Cara Memeriksa apakah SSH Berjalan di Linux

How Check If Ssh Is Running Linux

SSH adalah protokol jaringan kriptografi yang memungkinkan Anda mengontrol dan memodifikasi komputer jarak jauh melalui internet. Protokol ini memastikan keamanan bahkan melalui jaringan yang rentan. Sebagian besar distro Linux menggunakan BukaSSH , sebuah proyek sumber terbuka yang mengimplementasikan protokol SSH.

Dalam panduan ini, kami akan menunjukkan cara memverifikasi apakah SSH berjalan di Linux.



SSH berjalan di Linux

Ada beberapa metode untuk mendeteksi apakah SSH sedang berjalan di sistem.



Perhatikan bahwa SSH dibagi menjadi dua bagian dalam hal fungsionalitas: klien SSH dan server SSH. Klien terhubung ke server menggunakan protokol SSH. Kunci SSH adalah ukuran keamanan default untuk melindungi koneksi.



Jika SSH diinstal dan diaktifkan, kemungkinan server SSH aktif dan berjalan di sistem, menunggu permintaan koneksi SSH. Kami dapat mendeteksi jika server SSH sedang berjalan, tetapi tidak memberikan info jika koneksi SSH aktif. Kami dapat memverifikasi bahwa port SSH saat ini terbuka.

Proses SSH

Ini adalah langkah pertama dalam memverifikasi apakah SSH sedang berjalan. Kami sedang mencari status proses sshd. Detail panduan ini bekerja dengan proses Linux .

Gunakan perintah ps untuk membuat daftar semua proses dan filter output menggunakan grep untuk memeriksa apakah proses SSH sedang berjalan.



$psdari| pegangansshd

Tergantung pada keadaan proses, output akan berbeda.

port SSH

Setiap proses/layanan di Linux mendapatkan port khusus untuk berkomunikasi melalui jaringan. SSH, secara default, dikonfigurasi untuk menggunakan port 22 untuk komunikasi jarak jauh. Perhatikan bahwa dimungkinkan untuk mengonfigurasi port yang berbeda untuk SSH. Ini adalah langkah keamanan yang baik untuk mencegah berbagai serangan, misalnya, DDoS atau brute force.

Bahkan jika sebuah program didedikasikan untuk port tertentu, port tersebut tidak akan terbuka jika program tidak berjalan. Kita dapat menggunakan trik ini untuk memverifikasi apakah SSH berjalan. Jika port terbuka, maka SSH aktif dan berjalan.

Untuk memeriksa daftar port yang terbuka, kami akan menggunakan alat netstat. Ini adalah alat khusus untuk mencetak berbagai info jaringan seperti koneksi jaringan, tabel perutean, statistik antarmuka, dll. Panduan ini menunjukkan penggunaan netstat secara mendalam.

Perintah berikut akan memeriksa apakah SSH mendengarkan port 22. Jika SSH dikonfigurasi untuk mendengarkan port yang berbeda, gunakan port tersebut sebagai gantinya.

$status bersih -tanaman | pegangan:22

Metode alternatif untuk memeriksa port yang terbuka adalah memeriksa file port. Perintah berikut akan mencetak daftar semua file port yang terbuka.

$lsof-Saya

Cara lain adalah dengan melakukan telnet ke port SSH.

$telnet localhost22

Tergantung pada apakah port 22 terbuka, output akan bervariasi.

layanan SSH

Status layanan SSH

Layanan SSH mengelola status fitur. Perintah berikut akan mencetak status layanan SSH.

$sudosystemctl status sshd

$status layanan sshd

Menghentikan SSH

Secara default, SSH dikonfigurasi untuk memulai saat boot. Jika SSH up tidak diperlukan saat ini, maka kita dapat menghentikannya. Perhatikan bahwa itu memerlukan akun root atau pengguna non-root dengan hak istimewa sudo untuk mengubah layanan.

Perintah berikut akan menghentikan layanan SSH.

$sudosystemctl stop sshd

$sudolayanan sshd berhenti

Memulai SSH

Jika SSH tidak aktif dan berjalan, maka mulai layanan SSH. Itu harus memuat semua komponen dan siap menerima koneksi SSH.

$sudosystemctl mulai sshd

$sudolayanan sshd mulai

Mengaktifkan/menonaktifkan SSH

Jika layanan diaktifkan, itu berarti sistem akan memulai layanan saat boot. Sistem tidak akan memulai layanan yang dinonaktifkan saat boot.

Perintah berikut akan menonaktifkan layanan SSH. Perhatikan bahwa untuk menggunakan SSH sesudahnya, layanan harus dimulai secara manual.

$sudosystemctl nonaktifkan sshd

Perintah berikut akan menandai layanan SSH diaktifkan .

$sudosistemctlmemungkinkansshd

Pikiran terakhir

SSH adalah fitur canggih yang membuat manajemen jarak jauh jauh lebih sederhana. Sifat aman yang melekat dan kesederhanaannya menjadikannya standar industri untuk manajemen sistem jarak jauh. SSH adalah bagian tak terpisahkan dari kehidupan sehari-hari admin sistem.

Bekerja dengan beberapa sistem jarak jauh? Kemudian pertimbangkan menggunakan Ansible untuk mengelola mereka semua. Ansible adalah sistem manajemen konfigurasi yang menggunakan SSH untuk menghubungkan dan mengelola beberapa sistem jarak jauh. Ini adalah kerangka kerja yang kuat untuk mengelola semua sistem jarak jauh Anda dari satu tempat.

Selamat menghitung!