Cara Menginstal dan Menggunakan Git Di Linux untuk Pemula

How Install Use Git Linux

Sebagai developer, kita sudah tidak asing lagi dalam mengelola dan menyimpan berbagai salinan kode sebelum bergabung dengan kode utama.

Mari kita bahas cara yang lebih baik dan efisien untuk mengelola berbagai versi kode dan menggabungkannya dengan kode utama setelah pengujian.



Mari selami:



Pengantar Sistem Kontrol Versi

Kami telah menyebutkan bahwa Git adalah sistem kontrol versi. Apa sebenarnya sistem kontrol versi itu, dan bagaimana cara kerjanya?



Sistem kontrol versi adalah sistem yang memungkinkan pengembang melacak perubahan file. Sistem kontrol versi bekerja dengan membuat kumpulan berbagai versi file dan perubahan yang dibuat untuk setiap versi. Mereka memungkinkan Anda untuk beralih di antara berbagai versi file dengan mulus.

Sistem kontrol versi menyimpan kumpulan perubahan file di lokasi yang disebut gudang .

Dalam kebanyakan kasus penggunaan, sistem kontrol versi membantu melacak perubahan dalam file kode sumber karena berisi teks mentah. Namun, sistem kontrol versi tidak terbatas pada file teks; mereka dapat melacak bahkan perubahan dalam data biner.



Jenis Sistem Kontrol Versi

Ada berbagai jenis sistem kontrol versi. Mereka termasuk:

  • Sistem kontrol Versi Lokal : Jenis sistem kontrol versi ini bekerja dengan menyimpan berbagai versi file secara lokal dengan membuat salinan perubahan file.
  • Sistem kontrol versi terpusat : Sistem kontrol versi terpusat mencakup server pusat dengan berbagai versi file. Namun, pengembang masih menyimpan salinan file di komputer lokal mereka
  • Sistem kontrol Versi Terdistribusi : Sistem kontrol versi terdistribusi tidak memerlukan server. Namun, ini melibatkan setiap pengembang yang mengkloning salinan repositori utama, dan Anda memiliki akses ke perubahan semua file. Sistem VC terdistribusi yang populer adalah Git, Bazaar, dan Mercurial.

Mari kita mulai dengan Git.

Pengantar Git

Git adalah sistem kontrol versi terdistribusi yang dikembangkan oleh Linus Torvalds, pencipta Kernel Linux. Awalnya dikembangkan untuk membantu mengembangkan Kernel Linux, Git sangat kuat dan mudah digunakan. Ini mendukung pengembangan linier, yang memungkinkan lebih dari satu pengembang untuk mengerjakan proyek yang sama secara bersamaan.

Mari kita bahas cara menginstal Git dan menggunakannya untuk mengelola repositori:

Cara Menginstal Git di Linux

Tergantung pada sistem yang Anda gunakan, Anda akan menginstal Git secara default. Namun, beberapa sistem mungkin tidak menginstalnya. Jika itu kasus Anda, gunakan perintah berikut untuk menginstalnya di sistem Anda.

Debian/Ubuntu

sudo pembaruan apt-get && sudo apt-get upgrade -dan sudo apt-get install Pergilah -dan

Arch Linux

Instal Git di Arch:

sudopacman-SPergilah

Fedora/RedHat/CentOS

Instal di keluarga RHEL:

sudo instal ya Pergilah

sudodnfInstall Pergilah

Cara Mengonfigurasi Git

Setelah Anda menginstal Git, Anda akan mendapatkan akses ke semua perintahnya yang dapat Anda gunakan untuk bekerja dengan repositori lokal dan jarak jauh.

Namun, Anda perlu mengonfigurasinya untuk penggunaan pertama kali. Kami akan menggunakan konfigurasi git untuk mengatur berbagai variabel.

Konfigurasi pertama yang kami atur adalah nama pengguna dan alamat email. Gunakan perintah git config yang ditampilkan untuk mengatur nama pengguna, alamat email, dan editor teks default.

konfigurasi git --globalnama pengguna nama pengguna sayakonfigurasi git -globalpengguna. email nama pengguna@email.com

konfigurasi git --globalinti.editorsaya datang

Anda dapat melihat konfigurasi git dengan menggunakan perintah git config –list sebagai:

konfigurasi git --Daftar

nama pengguna = nama pengguna saya

pengguna. email=nama pengguna@email.com

inti.editor=saya datang

Cara Mengatur Repositori

Kami tidak dapat menyebutkan Git dan gagal menyebutkan istilah repo atau repositori.

Repositori, biasa disebut repo, mengumpulkan file dan direktori dengan perubahannya masing-masing yang dilacak oleh sistem kontrol versi.

Perubahan dalam repositori dikelola atau dilacak oleh komit, yang merupakan snapshot sederhana dari perubahan yang diterapkan ke file atau direktori.

Komit memungkinkan Anda untuk menerapkan perubahan atau kembali ke perubahan tertentu dalam repositori.

