Bagaimana Cara Membuat Tautan Keras Linux?

How Create Hard Links Linux

Menghubungkan adalah fitur menarik di Linux. Dalam sistem operasi mirip UNIX, semuanya adalah file. File pada dasarnya adalah tautan ke inode, jenis struktur data khusus yang menyimpan segala sesuatu tentang file tertentu kecuali nama aslinya dan konten sebenarnya. Ini adalah fitur yang menghubungkan tautan. Membuat tautan berarti membuat file lain yang menunjuk ke inode dasar yang sama dengan file lain. Dalam banyak situasi, ini adalah metode yang sangat berguna.

Lihat cara membuat tautan keras di Linux.



Tautan keras di Linux

Sebelum menyelam lebih dalam, mari kita bicara sedikit tentang tautan keras dan lunak. Ada beberapa perbedaan mendasar di antara mereka. Dalam kasus tautan keras, itu hanya bisa ada di sistem file yang sama, sedangkan tautan simbolis akan tetap ada di sistem file silang. Selain itu, itu hanya dapat dilakukan pada file biasa. Anda juga tidak dapat membuat tautan keras direktori, sehingga tidak membuat loop direktori.



Jika satu file dari tautan keras dihapus, itu menghapus tautan dari inode yang mendasarinya.



Perintah ls dapat mencetak inode dari file/direktori target.

$ls -pada <file_atau_dir>

Membuat tautan keras

Membuat tautan keras cukup sederhana. Untuk membuat tautan, ln adalah alat khusus yang tersedia di hampir semua distro Linux.



Gunakan struktur perintah berikut untuk membuat tautan keras. Perhatikan bahwa tujuan harus berada dalam sistem file yang sama. Bendera -v adalah untuk mode verbose.

$ln -v <sumber> <tautan>


Verifikasi hasilnya.

$ls -pada <target>


Adapun hard linking direktori, itu tidak diperbolehkan. Secara hipotesis, itu masih mungkin untuk dibuat, tetapi sebagian besar distro Linux menonaktifkan fitur itu, bahkan jika Anda menjalankan tindakan dengan hak akses root. Untuk penautan direktori, gunakan tautan lunak.

Tautan lunak

Tautan lunak biasanya disebut sebagai tautan simbolik. Penautan lunak dapat berupa sistem file lintas. Menurut definisi, ini bukan file standar, melainkan file yang menunjuk ke file yang ada. Di sini, file tautan lunak akan memiliki nilai inode yang berbeda, tetapi menunjuk ke file aslinya.

Sama seperti membuat tautan keras, kami akan menggunakan alat ln. Untuk mendeklarasikan untuk membuat tautan lunak, tambahkan tanda -s.

$ln -vs <sumber> <tujuan>


Verifikasi hasilnya.

$ls -pada <target>

Jika sudah ada tautan, maka Anda dapat memperbaruinya menggunakan tanda -f yang memaksa ln untuk memperbarui tautan tanpa konfirmasi apa pun. Atau, Anda dapat menggunakan tanda -i untuk pembuatan tautan interaktif.

$ln -sf <sumber> <tujuan>


Jangan lupa untuk memverifikasi hasilnya.

$ls -pada <target>

Menemukan tautan

Dengan asumsi ada banyak tautan ke file yang sama, melacaknya bisa menjadi sulit. Dalam situasi seperti itu, gunakan metode ini untuk mengetahui semua tautan.

Untuk ini, kita membutuhkan nilai inode dari file asli. Gunakan perintah berikut untuk mengetahui nomor inode.

$ls -pada <file_target>


Sekarang, gunakan nomor inode untuk mengetahui semua tautan ke file itu. Di sini, direktori aktif saat ini harus menjadi direktori tempat file asli berada.

$Temukan.-inum <nilai_inode>

Menghapus tautan

Jika Anda ingin menonaktifkan tautan keras, caranya adalah dengan menghapus file yang ditautkan.

$rm <tautan>

Pikiran terakhir

Menautkan adalah alat yang ampuh yang dapat Anda gunakan dalam banyak situasi. Meskipun hadir dengan keterbatasannya sendiri, ia dapat menawarkan manfaat luar biasa untuk banyak skenario.

Tertarik lebih mendalam tentang perintah ln? Lihat cara menggunakan perintah ln .

Selamat menghitung!