Stasiun Docking Hard Drive Terbaik

Best Hard Drive Docking Station

Kita semua terus mengumpulkan lebih banyak data setiap hari. Foto, dokumen, aplikasi, video, musik, dan lainnya. Itulah salah satu alasan mengapa hard drive 1TB tidak memenuhi kebutuhan kita saat ini, karena kita membutuhkan lebih banyak ruang penyimpanan. Pada saat yang sama, kami membutuhkan cara yang lebih baru untuk mengakses dan memanipulasi data tersebut dengan mudah. Stasiun dok hard drive terbaik melakukan hal itu.

Tidak seperti stasiun drive eksternal, HDD internal mungkin sulit diakses. Anda harus melepas penutup dan memasukkannya langsung ke motherboard. Sebuah stasiun dok menghilangkan kebutuhan itu sama sekali. Beberapa bahkan memungkinkan Anda bekerja dengan beberapa HDD secara bersamaan. Sehingga Anda dapat menulis data pada satu saat membaca dari yang lain. Itu membuat fleksibilitas memiliki, mengelola, dan menggunakan hard drive lebih ramah pengguna. Bukankah itu hebat?



Di bawah ini adalah lima stasiun dok hard drive terbaik yang tersedia saat ini. Kami juga menyertakan panduan pembeli dalam artikel ini untuk membantu Anda memilih yang tepat.



Sabrent USB 3.0 ke Stasiun Docking Hard Drive Eksternal SATA

Tidak diragukan lagi, stasiun dok hard drive terbaik di kota adalah Sabrent EC-DFLT. Ini adalah stasiun dok lay-flat, dapat menangani hingga 4TB HDD, dan mendukung drive SATA 2,5 & 3,5.



Terlebih lagi, berkat dukungan USB 3.0, ini memberikan kecepatan transfer yang mengesankan sebesar 5Gbps (maks). Di atas segalanya, ini adalah perangkat plug and play. Jadi, Anda tidak perlu terlalu paham teknologi untuk menggunakan perangkat ini. Kami yakin bahkan nenek Anda dapat menggunakannya tanpa masalah!

Perangkat ini memiliki desain yang ringkas dan tahan lama. Penutup berengsel terpasang secara permanen ke dudukan. Ini memiliki beberapa lampu LED untuk memberi tahu Anda tentang status drive. Selain itu, Sabrent menawarkan kompatibilitas universal. Anda dapat memasangkannya dengan sistem operasi populer apa pun, baik itu Windows (32bit, 64bit), Mac, atau Linux.



Sayangnya, hanya memiliki satu docking bay. Ini berarti Anda tidak dapat mengkloning HDD Anda langsung dari hard drive lain. Namun, Anda dapat melakukannya menggunakan perangkat lunak apa pun yang sesuai, yang mungkin sedikit rumit bagi yang belum tahu. Secara keseluruhan, Sabrent EC-DFLT Lay flat docking station sangat cocok untuk pencadangan dan penyimpanan data seperti foto dan video keluarga. Mudah digunakan dan dibawa-bawa. PS: Harganya paling ekonomis yang bisa Anda dapatkan.

Beli disini Amazon‌

Stasiun Dok Hard Drive Eksternal Ruang Ganda WAVLINK

Berada di urutan kedua adalah stasiun docking dual bay Wavelink. Ini menawarkan cara mudah untuk menambahkan beberapa drive (USB 3.0 eksternal dan SATA-I/II/III internal) secara bersamaan.

Jadi, Anda dapat mengkloning drive Anda dengan mudah tanpa menghabiskan terlalu banyak biaya untuk stasiun dok yang mahal. Ini memiliki bentuk yang kokoh dan duduk dengan mantap di atas meja tanpa bergerak.

Seperti yang dapat Anda lihat di gambar, stasiun dok dua teluk WAVLINK tidak memiliki desain razia atau penutup. Itu sebabnya lebih cocok untuk penggunaan sementara ketika Anda ingin menghubungkan HDD kosong untuk duplikasi, kloning, transfer data, cadangan, dll. Belum lagi, transfer datanya cepat, karena mendukung kecepatan transfer 6Gbps, berkat USAP protokol transfer.

