Operator bitwise dalam Bahasa C

Bitwise Operators C Language

Operator bitwise, sering dikenal sebagai pengkodean tingkat bit, telah dibuang untuk menafsirkan data hanya pada tingkat bit. Bitwise melakukan operasi pada satu atau bahkan pola bit tambahan dan bilangan biner pada level bit. Ini telah digunakan untuk mempercepat perkembangan estimasi perhitungan numerik. Ini terdiri dari dua angka, salah satunya adalah 0 dan yang lainnya adalah 1. Berikut adalah beberapa operator bitwise yang akan kita bahas di artikel kita.

Masuk dari sistem Linux Anda dan coba pintasan Ctrl+Alt+T untuk membuka terminal konsol. Kami akan memiliki beberapa contoh untuk menguraikan operasi operator bitwise dalam bahasa C. Mari kita uraikan masing-masing operator bitwise secara terpisah.



Sedikit demi sedikit DAN:

Operator bitwise telah digunakan untuk mereplikasi sedikit ke hasil jika bit itu ada di kedua operan bersama. C atau C++ membutuhkan 2 operan yang melakukan AND pada setiap bit dari dua bilangan bulat tersebut. Bitwise DAN menghasilkan 1 ketika kedua bit memiliki nilai 1. Jadi, untuk memahami cara kerjanya, buat dan buka file tipe C menggunakan editor Nano. Untuk itu, kita harus mengkonsumsi instruksi nano di shell sebagai berikut:



$nanotes.c



Kode untuk operator Bitwise AND telah ditampilkan pada gambar di bawah ini. Yang harus Anda lakukan hanyalah menulis kode ini di file editor nano GNU Anda test.c apa adanya. Kode ini memiliki pustaka header stdio.h yang tanpanya kita tidak dapat menyelesaikan pengkodean dalam pemrograman C. Kemudian kami telah membuat metode utama dengan tipe pengembaliannya sebagai integer. Dalam bahasa C, eksekusi kode dilakukan melalui metode utama. Jadi kami telah mendeklarasikan dua variabel tipe integer, x dan y, dengan nilai 35 dan 13 yang sesuai. Setelah itu, variabel integer lain telah ditentukan dengan nol sebagai nilainya. Kami akan menggunakan dua variabel integer pertama dan menerapkan operator AND bitwise di antara mereka. Pekerjaan ini telah dilakukan pada baris berikutnya di mana operator AND telah digunakan sebagai &, dan nilai yang dihasilkan akan disimpan dalam variabel nol z. Kemudian kita telah menggunakan pernyataan print untuk menunjukkan nilai yang dihasilkan di layar terminal, dan metode utama ditutup. Simpan file Anda menggunakan pintasan GNU Ctrl+S lalu keluar dari editor nano melalui Ctrl+X dari mesin tik keyboard.

Jadi, inilah saatnya untuk mengkompilasi kode di atas setelah menyimpan file. Gunakan instruksi gcc di shell konsol Anda saat menggunakan nama file sebagai test.c atau apa pun yang Anda beri nama file dan tekan tombol Enter. Anda dapat melihatnya tidak menunjukkan kesalahan; ini berarti kode tersebut benar secara manual.



$gcctes.c

Setelah mengkompilasi kode, saatnya untuk mengeksekusi kode sekarang. Untuk tujuan ini, jalankan kueri yang disebutkan di bawah ini di shell. Output menunjukkan 1 sebagai hasil. Ini berarti kedua variabel integer kami memiliki 1 di salah satu bitnya. Inilah sebabnya mengapa ia mengembalikan 1.

$./a.keluar

Sedikit demi sedikit ATAU:

Sekarang, giliran operator OR bitwise yang akan diuraikan. Operator bitwise mengembalikan 1 sebagai hasilnya ketika salah satu bitnya adalah 1. Jika kedua bit dari dua bilangan bulat adalah 0, maka menghasilkan 0. Setelah mendapatkan semua bit, akan ada satu set bit yang dihasilkan. Kita harus melihat berapa angka yang terbentuk dari bit-bit itu. Jadi, buka dulu dokumen test.c yang sama. Ketik dan kemudian simpan kode yang ditunjukkan di bawah ini dalam file GNU menggunakan tombol Ctrl+S. Kodenya hampir sama dengan contoh operator AND bitwise di atas. Kali ini kita baru saja mengubah nilai integer x menjadi 47, dan kita telah menggunakan operator OR, mis. | antara kedua variabel tersebut. Keluar dari file untuk mengkompilasi kode.

Setelah berhasil menjalankan dokumen test.c, ini menunjukkan 47 bit keluaran.

$./a.keluar

XOR bitwise:

Operator bitwise mengembalikan 1 ketika kedua bit angka berbeda. Jadi ketika bitnya sama, maka akan menghasilkan 0. Tanda operator ^ akan mewakili operator bitwise. Jadi sekali lagi, buka dokumen dan tulis kode lama yang sama di editor file GNU. Kali ini kita telah menggunakan operator ^ dalam dua variabel integer, dan hasilnya akan disimpan dalam variabel z saat mencetak di terminal.

Kompilasi dan Jalankan file test.c kembali 34 sebagai hasilnya. Ini berarti bilangan bulat baru 34 dihasilkan setelah operator XOR diterapkan ke dua variabel bilangan bulat.

$./a.keluar

Pelengkap Bitwise:

Operator ini hanya akan diterapkan pada satu variabel, dan akan mengembalikan nilai nomor bit. Misalnya, itu akan mengubah 0 bit menjadi 1 dan 1 menjadi 0 bit. Tulis kode yang sama dalam file yang sama tetapi dengan sedikit perubahan pada baris 6. Kami telah menetapkan kebalikan dari x ke z.

Kompilasi file dan jalankan. Dalam C, hasil komplemen Bitwise telah bertambah dengan 1 dengan tanda negatif.

Operator Shift Kiri:

Ini akan menggeser tempat bit sampai batas tertentu. Kode yang sama dapat ditampilkan pada gambar terlampir- di bawah ini. Dalam contoh ini, kita akan menggeser 2 bit ke kiri.

Output menunjukkan 188 sebagai nilai yang baru dibuat.

$./a.keluar

Operator Pergeseran Kanan:

Ini bekerja sama dengan shift kiri bekerja tetapi dalam arah yang berlawanan, seperti yang ditunjukkan pada kode di bawah ini.

Kali ini kita mendapatkan 11 sebagai output setelah menggeser 2 bit ke sisi kanan.

$./a.keluar

Kesimpulan:

Kami telah membahas semua 6 operator bitwise dasar dalam kode bahasa C kami di artikel ini. Saya harap Anda mendapatkan apa yang Anda inginkan dari panduan kami.