Cara Mendapatkan File Hex dari Arduino IDE

Cara Mendapatkan File Hex Dari Arduino Ide

Arduino IDE adalah platform pengembangan yang digunakan untuk mengunggah kode di papan Arduino. Papan Arduino didasarkan pada mikrokontroler. Untuk berkomunikasi dengan mikrokontroler digunakan IDE. IDE adalah editor untuk menulis, men-debug, dan mengunggah sketsa ke papan Arduino. IDE diprogram dalam C atau C++ dengan beberapa metode dan fungsi tambahan. Mikrokontroler memahami bahasa mesin. Setelah kode Arduino dikompilasi, IDE mengubah program bahasa C++ menjadi file Hex. Sekarang, kami akan menjelaskan cara mendapatkan file Hex ini dari Arduino.

Cara Mendapatkan File Hex dari Arduino IDE

Arduino IDE menggunakan format file Hex untuk menyimpan kode C/C++ ke dalam bentuk heksadesimal. File Hex ini biasa disebut sebagai kode mesin . Mikrokontroler tidak dapat memahami bahasa C normal; hanya membutuhkan instruksi dalam bentuk 1 dan 0 juga dikenal sebagai Biner . Arduino IDE mentransfer instruksi ini ke RAM mikrokontroler dan EEPROM melalui file Hex.

Dengan mengikuti langkah-langkah yang dijelaskan di bawah ini kita bisa mendapatkan file Hex sketsa Arduino.



Langkah 1 : Buka software Arduino IDE di PC.





Langkah 2 : Jendela baru akan terbuka menunjukkan kepada kita antarmuka Arduino IDE. Di sini seseorang dapat menulis kodenya sendiri atau memuat contoh sketsa dari IDE. Kami akan melanjutkan dengan contoh kedipan LED dan mencoba mengekstrak file Hex-nya.

Langkah 3 : Sekarang buka contoh LED blink, masuk ke: File>Contoh>Dasar>Berkedip :



Langkah 4 : Setelah membuka contoh LED, jendela baru akan terbuka. Jika Anda menulis program Anda sendiri, periksa kembali semua sketsa Arduino. Untuk menghasilkan file Hex, kita memerlukan lokasi penyimpanan file Hex. Untuk mendapatkan lokasi file Hex ikuti langkah-langkah di bawah ini. Pergi ke: File>Preferensi atau tekan ctrl+koma .

Langkah 5 : Ketika Anda mengklik opsi preferensi, jendela baru akan terbuka di sini, centang Kompilasi pilihan di bagian keluaran verbose . Setelah memilihnya tekan Ok untuk melanjutkan. Ini akan membantu kita untuk mengekstrak lokasi file Hex dari bagian Output setelah program dikompilasi.

Langkah 6 : Sekarang kompilasi program Arduino menggunakan tanda centang di jendela kanan atas. Setelah program berhasil dikompilasi, ' Selesai kompilasi ” akan muncul di jendela output.

Langkah 7 : Di bagian output temukan ' .hex ” dari program Arduino yang dikompilasi. Baris terakhir dari keluaran verbose adalah file Hex.

Langkah 8 : Salin jalur ke file Hex.

Langkah 9 : Pertama-tama hapus nama file Hex dari jalur yang disalin.

Buka My PC, pilih address bar dan paste file path disini lalu tekan Enter. Anda akan melihat file dengan .hex ekstensi Ini adalah file Hex yang kami cari.

Catatan : Jika alamat yang disalin dari file Hex tidak berfungsi, coba hapus dobel Garis miring terbalik ( \ ) simbol yang diulang dalam alamat file Hex.

Kesimpulan:

Di sini kita telah membahas semua langkah yang diperlukan untuk mengekstrak file Hex dari Arduino IDE. Papan Arduino menggunakan file Hex ini untuk menjalankan instruksi. Terkadang ketika kita menghubungkan papan Arduino secara langsung dengan PC dan mengunggah kode ke Arduino, itu tidak membuat file Hex, jadi dengan menggunakan metode yang dijelaskan di atas, kita dapat dengan mudah mendapatkan file Hex dan menggunakannya di proyek Arduino apa pun.