Fitur yang paling membedakan dari stasiun dok dual-bay ini adalah kemampuannya untuk mengkloning drive secara offline. Dengan ini, Anda dapat mengkloning drive dalam waktu yang sangat singkat hanya dengan satu klik tombol dan tanpa terhubung ke PC. Bukankah itu hebat? Satu-satunya hal yang akan kami tambahkan adalah housing untuk menutupi drive saat sedang digunakan.

Beli disini Amazon‌

Stasiun Docking Kandang Hard Drive Eksternal Thermaltake BlacX Duet

Stasiun Docking HDD BlacX Duel adalah cara mudah lainnya untuk mengakses semua file yang tersimpan di hard disk Anda. Tidak hanya menyediakan akses dua HDD dan pertukaran data yang cepat, tetapi juga dapat membaca dan menjalankan drive secara bersamaan. Seperti produk lain yang tercantum dalam artikel ini, ini mendukung hard drive SATA I/II/III 2.5″/3.5″ di semua kapasitas. Plus, ini mendukung USB 3.0, karena kecepatan transfer data dapat mencapai hingga 5Gbps.

Stasiun ini memiliki desain kompak estetis yang memaksimalkan pembuangan panas. Kami tidak melihat adanya kenaikan suhu yang berlebihan. Selain itu, pemasangannya mudah, karena ini adalah desain PnP. Tidak diperlukan perangkat lunak. Cukup colokkan drive, dan Anda siap melakukannya. Ada tombol daya LED di bagian atas, yang berubah menjadi biru saat perangkat sedang digunakan. Ini mendukung Windows dan Mac OS tetapi sayangnya tidak bekerja dengan distro Linux.

Satu-satunya downside adalah biaya yang relatif lebih tinggi. Jika dibandingkan dengan dua produk pertama kami, yang satu ini harganya hampir dua kali lipat. Namun, dengan mempertimbangkan kenyamanan (karena hot-swappable) dan garansi pabrik selama dua tahun, Anda mendapatkan hasil maksimal dari uang yang Anda keluarkan.

Beli disini Amazon‌

Stasiun Docking 4-Bay Sabrent

Tentu saja, semakin banyak, semakin meriah! Stasiun dok 4-Bay Sabrent memberi Anda fleksibilitas untuk menambahkan hingga 4 drive ke komputer Anda tanpa perlu membuka tutup dan memasang kembali kabel. Bayi ini memungkinkan Anda memasukkan dan mengeluarkan drive 2,5″ dan SSD 3,5″ secara fisik dengan mudah.

Selanjutnya, ini memungkinkan Anda menyimpan setumpuk HDD di perpustakaan Anda dengan biaya yang lebih masuk akal. Ini karena menghilangkan kebutuhan untuk membeli penutup untuk setiap unit penyimpanan. Cukup beri label, atur ke jenis file (Jpegs, audio, dokumen, dll.), dan miliki daftar master. Saat Anda ingin membuatnya online, hapus drive yang tidak Anda perlukan dan masukkan yang baru ke stasiun. Itu juga tidak tertutup, yang sangat bagus karena Anda dapat melakukan hot-swap dengan mudah.

Instalasi sangat mudah. Colokkan ke port USB 3.0 di PC Anda dan USB B ke Sabrent. Setelah itu, pasang catu daya. Dibutuhkan kurang dari 5 menit untuk mulai bekerja tanpa driver khusus. Sayangnya, ini bukan koneksi USB 3.1, karena itu akan memungkinkan transfer data yang lebih cepat. Namun, ini adalah USB 3.0, karena transfernya mencapai kecepatan maksimal 5Gbps. Secara keseluruhan, kami menyukai solusi ini daripada NAS, karena memerlukan sedikit penyiapan, pemeliharaan, dan administrasi.

