Laptop Terbaik untuk Arch Linux pada tahun 2020

Best Laptops Arch Linux 2020

Hanya karena Arch Linux dapat berjalan di hampir semua mesin berkat persyaratan perangkat kerasnya yang sederhana dan keserbagunaannya yang luar biasa, bukan berarti Anda tidak dapat memasangnya di laptop modern dan menikmati pengalaman Arch yang terbaik. Untuk mempermudah Anda, kami memilih beberapa laptop ramah Linux yang dijamin bekerja dengan baik dengan Arch Linux tanpa banyak mengutak-atik dan memecahkan masalah.

Bagaimana Memilih Laptop untuk Arch Linux?

Saat memilih laptop untuk Arch Linux, hal pertama yang harus selalu Anda lakukan adalah memeriksa ArchWiki dan lihat apakah laptop sudah memiliki halaman sendiri. Jika ya, Anda dapat mempelajari apa yang berhasil dan apa yang tidak, serta memutuskan apakah laptop itu layak untuk Anda.



Ini juga merupakan ide yang baik untuk mencari Forum Arch Linux untuk informasi berguna tentang laptop. Kemungkinannya adalah setidaknya beberapa pengguna Arch yang sudah memilikinya berbagi pengalaman mereka dengan orang lain atau meminta bantuan komunitas Arch ketika mencoba membuat Arch Linux bekerja di laptop.



Jika Anda tidak dapat menemukan informasi yang berguna, Anda harus membuat segalanya lebih mudah untuk diri sendiri dan memilih laptop dengan komponen perangkat keras yang diketahui kompatibel dengan Linux secara umum. Dulu perangkat keras Intel dan Nvidia adalah satu-satunya cara bagi pengguna Linux, tetapi itu tidak lagi terjadi. AMD benar-benar meningkatkan permainannya, menawarkan driver GPU open-source yang andal dan CPU yang berorientasi pada nilai.



Selama Anda menghindari perangkat keras generasi terbaru dan melakukan pemeriksaan kompatibilitas yang sangat mendasar sebelum Anda mengkonfirmasi pembelian Anda, Anda harus melakukannya dengan baik.

7 Laptop Terbaik untuk Arch Linux

Sebagian besar laptop dapat menjalankan Arch Linux dengan baik, tetapi laptop mana yang merupakan mesin Arch Linux terbaik? Beruntung bagi Anda, kami sudah tahu jawabannya, jadi yang perlu Anda lakukan hanyalah memilih dari daftar 7 laptop terbaik kami untuk Arch Linux dan menikmati sistem operasi favorit Anda pada perangkat keras yang dapat membuat semua pengguna Windows dan Mac menjadi hijau. dengan rasa iri.

Dell XPS 15 7590

Dell XPS 15 7590 baru adalah pekerja keras yang ramping dengan layar IPS InfinityEdge 4K yang mampu mencapai kecerahan hingga 500 nits, yang lebih dari cukup untuk bekerja di luar bahkan selama hari-hari tercerah sepanjang tahun. Alih-alih kartu grafis terintegrasi, laptop ini dilengkapi dengan Nvidia GeForce GTX 1650 4GB GDDR5, sehingga Anda dapat memainkan hampir semua game modern dengan detail sedang hingga tinggi dalam Full HD.



Komponen lain yang dapat Anda temukan di bawah kap termasuk CPU Intel Core i7-9750h Generasi ke-9, SSD PCIe 1 TB, memori DDR4 16 GB, dan baterai 6 sel yang dapat membuat laptop tetap berjalan untuk waktu yang lama. Meskipun kami berharap semua laptop 15 inci menawarkan opsi konektivitas yang hebat, Dell XPS 15 7590 masih berhasil mengejutkan kami dengan port HDMI 2.0 berukuran penuh, dua USB Type-A (Gen 1, USB 3.1), satu USB Type -C (Thunderbolt 3, x4 PCIe), dan slot kartu SD berukuran penuh.

