Cara Membangun Server di Rumah

How Build Server Home

Ada banyak server premade yang tersedia untuk dibeli dari vendor terkenal seperti HP, DELL, dll. Tetapi seringkali ini sangat mahal untuk dibeli. Ini mungkin menjadi masalah bagi Anda. Jika demikian, Anda sebenarnya dapat membeli komponen yang diperlukan secara terpisah dan membangun server sendiri. Itu akan melakukan apa yang Anda inginkan, tetapi biaya membangun server seperti itu akan rendah. Satu-satunya kelemahan melakukan ini adalah, Anda tidak akan mendapatkan dukungan perangkat keras dan perangkat lunak apa pun. Anda sendirian. Jika ada komponen yang berhenti bekerja, maka Anda harus membeli yang baru atau mengirimkannya dengan garansi jika memang ada.

Jika apa yang Anda lakukan bukan misi penting, seperti menyiapkan lab rumah atau menggunakannya untuk berbagai program sertifikasi, maka membangun server sendiri adalah solusi berbiaya rendah terbaik untuk Anda. Pada artikel ini, saya akan berbicara tentang bagaimana Anda dapat membangun server di rumah. Saya akan menjelaskan komponen apa yang harus dibeli dan hal-hal apa yang harus Anda perhatikan saat mengambil suku cadang untuk server rumah Anda. Jadi, mari kita mulai.



Untuk membangun server di rumah, Anda memerlukan komponen berikut:



  • prosesor.
  • papan utama.
  • Memori (RAM).
  • Penyimpanan.
  • Kartu grafik.
  • Selubung.
  • Catu Daya dan UPS.
  • Memantau.

Membeli Prosesor:

Saat Anda membeli prosesor untuk server Anda, ada dua pilihan, Intel dan AMD. Kedua perusahaan ini membuat prosesor yang hebat. Tetapi ada parameter tertentu yang harus dilihat saat Anda memutuskan prosesor mana (juga Intel atau AMD) yang akan dibeli.



  1. Jumlah inti dan utas: Jika Anda sedang membangun server di rumah, maka saya sarankan Anda menggunakan setidaknya prosesor 4 inti 8 utas. Semakin tinggi inti pada prosesor Anda, semakin baik kinerja multitaskingnya. Biaya juga akan meningkat.
  2. Kecepatan jam: Setiap inti prosesor berjalan pada frekuensi clock tertentu. Semakin tinggi frekuensi clock, semakin cepat prosesor secara umum. Misalnya, prosesor dengan frekuensi clock 3.6GHz akan selalu lebih baik daripada prosesor dengan frekuensi 2.8 GHz.
  3. Dukungan Aplikasi: Tentu saja Anda berencana untuk menjalankan sistem operasi dan aplikasi tertentu di server Anda. Sebelum Anda membeli prosesor, lakukan sedikit riset internet dan pastikan prosesor tersebut dapat menjalankan sistem operasi dan aplikasi yang Anda butuhkan.

Membeli Motherboard:

Jangan pilih motherboard dulu, pilih prosesor. Kemudian pilih motherboard. Pasalnya, Intel dan AMD memiliki socket yang berbeda untuk masing-masing prosesornya. Motherboard Anda harus memiliki soket yang cocok. Jika tidak, Anda tidak akan dapat memasangnya di motherboard Anda.

Misalnya, prosesor seri AMD Ryzen baru membutuhkan soket AM4 pada motherboard. Prosesor seri AMD Threadripper membutuhkan soket TR4 pada motherboard. Intel i9, i7, i5 seri 8th, 9thprosesor generasi membutuhkan soket LGA1151 pada motherboard.

Anda juga harus melihat chipset motherboard sebelum membelinya. Tidak setiap prosesor didukung pada setiap chipset. Juga, pastikan prosesor Anda mendukung jenis RAM ibu Anda dan memiliki slot yang cukup di motherboard Anda untuk memasukkan jumlah RAM yang Anda butuhkan.



Misalnya, jika Anda memiliki 4 slot DDR4 di motherboard Anda, maka Anda dapat memasang stik RAM 4x16GB dan mendapatkan total RAM 64GB.

Membeli Memori (RAM):

Anda dapat membeli RAM merek apa pun yang Anda inginkan. Beberapa merek yang populer adalah G.Skill, Corsair, Team, Geil, Adata, Transcend, Patriot dll.

Properti paling penting dari RAM adalah kapasitas dan jenisnya. Saat ini, Anda dapat membeli ram DDR3 dan DDR4 dengan kapasitas yang berbeda. Anda dapat menemukan kapasitas 2GB, 4GB, dan 8GB dalam satu stik RAM DDR3. Untuk DDR4, Anda dapat menemukan stik 4GB, 8GB, 16GB.

