Cara Terbaik Menjalankan Aplikasi dan Game Android di Linux

Best Way Run Android Apps

Sudah lama sejak smartphone Android hadir dalam kehidupan kita. Google Play Store sekarang menjadi rumah bagi sekitar 3 juta aplikasi dan game Android, banyak di antaranya sangat berguna atau menghibur sehingga banyak pengguna Linux ingin menjalankannya di sistem operasi favorit mereka.

Berkat kerja keras beberapa pengembang berbakat, sekarang ada banyak cara untuk menjalankan aplikasi dan game Android di Linux, dan kami menjelaskan tujuh di antaranya dalam artikel ini.



Mengapa Menjalankan Aplikasi Android Tidak Berjalan Secara Asli di Linux?

Mempertimbangkan bahwa Android dan Linux berbagi kernel yang sama, orang mungkin berasumsi bahwa akan mudah untuk menjalankan aplikasi Android secara native di Linux, tetapi ternyata tidak. Itu karena kernel hanyalah inti dari sistem operasi, dan dibutuhkan lebih banyak perangkat lunak daripada hanya kernel untuk menjalankan aplikasi yang berinteraksi dengan Anda setiap hari.



Selain itu, file APK Android bukanlah executable langsung (seperti file .exe di Windows). Mereka pada dasarnya adalah paket penginstal yang tujuannya adalah untuk mengekstrak file ke lokasi spesifik tertentu. Saat dijalankan, file yang diekstrak memanggil fungsi tertentu dari sistem operasi Android untuk mengakses sistem file, komponen perangkat keras, dan sebagainya.



Distribusi Linux populer tidak berusaha untuk kompatibel dengan aplikasi Android, sehingga pengguna Linux harus mensimulasikan perangkat Android di komputer mereka menggunakan emulator Android atau menggunakan sistem operasi yang kompatibel dengan aplikasi Android.

1. kotak

Anbox secara konseptual mirip dengan Wine (lapisan kompatibilitas sumber terbuka dan gratis yang memungkinkan untuk menjalankan aplikasi Windows di Linux) karena ia mengabstraksi akses perangkat keras dan mengintegrasikan aplikasi Android dengan sistem operasi Linux.



Seluruh proyek adalah open source dan dilisensikan di bawah persyaratan lisensi Apache dan GPLv3. Tujuan dari pengembangnya adalah untuk membuat setiap aplikasi dan game Android dapat berjalan di Linux. Karena Anbox berjalan tanpa virtualisasi perangkat keras, Anbox menawarkan kinerja yang layak dan integrasi yang erat dengan sistem operasi host.

Karena Anbox didistribusikan secara eksklusif sebagai snap (pengembangnya mengklaim bahwa snap membuat hidup mereka lebih mudah dan memungkinkan mereka untuk sering merilis pembaruan tanpa perlu menyesuaikannya untuk beberapa distribusi), Anda dapat menginstalnya hanya di distribusi yang didukung kecuali Anda menginstal Snap secara manual, yang hanya membutuhkan beberapa perintah sederhana, yang semuanya dijelaskan secara rinci di situs web Snap.

Dengan Anbox terinstal, Anda dapat menambahkan APK menggunakan Android Debug Bridge (adb). Setelah itu, Anda dapat meluncurkan aplikasi Anda melalui peluncur aplikasi sistem host dan mengelolanya seperti semua aplikasi lain yang berjalan di sistem Anda.

2. Tukang Las Busur

Jika Anda pengguna Google Chrome, Anda dapat menjalankan aplikasi Android di Linux menggunakan ARC Welder, juga dikenal sebagai App Runtime untuk Chrome. Ekstensi Chrome ini sebenarnya dimaksudkan untuk memungkinkan pengembang Android menguji dan mempublikasikan Aplikasi Android mereka ke Chrome OS di platform lain, tetapi itu tidak berarti Anda tidak dapat menggunakannya untuk tujuan pribadi Anda.