Sejauh kompatibilitas dengan Arch Linux berjalan, Anda dapat melihat apa yang berfungsi di laptop halaman ArchWiki . Singkatnya, Dell XPS 15 7590 sepenuhnya kompatibel dengan Arch Linux kecuali untuk pembaca sidik jari, yang pabrikannya (Goodix) tidak menyediakan driver atau dokumentasi Linux apa pun. Beberapa pengembang mencoba merekayasa balik driver Windows, tetapi tidak ada jaminan bahwa pekerjaan mereka akan mengarah ke mana pun.

Dell XPS 13 9370

Iterasi terbaru dari ultrabook populer Dell menampilkan prosesor Intel Core 8th Generation i7-8550U, memori 16 GB, solid-state drive 512 GB PCIe, kartu grafis terintegrasi Intel UHD Graphics 620, dan layar InfinityEdge Touch yang cantik dengan resolusi 3840x2160 piksel.

Laptop dikirimkan dengan Windows atau Ubuntu, tetapi tidak masalah versi mana yang Anda gunakan karena hanya ada perbedaan kecil di antara keduanya. Beberapa pengguna Arch Linux telah mengalami masalah dengan webcam, yang tampaknya terkait dengan firmware webcam. Mereka yang terpengaruh dapat menghubungi Dell untuk mengganti webcam mereka dengan webcam yang menggunakan firmware UVC 1.0 yang kompatibel dengan Linux.

Terlepas dari ini, Dell XPS 13 9370 bekerja dengan sempurna dengan Arch Linux dan memberikan kinerja yang tangguh sekaligus elegan.

HP Spectre x360

HP Spectre x360 adalah laptop 2-in-1 yang menakjubkan dengan kekuatan pemrosesan yang cukup dan keserbagunaan yang luar biasa. Ukurannya yang ringkas membuatnya sempurna bagi siswa yang tidak ingin menghabiskan hari-hari mereka dengan membawa laptop berat, dan desain konvertibelnya memastikan peralihan antara waktu senggang dan produktivitas semudah membalik layar sentuh Full HD BrightView 13,3 inci yang semarak.

Anda mungkin terkejut mengetahui bahwa laptop yang tampak hebat ini mengemas beberapa fitur privasi berguna yang ingin kami terapkan oleh semua produsen. Misalnya, ada sakelar perangkat keras fisik yang memungkinkan Anda mematikan webcam (yang bekerja sangat baik dengan Arch Linux), sehingga Anda dapat 100% yakin bahwa tidak ada yang mengawasi Anda tanpa izin eksplisit Anda. Ada juga tombol fungsi yang memungkinkan Anda membisukan mikrofon dan menjaga percakapan kehidupan nyata Anda tetap pribadi.

Prosesor quad-core Intel Core i7-8650U z berkinerja luar biasa tanpa menghabiskan terlalu banyak daya, memungkinkan laptop berjalan hingga 22 jam dengan sekali pengisian daya. Anda dapat membeli HP Spectre x360 dengan memori LPDDR4X hingga 16 GB dan penyimpanan PCIe SSD hingga 2 TB. Setelah Anda menginstal Arch Linux di laptop, pastikan untuk mengunjunginya halaman ArchWiki dan konfigurasikan driver audio untuk mengaktifkan keempat speaker.

Lenovo ThinkPad T470

Pengguna Linux selalu memiliki titik lemah untuk ThinkPads Lenovo. Mesin berorientasi produktivitas ini dirancang untuk penggunaan sehari-hari yang berat, dan telah diuji oleh generasi pemrogram, administrator sistem, dan siswa STEM. Lenovo ThinkPad T470 adalah laptop yang lengkap dan relatif terjangkau yang sempurna untuk seseorang yang tidak ingin bermain game AAA atau menyimpan ratusan gigabyte multimedia.

Arch Linux berjalan dengan baik di T470, satu-satunya pengecualian adalah pembaca sidik jari. Saat ini, pembaca sidik jari tidak berfungsi sama sekali, tetapi ini dapat segera berubah mengingat berapa banyak pengguna Linux yang menggunakan dan menyukai laptop ini. NS Halaman Wiki Linux Arch tentang T470 berisi beberapa tips bermanfaat yang memungkinkan Anda menikmati laptop yang tangguh dan mumpuni ini secara maksimal.