Sebagian besar prosesor hari ini mendukung memori saluran ganda. Jadi, Anda harus menggunakan stik RAM dengan kapasitas dan merek yang sama secara berpasangan untuk kinerja yang lebih baik.

Membeli Penyimpanan:

Saat ini, Anda dapat membeli SSD (Solid State Drive) dan HDD (Hard Disk Drive) untuk penyimpanan. HDD adalah teknologi penyimpanan tradisional. Ini lambat tapi murah. Itu sebabnya ini terutama digunakan untuk data arsip atau data yang tidak terlalu sering Anda butuhkan. Anda dapat membeli HDD 1TB, 2TB, 3TB, 4TB, 6TB, 8TB, dan 10TB dari berbagai merek seperti Western Digital, Segate, dan Toshiba.

Teknologi penyimpanan terbaru adalah SSD. Ini cepat tetapi tidak semurah HDD. Anda dapat membeli SSD 240/256GB atau 500/512GB dan menggunakannya untuk menyimpan data penting yang Anda akses secara rutin. Ini akan meningkatkan kinerja server Anda.

Ada SSD SATA dan SSD NVMe. Pastikan motherboard Anda memiliki dukungan untuk jenis SSD yang Anda beli.

Membeli Kartu Grafis:

Ada banyak kartu grafis dari AMD dan NVIDIA di pasaran. Anda dapat memilih apa saja tergantung pada kebutuhan Anda. Pada server normal, biasanya Anda tidak memerlukan kartu grafis khusus kecuali Anda berencana untuk melakukan tugas berat grafis dengannya.

Membeli Power Supply dan UPS:

Membeli catu daya yang baik sangat penting untuk server. Beli catu daya berkualitas baik dari Corsair, Antec, Thermaltek, dan banyak vendor lainnya.

Catu daya memiliki peringkat watt. Semakin banyak peringkat watt, semakin banyak komponen yang dapat Anda sambungkan di server Anda. Saya sarankan Anda mendapatkan catu daya minimal 450 atau 500 watt.

UPS digunakan untuk melindungi server Anda dari kerusakan jika listrik padam secara tidak terduga. UPS akan membuat server tetap berjalan untuk sementara waktu jika listrik padam. Anda akan memiliki cukup waktu untuk mematikan server Anda dengan anggun pada waktu itu. Beli UPS berkualitas baik sekitar 1200VA untuk server Anda.

Membeli Casing:

Ada banyak casing di pasaran. Anda dapat menggunakan casing apa pun untuk server Anda. Saya sarankan Anda membeli casing ATX berkualitas baik yang memiliki sistem aliran udara yang baik.

Membeli Monitor:

Untuk pengaturan awal server Anda, Anda akan memerlukan monitor. Anda dapat membeli monitor apa pun untuk tujuan itu. Beli yang murah jika Anda bermaksud menggunakannya hanya untuk menyiapkan server Anda.

Menyiapkan Server Anda di Rumah:

Setelah Anda membeli semua komponen, baca manual setiap komponen untuk mempelajari cara menggunakannya dengan benar.

Kemudian,

  • Masukkan prosesor dan kipas prosesor pada motherboard terlebih dahulu.
  • Masukkan dan kencangkan catu daya pada Casing.
  • Pasang motherboard dengan erat pada Casing.
  • Masukkan RAM pada slot RAM motherboard.
  • Hubungkan HDD/SSD pada motherboard dan pasang di tempat yang aman di Casing.
  • Sambungkan daya ke HDD/SSD, sambungkan semua kabel yang diperlukan dari catu daya ke motherboard Anda. Anda harus menemukan cara menghubungkannya pada manual yang disertakan dengan motherboard/catu daya Anda.
  • Hubungkan UPS Anda ke stopkontak dinding dan sambungkan kabel catu daya ke UPS Anda.
  • Hubungkan kabel HDMI Anda ke monitor dan motherboard Anda. Juga, sambungkan kabel daya monitor Anda ke UPS.
  • Hubungkan jumper Casing ke pin yang benar dari motherboard Anda. Gunakan manual yang disertakan dengan motherboard Anda untuk mengetahui apa yang harus dihubungkan ke mana.

Itu dia. Sekarang Anda harus dapat menghidupkan server Anda dan menginstal sistem operasi favorit Anda. Jadi, begitulah cara Anda membangun server di rumah. Terima kasih telah membaca artikel ini.