Cara Menjalankan crontab pada Waktu Boot Sistem

Cara Menjalankan Crontab Pada Waktu Boot Sistem

Apakah Anda mencari solusi untuk menjalankan crontab setiap kali server atau sistem Anda reboot? Ini dimungkinkan dengan menggunakan opsi @reboot. Cara default menjalankan tugas cron adalah menentukan tanggal dan waktu, diikuti dengan jalur ke perintah yang akan dieksekusi. Konsep yang sama digunakan saat mendefinisikan perintah yang harus dijalankan setiap kali server dimulai ulang. Satu-satunya perbedaan adalah, dalam hal ini, kami tidak menentukan tanggal dan waktu. Sebagai gantinya, kami menggunakan @menyalakan ulang diikuti oleh path ke perintah. Mari kita lihat cara kerjanya.

Cara Menjadwalkan crontab Untuk Dieksekusi pada Waktu Boot Sistem

Sistem Linux dan Unix sudah diinstal sebelumnya dengan cron utility, penjadwal pekerjaan yang memudahkan untuk menjadwalkan pekerjaan pada file crontab. Utilitas yang sama tersedia untuk macOS. Sintaks untuk menjadwalkan pekerjaan pada interval tertentu disediakan di bawah ini:

Min Jam Hari-bulan Bulan Hari-minggu [ memerintah ]



Misalnya, Anda dapat menggunakan perintah berikut jika Anda perlu menjalankan skrip cadangan setiap 20 menit mulai pukul 15:00. sampai jam 4 sore harian.



*/ dua puluh limabelas - 16 * * * / jalur / ke / backup.sh



Perintah sebelumnya berfungsi ketika Anda perlu menjalankan pekerjaan pada waktu tertentu, tetapi bagaimana jika Anda memerlukan perintah yang sama untuk dijalankan setelah setiap boot?

Untuk mengatur perintah yang sama agar berjalan saat sistem di-boot ulang, ganti bidang tanggal dan waktu dengan @reboot. Perintah baru akan menjadi:

@ menyalakan ulang / jalur / ke / backup.sh



Pada perintah sebelumnya, @menyalakan ulang menentukan bahwa cron harus menjalankan perintah yang ditentukan setelah setiap boot. Sekali lagi, kita harus menambahkan perintah ke file crontab.

Gunakan perintah berikut untuk membuka file crontab dan mengeditnya untuk menambahkan pekerjaan baru kita.

crontab -dan

Perhatikan bahwa kami membuat pekerjaan untuk pengguna saat ini. Jika Anda perlu menjadwalkan tugas untuk pengguna yang berbeda, misalnya, pengguna bernama linuxhint1 , perintah berikut akan menjadi:

crontab -dan -di linuxhint1

Setelah file crontab terbuka, tambahkan perintah di baris paling bawah. Simpan file dan keluar.

Juga, perhatikan bahwa kita menggunakan a nano editor, editor Anda mungkin berbeda, tetapi perintahnya sama.

Jika pekerjaan berhasil dijadwalkan, Anda akan mendapatkan pesan seperti yang ditunjukkan pada gambar berikut untuk menunjukkan instalasi crontab baru yang berhasil:

Namun, Anda dapat menggunakan perintah berikut untuk membuat daftar pekerjaan terjadwal.

crontab -l

Jika Anda tidak ingin lagi menjalankan perintah pada saat boot, Anda dapat menghapusnya dengan mengedit file crontab atau menggunakan perintah yang disediakan di bawah ini. Perhatikan bahwa perintah berikut menghapus semua pekerjaan terjadwal. Jika bukan itu yang ingin Anda capai, gulir ke bawah pada crontab dan hapus pekerjaan secara manual menggunakan editor.

crontab -r

@reboot menjalankan perintah segera setelah waktu boot. Namun, Anda dapat menentukan periode tidur sebelum perintah dijalankan. Misalnya, jika Anda memerlukan perintah untuk mengeksekusi 10 menit setelah boot, Anda harus mengatur waktu dalam detik.

Perintahnya adalah.

@ menyalakan ulang tidur 600 / jalur / ke / backup.sh

600 mewakili 10 menit yang dinyatakan dalam detik, dan tidur adalah opsi untuk digunakan saat menentukan waktu sebelum eksekusi.

File crontab baru kami akan disetel, seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

Lain kali Anda me-reboot server Anda, skrip cadangan atau perintah set akan dijalankan setelah 10 menit.

Terakhir, kami dapat memverifikasi bahwa pekerjaan terjadwal akan berjalan dengan memeriksa status untuk layanan crond . Harus aktif . Gunakan perintah berikut untuk memeriksa statusnya:

sudo systemctl status cron.service

Anda baik untuk pergi jika Anda mendapatkan output seperti output berikut:

Jika status crond tidak aktif, Anda dapat mengaktifkannya menggunakan perintah berikut, lalu periksa statusnya:

sudo sistemctl memungkinkan cron.service

Itu dia. Perintah Anda akan dijalankan pada saat boot.

Kesimpulan

Mengetahui cara menjadwalkan pekerjaan saat boot sangat penting bagi administrator Linux. Untungnya, panduan ini mencakup panduan praktis yang komprehensif tentang cara menggunakan utilitas cron Linux. Selain itu, kami membahas bagaimana Anda dapat mengatur waktu tidur sebelum perintah dijalankan.