 sebagai inisiatif untuk memberdayakan gadis-gadis muda di Afrika. Ini adalah sekolah rekayasa perangkat lunak yang berfokus pada pelatihan perempuan dan anak perempuan muda tentang cara memprogram dan mengembangkan aplikasi untuk meningkatkan literasi digital dan mobilitas ekonomi mereka. Baratang Miya bertujuan untuk meningkatkan persentase wanita di industri sains, teknik, dan teknologi. Klub dioperasikan agar anak perempuan dapat menghadiri kelas sepulang sekolah gratis untuk mengeksplorasi dan belajar coding.

GirlHype membantu meningkatkan tidak hanya kehidupan para gadis dan wanita yang ada dalam inisiatif ini, tetapi juga komunitas mereka, melalui kompetisi kewirausahaan teknologi global yang disebut Technovation, di mana GirlHype adalah duta regionalnya. Dalam program ini, anak perempuan menemukan masalah di komunitas mereka, merancang solusi untuk itu, dan menggunakan pengkodean Open Source, membangun aplikasi untuk solusi itu. Wanita lain yang merupakan pembuat kode yang memenuhi syarat memiliki kesempatan untuk membimbing dan memimpin wanita muda di industri ini. GirlHype juga mengajarkan wanita dalam bisnis bagaimana menggunakan web untuk memasarkan bisnis mereka secara online. Inisiatif ini telah membantu anak perempuan untuk mendapatkan pekerjaan di industri yang seharusnya tidak dapat mereka kerjakan.

Kunjungan VP of Engineering Twitter ke GirlHype di Khayelitsha, Cape Town, Afrika Selatan [25]

4. Kartun dan Sumber Terbuka

Open Source menjadi norma untuk pengembangan perangkat lunak demi kolaborasi dan kontribusi. Perusahaan semakin bergerak ke arah penggunaan teknologi Open Source nologies untuk kebutuhan pemrograman mereka. Dalam dunia kartun dan animasi, ini karena pendekatan ini memungkinkan industri untuk menarik bakat luar dalam pengembang dan seniman independen, serta menciptakan standar industri di mana individu yang beragam berkolaborasi dan mengadopsi teknologi yang sama.

Di antara mereka di industri yang telah menganut ide teknologi ini termasuk Pixar Animation Studios [13], yang telah membuka sumber teknologi Universal Scene Description (USD) mereka [14]. USD membantu pembuat film dengan membaca, menulis, dan melihat pratinjau data adegan 3D, memungkinkan banyak seniman berbeda untuk mengerjakan proyek yang sama. Pixar juga telah merilis software RenderMan [15], software rendering 3D fotorealistik gratis untuk tujuan non-komersial seperti tujuan pendidikan dan proyek pribadi.

Dari Perangkat Lunak Bebas ke Masyarakat Bebas

Sepuluh tahun yang lalu, Thomas Winde dan Frank Hofmann mengajukan pertanyaan, Apa yang akan terjadi jika prinsip-prinsip FOSS ditransfer ke masyarakat dan dengan demikian mengubah model masyarakat? [3] Pelaksanaan langkah ini sering diragukan dan tergolong utopia. Kami ingin tahu lebih banyak tentangnya. Hasil penyelidikan kami adalah pandangan penasaran pada masyarakat kita (dari pandangan yang didominasi Eropa) yang mengamati evolusi proses yang secara sadar atau tidak sadar mengikuti prinsip-prinsip FOSS. Kami menemukan daftar panjang contoh yang mengejutkan, mulai dari jaringan nirkabel gratis seperti Freifunk [16] hingga perpustakaan terbuka, proyek perangkat keras gratis (RaspberryPi, Arduino, BeagleBoard), komunitas kantor nirlaba, Global Village Construction Set (GVCS) [17 ], dan berbagi resep seperti FreeBeer [18] dan OpenCola [19].

Kesimpulan kami adalah bahwa adopsi prinsip-prinsip FOSS yang lebih umum dan sistemik menjanjikan untuk membuat perbedaan positif yang signifikan bagi masyarakat global kita. Transisi dari kerja berupah ke kerja sukarela berbasis masyarakat dapat membantu mencapai, langkah demi langkah, masyarakat yang bebas, di mana kebutuhan semua orang dapat dikenali dan dipenuhi. Di benua Afrika, ide komunitas ini sangat kuat (Ubuntu [20]), sementara di Eropa dan Amerika Utara, ide tersebut telah hilang selama berabad-abad demi pendekatan yang berorientasi pada keuntungan.

