Memulai Java Native Interface (JNI)

Getting Started With Java Native Interface

Java Native Interface, disingkat JNI, adalah antarmuka pemrograman yang memungkinkan pengembang Java menjalankan kode dan cuplikan dari bahasa pemrograman lain di Java. Itu datang bersama dengan Kit Pengembangan Perangkat Lunak Java yang penting, atau SDK (kami akan membahasnya dalam tutorial yang berbeda).

JNI juga dipuja karena fiturnya untuk memanggil API untuk menyelinap di mesin Virtual Java dalam aplikasi Java. Ini memungkinkan para pengembang untuk memanggil kode java di dalam kode aplikasi asli.



Jika Anda telah menghabiskan beberapa waktu bekerja dengan java, Anda mungkin telah menemukan banyak masalah kinerja yang pasti menghampiri Anda. Ini bukan masalah ketika Anda menjalankan kode yang sama dalam bahasa asli, yang dapat bekerja lebih dari delapan belas kali lebih cepat saat dibaca dalam model yang dikompilasi. Selain itu, Anda juga dapat menggunakan rutinitas perangkat keras yang sudah ketinggalan zaman/tidak kompatibel dengan kode asli dalam bahasa lain.



Tutorial ini akan mendemonstrasikan bagaimana kode C/C++ mesin dapat dipanggil dari dalam aplikasi java.



Prasyarat

Anda akan memerlukan beberapa hal untuk ditindaklanjuti dengan panduan ini dengan benar. Ini termasuk kompiler Java, atau Javac.exe, bersama dengan JVM, serta generator C metode asli (javah.exe). Ketiganya sudah ada di dalam kit pengembangan perangkat lunak, jadi Anda semua baik-baik saja jika memilikinya. Selain ketiganya, Anda juga memerlukan file yang mendefinisikan JNI, termasuk file header Native dan file library lengkap.

Dan tentu saja, dalam tutorial tentang menjalankan kode C dan C++, kita juga akan menggunakan kompiler C untuk membuat pustaka bersama.

Komponen JNI

JNI terutama digerakkan oleh dua komponen, yaitu h dan javah. H adalah komponen file header yang menggantikan kode asli dengan kode java, sedangkan Javah membuatnya agar file ini dapat dimuat ke file header aplikasi dengan sendirinya.



Memanggil C/C++ dari kode Java

Langkah 1: Menulis kode di Java

Kode ini pertama kali ditulis dalam java dan sesuai dengan tiga kondisi. Pertama, itu ditulis dengan metode asli untuk dipanggil nanti. Kedua, ia harus memuat pustaka bersama yang merupakan bagian dari kode asli, dan terakhir, ia harus memanggil metode asli.

Mari gunakan kode ini untuk mengilustrasikan lebih lanjut:

Perhatikan baris 3 dan 6; ini adalah baris di mana metode asli disertakan. Kode yang memuat pustaka bersama terletak di baris 10, yang mengarah ke metode yang dipanggil antara baris 12 hingga 15.

Langkah 2: Kompilasi kode java ke bytecode

Langkah kedua berkaitan dengan kompilasi kode java. Kompiler javac dapat melakukan pekerjaan di sini untuk kita; cukup keluarkan perintah di bawah ini:

$javac Contoh1.Jawa

Langkah 3: Buat file header C/C++

Selanjutnya, file header bahasa asli harus dibuat. File header ini memberi kekuatan pada tanda tangan kode asli.

File header ini dapat dibuat dengan alat asli javah, generator rintisan C yang dibundel dengan SDK, menggunakan perintah berikut:

javah Contoh1

Output berikut harus kembali:

Langkah 4: Menulis kode asli

Di sinilah kita akan menulis kode C/C++. Anda harus mencatat semua tanda tangan yang harus menyerupai deklarasi yang kami buat pada langkah 1.

Berikut ini adalah implementasi yang ditulis dalam bahasa C:

Langkah 5: Buat perpustakaan bersama

Pustaka bersama dapat dibuat dengan kompiler apa pun. Karena pustaka bersama berisi kode asli, kita harus membuatnya.

Langkah 6: Luncurkan program Anda

Langkah ini melibatkan penilaian kode dan mengidentifikasi masalah apa pun dengan program. Ini akan melibatkan lingkungan runtime Java karena kode akan dieksekusi di JVM terutama.

Keluarkan perintah berikut:

Jawa Contoh1

Itu harus kembali:

Jadi itulah panduan singkat pemula kami untuk menggunakan Java Native Interface. Kami harap Anda merasa terbantu.

Mempelajari cara bekerja dengan JNI sangat penting bagi siapa saja yang ingin mengembangkan aplikasi Java, khususnya aplikasi android untuk smartphone.