Sekarang mari kita bahas cara menyiapkan repositori Git.

Misalkan Anda memiliki direktori proyek yang ingin Anda gunakan sebagai repo git dan melacak perubahan. Anda dapat menginisialisasinya menggunakan perintah:

git init

Setelah Anda menjalankan perintah git init, Git menginisialisasi direktori sebagai repositori dan membuat direktori .git yang digunakan untuk menyimpan semua file konfigurasi.

Untuk mulai melacak perubahan menggunakan Git, Anda harus menambahkannya menggunakan perintah Git add. Misalnya, untuk menambahkan file, reboot.c

git tambahkanreboot.c

Untuk menambahkan semua file di direktori itu dan mulai melacak perubahan, gunakan perintah:

git tambahkan.

Setelah menambahkan file, langkah selanjutnya adalah membuat komit. Seperti disebutkan sebelumnya, komit membantu melacak perubahan pada file dalam repositori.

Menggunakan perintah git commit, Anda dapat menambahkan pesan yang menunjukkan perubahan pada file.

Misalnya, pesan untuk komit awal akan mirip dengan:

git komit -MKomitmen Awal.

CATATAN : Menambahkan pesan git yang deskriptif dan bermakna membantu pengguna lain yang menggunakan repositori mengidentifikasi perubahan file.

gitignore

Misalkan Anda memiliki beberapa file dan direktori yang tidak ingin Anda sertakan dalam repositori utama. Misalnya, Anda mungkin memiliki file konfigurasi untuk pengembangan yang Anda gunakan.

Untuk mencapai ini, Anda perlu menggunakan file .gitignore. Dalam file .gitignore, Anda dapat menambahkan semua file dan direktori yang tidak boleh dilacak oleh Git.

Contoh file .gitignore biasanya terlihat seperti ini:

.DS_Store
simpul_modul/
tmp/
*.catatan

*.ritsleting
.ide/
yarn.lock paket-lock.json
.tmp*

Git Repositori Jarak Jauh

Git adalah sistem yang kuat yang melampaui cakupan repositori lokal. Layanan seperti GitHub, Bitbucket, dan Gitlab menawarkan repositori jarak jauh tempat pengembang dapat menghosting dan berkolaborasi dalam proyek menggunakan repo git.

Meskipun beberapa layanan git jarak jauh premium—ada banyak layanan gratis yang tersedia—, mereka menawarkan alat dan fungsi hebat seperti permintaan tarik dan banyak lainnya yang memastikan pengembangan yang lancar.

CATATAN : Anda juga dapat membangun layanan git yang dihosting sendiri. Lihat tutorial Gogs kami untuk mempelajari cara melakukannya.

Sekarang mari kita lihat berbagai cara untuk bekerja dengan repositori jarak jauh.

Mengkloning repositori jarak jauh

Cara populer untuk bekerja dengan repositori jarak jauh adalah menyalin semua file dalam repo jarak jauh ke repo lokal; proses yang disebut kloning.

Untuk melakukan ini, gunakan perintah git clone diikuti dengan URL repositori sebagai:

git klonhttps://github.com/linuxhint/kode.git

Di layanan seperti Github, Anda dapat mengunduh repositori zip di bawah opsi Unduh.

Untuk melihat status file dalam repositori, gunakan perintah git status:

status git

Perintah ini akan memberi tahu Anda jika file dalam repositori telah berubah.

Perbarui repo lokal dari jarak jauh

Jika Anda memiliki repositori kloning, Anda bisa mendapatkan semua perubahan dari repositori jarak jauh dan menggabungkannya ke repositori lokal dengan perintah Git fetch:

git ambil

Membuat repositori jarak jauh baru

Untuk membuat repositori jarak jauh dari baris perintah, gunakan perintah git remote add sebagai:

git remotetambahkan new_repo https://github.com/linuxhint/new_repo.git

Mendorong repo lokal ke jarak jauh

Untuk mendorong semua perubahan dari repositori lokal ke repositori jarak jauh, Anda dapat menggunakan perintah git push diikuti dengan URL atau nama repositori jarak jauh. Pertama, pastikan Anda telah menambahkan file, menambahkan pesan komit sebagai:

git tambahkan.
git komit -MDitambahkan barufungsiuntuk mematikan.git pushasal https://github.com/linuxhint/kode.git

Menghapus repositori jarak jauh

Jika Anda ingin menghapus repositori jarak jauh dari baris perintah, gunakan perintah git remote rm sebagai:

git remote rmhttps://github.com/linuxhint/new_repo.git

Kesimpulan

Kami telah membahas dasar-dasar pengaturan sistem kontrol versi Git dan cara menggunakannya untuk bekerja dengan repositori lokal dan jarak jauh.

Panduan ramah pemula ini sama sekali bukan bahan referensi lengkap. Pertimbangkan dokumentasi karena ada banyak fitur yang tidak tercakup dalam tutorial ini.