Kesimpulan

Orang-orang yang memiliki filosofi FOSS baru, dan yang tumbuh dengan model masyarakat kapitalistik dan berbasis keuntungan, mungkin akan mengajukan sejumlah pertanyaan yang masuk akal terkait konten sumber terbuka. Di sini, kami akan menjawab beberapa pertanyaan paling umum:

  • Bisakah seseorang mencuri penemuan saya?
    Melalui open source, kami hanya berbagi ide kami, dan kami mendapat manfaat dari satu sama lain melalui berbagi ide ini. Namun, merupakan praktik umum untuk memberikan penghargaan kepada orang-orang yang membantu kami mengembangkan gagasan tersebut.
  • Berapa banyak yang bisa kita pelajari dari satu sama lain?
    Ada begitu banyak pengetahuan dan ada begitu banyak cara untuk menyederhanakan dan mengembangkan masyarakat. Dalam menggunakan open source, kami belajar bersama dan mengajar masyarakat, sehingga semua orang mendapat manfaat pada saat yang sama. Solusi terbaik datang dari kolaborasi, karena ia melipatgandakan dan memperluas pengetahuan individu. Setiap orang memiliki ide yang dapat menginspirasi pengguna lain, meningkatkan kreativitas, dan mendorong inovasi.
  • Kami berdiri di atas bahu para raksasa untuk membuat sesuatu yang hebat. Pekerjaan kami didasarkan pada pekerjaan orang lain. Apa yang bisa kita berikan kembali kepada masyarakat?

    Sebagai individu, kami dapat mengevaluasi solusi dan melaporkan apa yang hilang atau apakah kode tidak berfungsi seperti yang diharapkan. Umpan balik ini membantu pembuat konten melihat poin tertentu, dan memperbaiki atau menyempurnakan kode mereka. Ini mungkin termasuk penyisipan bagian yang hilang dalam dokumentasi yang dapat menyulitkan untuk memahami ide di balik solusi dan tujuan penggunaan kode.

    Sebagai perusahaan yang menggunakan FOSS, Anda juga dapat menyumbangkan dukungan untuk perangkat keras (berjalan di pusat komputasi), atau mensponsori acara dengan menyediakan ruang pertemuan atau menyelenggarakan konferensi bersama. Banyak lembaga ilmiah dan perusahaan mengizinkan karyawan mereka untuk mengerjakan proyek FOSS saat sedang bekerja — waktu yang dihabiskan untuk memperbaiki kode sumber terbuka membantu meningkatkan perangkat lunak yang digunakan oleh perusahaan.

    Sebuah organisasi amal bernama Architecture for Humanity, baru-baru ini berganti nama menjadi Open Architecture Network [21, 22], adalah komunitas open source gratis online yang didedikasikan untuk meningkatkan kondisi kehidupan global melalui desain bangunan yang inovatif dan berkelanjutan. Jaringan ini mencakup manajemen proyek, berbagi file, database sumber daya, dan alat desain kolaboratif online. Melalui penggunaan perangkat lunak open source, organisasi ini berupaya memberikan solusi untuk krisis kemanusiaan dengan membangun sekolah komunitas, rumah, pusat, dll. Mereka melakukannya dengan membuat desain arsitektur profesional tersedia secara bebas, memungkinkan arsitek, desainer, inovator, dan pemimpin masyarakat untuk berbagi ide, desain, dan rencana inovatif dan berkelanjutan yang mendukung desain dan arsitektur kemanusiaan yang ramah lingkungan. Organisasi ini dimulai sebagai inisiatif untuk membantu masyarakat dan tidak terfokus pada kode, melainkan pada bantuan praktis.

Referensi

PENULIS

Plaxedes Nehanda adalah orang multiskilled, serba bisa mandiri yang memakai banyak topi di antaranya perencana acara, asisten virtual, transcriber serta peneliti yang rajin pada topik apa pun yang berbasis di Johannesburg, Afrika Selatan.

Frank Hofmann bekerja di jalan – lebih disukai dari Berlin, Jenewa, dan Cape Town – sebagai pengembang, pelatih, dan penulis untuk majalah seperti Pengguna Linux dan Majalah Linux. Dia juga co-penulis buku manajemen paket Debian ( http://www.dpmb.org ).