Cara Dual Boot Linux Mint dan Windows

How Dual Boot Linux Mint

Apakah Anda pengguna Windows? Ingin mencoba Linux? Keputusan yang bagus! Tapi takut untuk langsung melompat? Dapat dimengerti bahwa Anda tidak ingin langsung beralih ke Linux. Keahlian utama Anda masih dengan Windows. Lalu, bolehkah saya menyarankan Linux Mint? Ini adalah distribusi Linux yang bagus yang terlihat dan bekerja sangat mirip dengan Windows. Panduan ini akan fokus hanya pada itu. Mari kita periksa cara dual boot Linux Mint dan Windows pada sistem yang sama.



Di komunitas Linux, Linux Mint telah membangun reputasi yang kuat karena sederhana dan ramah pengguna, terutama bagi pengguna Linux baru. Sebagai pengguna Windows, Linux Mint menawarkan tempat yang sempurna untuk mengenal Linux.



Antarmuka Linux Mint cukup intuitif. Muncul dengan 3 lingkungan desktop yang berbeda: Cinnamon, XFCE dan MATE. Karena Anda seorang pemula, rekomendasi pribadi saya adalah menggunakan desktop Cinnamon. Setiap elemen Cinnamon menyerupai Windows. Bahkan pintasan yang paling umum pun hampir sama! Tombol mulai, ikon yang dapat diklik, baki sistem, pengelola file, dll. Semuanya sangat mirip dengan Windows. Tidak perlu mempelajari kembali desktop, bukan? Terapkan kembali pengalaman Windows Anda dengan cara yang sangat mirip.



Yang terbaik dari semuanya, pembaruan Linux Mint. Anda memiliki kendali penuh atas cara Anda memperbarui dan apa yang Anda perbarui. Tidak ada pembaruan paksa Windows untuk mengacaukan Anda.

Jika Anda masih bingung untuk beralih, jangan khawatir. Cobalah Linux Mint di VirtualBox. VirtualBox adalah perangkat lunak gratis yang memungkinkan menjalankan sistem operasi apa pun sebagai mesin virtual. Pelajari cara menginstal Linux Mint di VirtualBox .

Siap melakukan dual boot dengan Linux Mint? Mari kita mulai!



Sebelum memulai

Sebelum melakukan apa pun, pastikan Anda membuat cadangan file penting Anda. Partisi adalah proses sensitif dan sesuatu yang salah akan menghapus data Anda untuk selamanya. Dalam kebanyakan kasus, itu adalah partisi boot yang menangani semua tekanan, jadi jaga file Anda yang ada di sana.

Ada beberapa hal lain yang Anda butuhkan untuk memulai.

  • Media yang dapat di-boot Windows: Ini akan berguna jika instalasi Windows tidak berfungsi. Kami akan menggunakan USB flash drive sebagai media yang dapat di-boot.
  • Media yang dapat di-boot Linux Mint: Dalam kasus kami, ini akan menjadi USB flash drive yang dapat di-boot.

Menyiapkan media instalasi

Ada 2 alat yang akan saya tunjukkan untuk membuat media yang dapat di-boot. Untuk membuat media bootable Linux, Anda dapat menggunakan keduanya. Namun, untuk media yang dapat di-boot Windows, gunakan Rufus (jika memungkinkan).

Menggunakan Rufus

Jika Anda menggunakan Windows, Anda harus menggunakan Rufus. Ini adalah alat gratis namun sangat kuat yang dapat menyiapkan flash drive USB yang dapat di-boot dalam hitungan menit!

Dapatkan Rufus . Ini adalah alat yang sangat ringan yang mengemas pukulan serius!

Hubungkan flash drive USB yang sesuai. Rufus akan secara otomatis mendeteksinya. Jika Anda memiliki beberapa drive, pilih yang benar dari menu drop-down.

Sekarang, ambil Linux Mint ISO . Saya akan menggunakan edisi Linux Mint Cinnamon.

Klik tombol Select pada Rufus dan pilih ISO.

Pada skema partisi, pilih salah satu yang sedang digunakan oleh disk Anda. Di Windows, jalankan perintah berikut di Command Prompt dengan hak istimewa admin.

bagian disk

daftar disk

Jika ada tanda * pada kolom Gpt, berarti perangkat menggunakan GPT. Jika tidak, itu hanya tabel partisi MBR biasa.

Sekarang, klik MULAI.

Setelah peringatan muncul, klik Ya.

Selanjutnya, pilih Write in ISO Image mode.

Klik OK lagi.

Setelah proses selesai, Anda akan melihat layar berikut.

Klik TUTUP.

Menggunakan Etcher

Ini adalah alat keren lainnya yang dapat membuat flash drive yang dapat di-boot. Ini tersedia di Windows, Linux, dan macOS.