Karena Arc Welder adalah alat untuk pengembang, itu tidak menyediakan akses ke aplikasi yang diterbitkan di Google Play Store. Untuk menjalankan aplikasi Android, pertama-tama Anda harus menemukan dan mengunduh file APK-nya, lalu membuka file tersebut menggunakan Arc Welder. Untungnya, ada banyak situs web yang memungkinkan Anda mengunduh file APK dengan mudah, termasuk APKMirror , app , atau Toko APK .

Sayangnya, Arc Welder terakhir diperbarui pada Juni 2018, jadi masih ada bug. Namun, Anda akan kesulitan menemukan dan cara yang lebih mudah untuk menjalankan aplikasi Android di Linux.

3. Genymotion

Karena ini adalah tahun 2020, kami tidak dapat merekomendasikan solusi emulasi Android yang dulu populer bernama Shashlik. Versi terakhir dari Shashlik dirilis pada tahun 2016, dan pengembangnya diam sejak saat itu. Namun, kami dapat merekomendasikan sesuatu yang lebih baik: Genymotion.

Emulator Android berbasis cloud ini merupakan anugerah bagi semua pengembang Android yang ingin merampingkan pengujian aplikasi dan menikmati skalabilitas yang hampir tak terbatas berkat kekuatan komputasi Amazon Web Services, Microsoft Azure, Google Cloud Platform, dan Alibaba Cloud.

Genymotion dapat meniru lebih dari 3.000 konfigurasi perangkat Android dan mensimulasikan setiap skenario yang dapat dibayangkan berkat set lengkap sensor perangkat kerasnya. Satu-satunya masalah adalah Anda hanya mendapatkan 60 menit penggunaan gratis, dan kemudian 5 sen per menit.

Empat. Android-x86

Android-x86 adalah proyek yang bertujuan untuk mem-port Android ke set instruksi x86. Karena Android-x86 adalah sistem operasi yang lengkap, Anda memerlukan perangkat lunak virtualisasi seperti Kotak Virtual untuk menjalankannya di dalam distribusi Linux Anda.

Saat menyiapkan mesin virtual VirtualBox untuk Android-x86, Setel Jenis ke Linux, dan Versi ke Linux 2.6 atau yang lebih baru. Alokasikan setidaknya 2 GB RAM dan buat gambar hard disk baru dengan ruang penyimpanan 8 GB atau lebih. Muat gambar instalasi Android-x86 dan ikuti petunjuk pemasangan resmi .

Saat menjalankan Android-x86 di dalam mesin virtual, Anda tidak dapat mengharapkan kinerja yang luar biasa karena Android-x86 dimaksudkan untuk berjalan pada bare metal.

5. Android Studio IDE

Android Studio IDE adalah lingkungan pengembangan terintegrasi resmi Google untuk Android. Itu dibangun di atas perangkat lunak IntelliJ IDEA JetBrains dan berjalan di Linux, Windows, macOS, dan Chrome OS. Disertakan dengan Android Studio IDE adalah emulator Android yang ditujukan untuk menjalankan dan men-debug aplikasi di studio Android.

Untuk menginstal emulator, pilih komponen Android Emulator di tab SDK Tools di SDK Manager. Buka aplikasi yang ingin Anda jalankan dan klik tombol play-like hijau di bilah menu di bagian atas. Saat diminta untuk memilih perangkat, klik tombol Buat Perangkat Virtual Baru dan tentukan propertinya. Setelah selesai, pilih dari daftar perangkat virtual yang tersedia dan klik OK. Perangkat virtual harus segera dijalankan dan secara otomatis membuka aplikasi Anda.

Android Emulator di dalam Android Studio IDE tidak begitu memukau dengan kinerja atau kegunaannya, tetapi ia menyelesaikan pekerjaan saat Anda hanya ingin menjalankan satu aplikasi Android di Linux tanpa menginstalnya di ponsel cerdas Anda.