Bagaimana KDE membandingkan vs GNOME secara detail

How Does Kde Compare Vs Gnome Detail

Selama bertahun-tahun, Linux telah berkembang pesat dari arsitektur berbasis server yang sederhana hingga sekarang digunakan dalam pengembangan aplikasi desktop. Linux mengikuti pedoman yang telah ditetapkan secara ketat dan dengan demikian dibangun di atas gagasan bahwa semuanya gratis dan open-source, menjadikannya alternatif yang sangat andal dan aman untuk dilihat, dengan mengingat semua masalah privasi yang telah mengakar pada akhir-akhir ini. beberapa tahun.

Selain itu, ini sangat halus dan memiliki kinerja sempurna yang tidak memakan terlalu banyak sumber daya memori sistem Anda, yang, pada gilirannya, membuatnya jauh lebih cepat dan lebih ringan dibandingkan dengan Windows. Dengan begitu banyak fitur canggih yang dibundel di dalamnya, tidak mengherankan jika popularitasnya meningkat di kalangan komunitas desktop.



Hal yang paling menarik tentang Linux tampaknya adalah variasi distribusi di luar sana yang telah dibangun di Kernel Linux dan terdiri dari semua fitur utamanya bersama dengan memiliki beberapa fitur untuk membedakan di antara mereka sendiri. Di antaranya, komunitas yang mendominasi dunia Linux adalah komunitas KDE dan GNOME yang merupakan dua lingkungan desktop untuk Linux.



Oleh karena itu, dalam artikel ini, kita akan melihat pro dan kontra mereka dan bagaimana keduanya dibandingkan satu sama lain.



Apa sebenarnya KDE dan GNOME itu?

KDE adalah salah satu komunitas Linux terbesar di luar sana, dikenal karena menghasilkan beberapa aplikasi yang indah secara estetika dan stabil untuk desktop dan seluler. KDE telah menjadi pengikut besar filosofi Linux dari semua perangkat lunak untuk menjadi gratis dan sumber terbuka dan mudah tersedia untuk komunitas. Hal ini dapat dilihat dari kerja keras mereka dalam mengadakan acara seperti Akademy dan Camp KDE serta partisipasi mereka dalam berbagai kompetisi Google.

Komunitas KDE terkenal dengan kerja teliti mereka dalam menyatukan sejumlah besar profesional, masing-masing dengan peran yang berbeda dan menghasilkan aplikasi dengan ikon yang menarik, animasi yang berkilauan, dan antarmuka yang tampak sangat halus yang memberikan nuansa modern. Ini juga telah ditetapkan sebagai lingkungan desktop default untuk banyak distribusi Linux termasuk Plasma, Neon, Kubuntu, dan sebagainya.

GNOME adalah lingkungan desktop yang, mirip dengan KDE, juga mengikuti ideologi Linux secara dekat dan dengan demikian merupakan bagian dari Proyek GNU, menjadikannya gratis dan sumber terbuka. GNOME telah dikembangkan oleh orang-orang yang bekerja di Proyek GNOME, yang merupakan komunitas besar yang terdiri dari beberapa kolaborator yang mengembangkan dan menerbitkan perangkat lunak bebas. GNOME telah ditetapkan sebagai lingkungan desktop default untuk beberapa distro Linux, yang paling terkenal termasuk Ubuntu, Fedora, Debian, CentOS, dan Red Hat, dengan yang terakhir juga menjadi salah satu kontributor terbesar mereka. GNOME dikenal luas karena antarmukanya yang konsisten dan stabil yang mudah digunakan dan menyediakan seperangkat besar alat yang mudah digunakan bagi pengguna untuk menyelesaikan pekerjaan mereka, semua ini membuktikan popularitas yang telah dicapai GNOME.



Dengan perkenalan yang sudah selesai, sekarang mari kita lihat bagaimana kedua lingkungan desktop ini dibandingkan satu sama lain secara mendetail.

1) Alur kerja

Peralihan GNOME ke GNOME 3 telah sepenuhnya mengubah seluruh alur kerjanya. Di masa lalu, ia memiliki tata letak yang mengingatkan pada Windows, memiliki peluncur tunggal yang berisi semua aplikasi dan pengaturan. GNOME 3 memperkenalkan shell GNOME yang menghapus peluncur, menu, dan ikon di desktop dan menghadirkan antarmuka yang menyembunyikan semua aplikasi Anda dan hanya membuatnya muncul saat dibutuhkan, menjaga desktop bebas dari kekacauan.

KDE lebih fokus pada sisi estetika, memiliki sedikit kemiripan dengan Windows. Tidak seperti GNOME, KDE sangat dapat dikustomisasi karena Anda dapat memindahkan panel, menambah atau menghapus komponen dan bahkan memungkinkan Anda untuk mengubah batas jendela.

2) Penampilan

Seperti disebutkan di atas, KDE memiliki tata letak desain yang sangat indah, wallpaper hidup, dan ikon yang tajam dan tajam. Ini juga menawarkan pengalaman UI yang estetis dan beberapa tema berkualitas tinggi yang cukup menarik.

Ikon:

Panel bawah:

Di KDE, Anda mengakses sebagian besar barang dari peluncur termasuk aplikasi Anda yang telah dibagi ke dalam kategori yang berbeda. Hal ini dapat dilihat pada gambar berikut:

GNOME, di sisi lain, telah mengubah penampilannya dari sebelumnya dan sekarang menawarkan sentuhan yang lebih terong yang memberikan getaran yang sangat modern.


Ikon:

Panel atas:

Pengaturan Tambahan:

Di GNOME, Anda bisa mendapatkan daftar lengkap aplikasi dengan mengklik laci di kiri bawah layar.

3) Aplikasi

Baik GNOME dan KDE memiliki aplikasi yang melakukan jenis tugas yang sama, meskipun dengan perbedaan desain. Aplikasi KDE, bagaimanapun, cenderung lebih kuat di alam dan lebih kaya fitur daripada rekan-rekannya. Mari kita lihat yang menawarkan fitur serupa:

Pengelola Berkas GNOME:


Lumba-lumba:

Basis GNOME:

Konsol:

Editor Teks GNOME dan Kate:

KDE memang memiliki beberapa aplikasi menarik lainnya yang terlewatkan oleh GNOME seperti KDE Connect, Kontact, dan KRDC.

4) Basis pengguna

Baik KDE dan GNOME menarik sekumpulan pengguna tertentu yang selaras dengan fitur yang mereka tawarkan. GNOME memiliki basis pengguna yang jauh lebih besar, terutama karena betapa populernya Ubuntu di kalangan pengguna Linux.

Namun, dengan banyaknya pengguna yang tidak puas dengan GNOME 3, banyak pengguna beralih ke alternatif lain yang telah membuat KDE sekali lagi menjadi sangat populer, terutama di kalangan pemula karena mereka merasa lebih nyaman dengan tampilan mirip Windows yang ditawarkan KDE.

Jadi, KDE atau GNOME?

GNOME & KDE keduanya adalah salah satu lingkungan desktop Linux yang paling populer. Mereka telah memimpin perlombaan untuk beberapa waktu dan persaingan yang sehat ada di antara keduanya. KDE menawarkan antarmuka yang segar dan bersemangat yang terlihat sangat menyenangkan untuk dilihat, bersama dengan lebih banyak kontrol dan kemampuan penyesuaian sementara GNOME terkenal dengan stabilitas dan sistem tanpa bug. Keduanya adalah lingkungan desktop yang dipoles yang merupakan pilihan terbaik & memenuhi kebutuhan penggunanya.