Dapatkan Etcher . Tidak masalah sistem apa pun yang Anda gunakan; alat ini akan muncul sama. Saya akan membuat flash drive USB yang dapat di-boot menggunakan Etcher di Windows.

Ambil Linux Mint Kayu Manis ISO . Sekarang, jalankan Etcher.

Klik tombol Pilih gambar dan pilih ISO.

Selanjutnya, Anda perlu menghubungkan USB flash drive. Jika ada lebih dari satu, Anda akan diminta untuk memilih satu dari daftar.

Klik Flash.

Tunggu hingga proses selesai.

Voila! USB flash drive dapat di-boot.

Media yang dapat di-boot Windows

Dengan cara yang sama, Windows ISO tersedia langsung dari Microsoft. Dapatkan Windows 10 .

Jika Anda menggunakan Windows, Anda harus menggunakan Windows Media Creation Tool. Jika Anda menggunakan Linux, Anda dapat langsung mengunduh ISO.

Setelah diunduh, Anda dapat menggunakan alat untuk membuat media yang dapat di-boot. Namun, gunakan Rufus jika memungkinkan karena disesuaikan untuk menangani pembuatan media yang dapat di-boot Windows.

Mengosongkan ruang

Ini adalah bagian terpenting dari dual-boot sistem operasi yang berbeda. Setiap sistem operasi individu harus memiliki partisi khusus untuk itu dengan ruang yang cukup di mana ia dapat bernapas. Prinsip yang sama berlaku di sini. Yakinlah; saat kita menggunakan Linux, kebutuhan ruang sebenarnya lebih rendah.

Dalam kasus saya, saya telah mengosongkan sekitar 25GB ruang dari partisi boot saya.

Menginstal Linux Mint

Hubungkan media yang dapat di-boot dan boot ke dalamnya.

Pilih Mulai Linux Mint.

Setelah Anda berada di sistem, Anda dapat menjelajahi atau memulai proses instalasi. Klik dua kali ikon Instal Linux Mint di desktop.

Pertama, pilih bahasa.

Selanjutnya, ini adalah tata letak keyboard. Pilih yang benar. Jika Anda tidak yakin, klik tombol Deteksi Tata Letak Keyboard. Ini akan memunculkan serangkaian pertanyaan yang akan menentukan tata letak keyboard untuk Anda.

Centang kotak berlabel Instal perangkat lunak pihak ketiga.

Di sinilah bagian kritis. Saatnya memilih partisi yang tepat. Pilih Sesuatu yang lain.

Buat partisi baru menggunakan ruang kosong.

Di sini, saya memutuskan untuk membuat partisi utama yang berada di awal ruang. Ini akan menggunakan ext4 sebagai sistem file. Akar sistem akan dihosting di sana.

Ini adalah kesempatan terakhir untuk mengembalikan perubahan yang Anda buat pada perangkat. Jika Anda yakin, tekan Lanjutkan.

Pilih lokasi. Ini akan menentukan zona waktu, tanggal, mata uang, dan format lain Anda untuk sistem.

Isi bidang kredensial untuk membuat pengguna baru di sistem. Kata sandi akan menjadi kata sandi root, jadi pastikan Anda menyimpannya di kepala Anda sepanjang waktu.

Tunggu hingga penginstalan selesai.

Setelah instalasi selesai, restart sistem.

Ketika layar ini muncul, hapus media instalasi dan tekan Enter.

Saat sistem Anda boot, menu grub akan menampilkan daftar semua sistem operasi yang terinstal di sistem. Seperti yang Anda lihat, ada instalasi Windows.

Pasca-instalasi

Boot ke Linux Mint.

Dari Menu, cari perangkat lunak. Pilih Sumber Perangkat Lunak.

Anda akan dimintai kata sandi admin.

Pilih server terdekat dari lokasi Anda. Jangan khawatir; sebagian besar server tercepat yang muncul di daftar teratas.

Setelah dipilih, klik OK untuk memperbarui cache APT.

Sekarang, jalankan terminal dan jalankan perintah berikut.

sudopembaruan yang tepat&& sudopeningkatan yang tepat-dan

Reboot sistem Anda ketika proses selesai.

Pikiran terakhir

Dual-boot bukanlah sesuatu yang sulit. Bahkan, dengan persiapan yang tepat, itu lebih mudah daripada yang terlihat. Tentu saja, Anda mungkin pernah mendengar beberapa sistem menjadi gila selama proses tersebut. Itu sebabnya Anda harus memiliki cadangan file penting Anda di partisi itu.

Jika Anda terlalu takut untuk mengikuti jalan ini, ada cara lain untuk menikmati Linux. Saya tahu tidak semua penggemar Linux menyukainya, tetapi ini adalah cara yang bagus untuk menjelajahi dunia Linux dengan cara yang damai. Pelajari cara menginstal Linux Mint di VirtualBox.

Menikmati!