Beli disini Amazon‌

Unitek Aluminium Dual Bay Eksternal Hard Drive Docking Station

Ini adalah stasiun dok HDD eksternal dual-bay mid-range yang sangat baik bagi siapa saja yang ingin menukar HDD mereka. Dan ya, ini juga memungkinkan Kloning Offline hanya dengan menekan satu tombol. Sebagai ceri di atas, ia juga memiliki fitur penghapusan offline. Selain itu, Anda dapat bekerja dengan dua hard drive 16TB secara bersamaan. Stasiun dok ini siap bekerja langsung dari kotak dengan banyak instruksi, kabel, dan adaptor.

Bingkai logam kokoh dan terasa sangat elegan. Ini tersedia dalam tiga warna berbeda: versi hitam, putih, dan emas mawar (siapa pun yang membuat warna ini layak mendapat tepuk tangan). Ada juga penutup debu pelindung untuk melindungi drive saat digunakan. Pemasangannya cepat, karena plug and play; tidak diperlukan driver pada OS apa pun.

Kami terutama menyukai LED status keluaran rendah yang tidak membutakan Anda saat bekerja dalam gelap. Terlebih lagi, seperti stasiun dok Wavelink yang diulas di atas, ia mendukung protokol UASP, yang memberikan kecepatan baca hingga 70% lebih cepat dan kecepatan tulis 40% lebih cepat jika dibandingkan dengan USB 3.0. Dengan demikian, stasiun dok HDD eksternal Unitek adalah perangkat keras yang kokoh dan fleksibel dengan biaya yang masuk akal juga.

Beli disini Amazon‌

Panduan Pembeli untuk Stasiun Docking Hard Drive Terbaik

Stasiun dok berfungsi seperti perangkat memori. Jadi, ada beberapa fitur yang harus selalu Anda ingat sebelum membelinya. Ini adalah:

Kesesuaian
Hal pertama yang harus diperhatikan adalah kompatibilitas. Jika stasiun dok Anda tidak kompatibel dengan spesifikasi komputer Anda, lalu mengapa membelinya? Di antara spesifikasi tersebut, yang pertama dan terpenting adalah OS. Untungnya, sebagian besar stasiun dok kompatibel secara universal. Tetap saja, Anda harus mengingat hal ini. Kedua, periksa faktor bentuk drive yang dapat ditanganinya. Sebagian besar stasiun dapat bekerja dengan drive 2,5 dan 3,5 inci, seharusnya dapat menanganinya, tetapi beberapa mungkin tidak.

Konektivitas
Dalam hal konektivitas, sebagian besar stasiun dok menggunakan port USB. Ada tiga jenis utama port USB: 1.1, 2.0, dan 3.0. Port USB 3.0 adalah yang tercepat di antara mereka, menawarkan kecepatan hingga 5 Gbps. Ini juga kompatibel ke belakang. Beberapa stasiun dok melangkah lebih jauh dan mendukung protokol UASP, yang semakin meningkatkan kecepatan transfer. Namun, sebagai aturan praktis, jangan gunakan stasiun dok tanpa port USB 3.0.

Fitur tambahan
Selain mengakses file Anda, stasiun dok juga dapat mengkloning HDD Anda. Namun tentu saja, untuk mendapatkan fungsi tersebut, Anda memerlukan setidaknya stasiun dok dua ruang. Jika tidak, stasiun dok ruang drive tunggal juga baik-baik saja. Itu juga dapat memiliki port pengisian tambahan, port Ethernet, dan slot kartu SD agar kompatibel dengan perangkat genggam. Fitur-fitur ini bukan pemecah kesepakatan, tetapi mereka bisa menjadi lapisan gula yang bagus dan dapat meningkatkan pengalaman Anda secara keseluruhan.

Pikiran Akhir

Mudah-mudahan, sekarang Anda tahu apa yang akan menjadi stasiun dok hard drive terbaik untuk Anda. Ada beberapa opsi di pasar tetapi selalu periksa keandalan merek sebelum memutuskannya. Semua opsi yang diulas di atas telah mendapatkan kepercayaan dan dukungan dari pengguna dari seluruh dunia. Oleh karena itu, kami harap Anda menemukan yang cocok di antara ini. Semoga beruntung!