Lenovo ThinkPad X1 Carbon (Gen 6)

Lenovo ThinkPad X1 Carbon (Gen 6) adalah ultrabook terbaik dari Lenovo yang dapat Anda beli. Ini memiliki prosesor Intel Core generasi ke-8 dengan grafis Intel UHD 620 terintegrasi, hingga 16 GB RAM, dan hingga 1 TB SSD PCIe. Lenovo menjual laptop dengan empat layar 14 inci yang berbeda: Full HD tanpa layar sentuh, Full HD dengan layar sentuh, 1440p dengan 300 nits, dan 1440p Dolby Vision dan 500 nits. Tampilan terakhir yang disebutkan jelas merupakan yang paling mengesankan, tetapi Full HD dengan layar sentuh adalah pilihan yang paling masuk akal.

Laptop ringkas ini memiliki webcam dengan penutup fisik, konektor yang memungkinkan Lenovo ThinkPad X1 Carbon terhubung ke ThinkPad Pro Dock, TrackPoint khas Lenovo, Bluetooth, pembaca kartu microSD, dan speaker Dolby Audio Premium dengan bass yang mengesankan dan kenyaringan yang luar biasa. Semua komponen ini bekerja sangat baik dengan Arch Linux, tetapi saat ini tidak ada dukungan untuk pembaca sidik jari dengan teknologi anti-spoofing dan NFC.

Anda mungkin tahu bahwa 6thgenerasi sebenarnya bukan versi terbaru dari laptop. Sayangnya, versi terbaru hadir dengan modul nirkabel Fibocom L850-GL, yang saat ini dukungannya belum ada. Kabar baiknya adalah bahwa pengemudi resmi dan pengemudi yang direkayasa ulang sedang dalam pengerjaan, tetapi mungkin perlu beberapa saat sebelum tersedia.

HP Envy x360

HP Envy x360 adalah konvertibel yang kuat dengan memori 16 GB, kartu grafis terintegrasi Intel UHD Graphics 620, hard drive SATA 1 TB untuk penyimpanan, solid state drive 1 TB PCIe NVMe M.2 untuk sistem operasi, Intel Core Intel Prosesor i7-10510U, dan layar IPS kaca tepi-ke-tepi berkemampuan mikro-tepi WLED-backlit multitouch 15,6 inci full HD.

Laptop HP, termasuk konvertibel perusahaan, dikenal bekerja sangat baik dengan Arch Linux, dan HP Envy x360 tidak terkecuali. Pastikan untuk menggunakan kernel Linux versi terbaru dan selalu baca catatan rilis paket sistem penting sebelum memperbarui.

Satu-satunya kelemahan utama dari HP Envy x360 adalah masa pakai baterainya yang di bawah rata-rata, tetapi bahkan itu dapat diselesaikan dengan fitur hemat daya Linux tertentu dan mungkin bank daya kecil.

ASUS ZenBook UX333

Asus tahu cara membuat ultrabook yang mengesankan, dan ASUS ZenBook UX333 membuktikannya. Memegang gelar laptop 13 inci terkecil di dunia (ZenBook UX333 lebih kecil dari kertas ukuran A4), permata laptop ini mempermalukan MacBook terbaru dengan layar NanoEdge tanpa bingkai, engsel ErgoLift, dan touchpad NumberPad.

Kami menghargai bahwa Asus memutuskan untuk tidak menyertakan layar 4K, melainkan memilih layar Full HD, yang lebih dari cukup untuk laptop sebesar ini. Akibatnya, baterai rata-ratanya dapat membuat ZenBook UX333 tetap berjalan untuk waktu yang wajar, meskipun Anda dapat mengharapkannya untuk menghabiskan sepanjang hari dengan sekali pengisian daya.

Apa yang dapat Anda harapkan, bagaimanapun, adalah kinerja yang andal berkat 8thgenerasi CPU Intel, hingga 16 GB RAM, dan hingga 1 TB penyimpanan PCIe SSD. Anda bahkan bisa mendapatkan laptop dengan kartu grafis khusus berbiaya rendah yang mampu bermain game ringan. ArchWiki mengatakan bahwa semua komponen berfungsi dengan baik, tetapi kernel Linux terbaru tidak mendukung fitur ambang batas pengisian daya baterai, yang membatasi pengisian daya untuk memperpanjang masa pakai baterai.