Pemutar Musik Terbaik untuk Linux pada tahun 2021

Best Music Players Linux 2021

Banyak orang senang mendengarkan musik untuk mengisi waktu dan menghilangkan stres, dan beberapa orang bahkan mendengarkan musik sambil bekerja agar tetap termotivasi dan fokus. Penelitian telah menunjukkan bahwa musik lembut dapat membantu karyawan tetap termotivasi dan meningkatkan produktivitas.

Jika Anda adalah pengguna Linux yang suka mendengarkan musik saat Anda berada di komputer Anda, maka Anda beruntung, karena ada berbagai pemutar musik yang tersedia untuk Linux. Pada artikel ini, kita akan membahas lima pemutar musik terbaik yang tersedia untuk Linux.



1. Spotify

Spotify adalah layanan streaming musik populer dengan jutaan pengguna aktif harian di beberapa platform, dan tidak seperti banyak pemutar musik Linux, yang satu ini menampilkan antarmuka pengguna yang apik dan modern. Anda dapat dengan mudah mencari album favorit Anda dengan opsi pencarian. Sayangnya, Spotify memiliki tuntutan sumber daya sistem yang tinggi, dan mungkin lambat pada mesin lama.




Koleksi musiknya sangat bagus, dengan banyak genre musik yang tersedia dari ribuan artis musik dari seluruh dunia, dan Anda juga dapat memutar musik dari perpustakaan musik lokal Anda.



Anda dapat mengunduh Spotify di komputer Anda sebagai berikut:

$sudojepretInstallspotify

2. Google Play Musik

Jika Anda telah menggunakan Google Play Musik di ponsel Android Anda, maka aplikasi ini akan terasa familier. Anda dapat memutar musik secara offline dari perpustakaan lokal atau dari stasiun online dan perpustakaan musik. Google Play Music adalah pemutar musik desktop open-source dari Google, dan memiliki antarmuka pengguna yang indah.

Anda dapat mengakses semua file musik dari akun Anda dengan masuk ke akun Google Anda. Pemutar musik memiliki fitur yang kaya seperti dukungan audio HTML5, tema yang dapat disesuaikan, pemberitahuan desktop, dukungan tombol media, dukungan scrobbling Last.FM dan dukungan pemutaran musik latar belakang.




Google Play Music tersedia untuk diunduh di pusat perangkat lunak Ubuntu dan di snap store. Penting untuk dicatat, bagaimanapun, bahwa pemutar ini akan digantikan oleh YouTube Music, dan tidak akan lagi menerima dukungan dari Google.
Unduh disini

3. Apple Musik

Apple Music sekarang tersedia untuk hampir semua distribusi Linux, dan menjadi salah satu aplikasi musik yang paling banyak digunakan di platform Linux. Ini memiliki layanan streaming musik yang hebat, dengan daftar putar yang dikuratori khusus untuk setiap kesempatan.


Anda dapat mengakses konten asli dan eksklusif yang dikuratori secara khusus oleh editor. Selanjutnya, Anda dapat mendengarkan berbagai stasiun radio dari seluruh dunia dan streaming jutaan lagu tanpa iklan.

Anda dapat mengunduh Apple Music dari snap store atau pusat perangkat lunak Ubuntu.
Unduh disini

4. Musik YouTube

YouTube Music adalah versi desktop dari aplikasi streaming musik dari Google, yang akan segera digantikan oleh Google Play Musik. Pemutar musik ini memiliki semua fitur Google Play Musik.

Anda dapat melihat lirik lagu sambil mendengarkan lagu, tetapi Anda harus memiliki langganan premium untuk mendengarkan tanpa iklan. YouTube Music menawarkan kunci media, tema gelap yang dapat disesuaikan, integrasi MPRIS, antarmuka yang sederhana, dukungan scrobbling last.fm, pemberitahuan desktop saat trek berubah, dan pintasan yang dapat disesuaikan.


Pemutar musik ini terintegrasi dengan baik dengan semua distribusi Linux, dan sangat mudah digunakan.
Unduh disini

5. Museeks

Museeks adalah pemutar musik yang sederhana, bersih, dan mudah digunakan. Desainnya yang minimalis tidak sarat dengan banyak fitur, tetapi pemutarnya sangat bisa digunakan. Selain itu, karena tidak memerlukan perangkat keras yang kuat, ia bekerja dengan baik pada mesin lama.

Museeks mendukung penyesuaian mode gelap, dukungan untuk semua format audio yang banyak digunakan, manajemen antrian, kontrol kecepatan pemutaran, dan pemblokir mode tidur.


Untuk menginstal Museeks di Linux, jalankan perintah berikut di terminal.

Untuk 64-bit:

$wgethttps://github.com/marpie/museeeks/rilis/unduh/0.11.4/museeks-amd64.deb
$sudo dpkg -Sayamuseeks-amd64.deb

Untuk 32-bit:

$wgethttps://github.com/marpie/museeeks/rilis/unduh/0.11.4/museeks-i386.deb
$sudo dpkg -Sayamuseeks-i386.deb

6. Clementine

Clementine adalah pemutar musik lintas platform yang ditulis dalam Qt. Ini adalah pemutar musik kaya fitur yang mendukung OneDrive, Google Drive, dan DropBox sehingga Anda dapat memutar file media yang disimpan di cloud langsung dari pemutar musik Anda.


Clementine juga mendukung streaming media online dari stasiun radio seperti Jamendo, Sky FM, Rockradio.com, Soma FM dan Jazzradio.com, serta berbagai podcast, dan mendukung pemberitahuan desktop, memutar dan menyalin CD audio, mengimpor musik dari drive eksternal dan banyak fitur lainnya.

$sudoadd-apt-repository ppa:me-davidsansome/clementine
$sudo pembaruan apt-get
$sudo apt-get installclementine

7. Rhythmbox

Rhythmbox adalah pemutar musik sumber terbuka gratis yang tersedia untuk Linux dan distribusinya. Itu datang pra-instal dengan berbagai distribusi Linux, termasuk Ubuntu. Ini adalah pemutar musik yang bagus untuk mendengarkan musik secara offline dari perpustakaan lokal Anda.


Rhythmbox dibuat khusus untuk lingkungan desktop GNOME, tetapi juga bekerja dengan baik di lingkungan desktop lainnya. Ada dukungan drag-and-drop untuk membuat daftar putar statis, dan memungkinkan pengguna untuk membaca dan membakar CD audio, mencari lagu dan stasiun radio internet, dan mentransfer musik ke perangkat lain.

Untuk menginstal Rhythmbox di Linux, jalankan perintah berikut di terminal.

$sudoadd-apt-repository ppa:ubuntuhandbook1/aplikasi
$sudo pembaruan apt-get
$sudo apt-get installkotak ritme

Mungkin sulit untuk menemukan pemutar musik yang tepat. Dalam artikel ini, kami membahas beberapa opsi paling populer, tetapi ada banyak pemutar musik lain di luar sana. Jangan ragu untuk berbagi pandangan Anda dengan kami di @linuxhint .