Cara Mencetak Array di PHP

How Print Arrays Php

Variabel array digunakan untuk menyimpan beberapa nilai dalam satu variabel. Terkadang diperlukan untuk memeriksa struktur dan nilai variabel array dalam format yang dapat dibaca manusia untuk keperluan debugging. Anda dapat menggunakan dua fungsi bawaan PHP untuk melakukan tugas tersebut. Ini adalah print_r() dan var_dump(). Jika Anda ingin mendapatkan informasi lebih detail tentang variabel array apa pun, Anda dapat menggunakan var_dump() karena menyediakan informasi nilai array dengan menyertakan tipe data. Bagaimana Anda dapat menggunakan fungsi-fungsi ini dalam PHP ditunjukkan dalam tutorial ini menggunakan beberapa contoh.

Sebelum memulai tutorial ini, Anda bisa membaca tutorial mendeklarasikan dan menggunakan variabel array di PHP. Ini akan membantu Anda mengikuti tutorial ini dengan benar.



Menggunakan print_r():

Fungsi ini menampilkan informasi yang dapat dibaca manusia dari variabel apa pun. Sintaks fungsi ini diberikan di bawah ini.



campuran print_r(Campuran$keluaran[, bool$kembali= SALAH] )

Ini memiliki satu parameter wajib tipe campuran dan satu parameter opsional Boolean. Parameter wajib berisi output dari fungsi. Nilai default dari parameter opsional adalah salah. Jika nilai parameter opsional diatur ke benar maka output dari fungsi akan kembali ke variabel daripada mencetak ke layar. Fungsi ini dapat digunakan pada berbagai jenis variabel. Dalam tutorial ini, digunakan untuk menampilkan struktur variabel array. Beberapa contoh print_r() dengan array diberikan di bawah ini.



Contoh 1:

Buat file PHP bernama ' prn1.php ' dan tambahkan kode berikut. Parameter opsional tidak digunakan dalam contoh ini. Jadi, output akan dicetak di browser.



//deklarasikan array
$myarr = Himpunan ('Nama' => 'Linuxhint.com', 'Tipe' => 'situs tutorial','isi' =>
Himpunan ('Ubuntu','CentS','Debian'));

//mencetak struktur array
print_r ($myarr);

?>

Keluaran:

Buka browser dan jalankan skrip dari server. Output berikut akan muncul setelah menjalankan skrip dari server.



http://localhost/phpcode/prn1.php

Contoh – 2:

Buat file PHP bernama ' prn2.php ' dan tambahkan kode berikut. Parameter opsional digunakan dalam contoh ini dan disetel ke benar . Jadi, output akan dikembalikan ke variabel, $keluaran . Variabel akan dicetak kemudian.



//deklarasikan array
$myarr = Himpunan ('Id Kursus' => '303', 'nama kursus' => 'PHP','durasi' => '6 bulan');

//Menyimpan nilai pengembalian
$keluaran = print_r ($myarr,benar);

//Cetak nilai kembalian
dibuang $keluaran;

?>

Keluaran:

Output berikut akan muncul setelah menjalankan skrip dari server.

http://localhost/phpcode/prn2.php

Contoh – 3:

Anda dapat mencetak output dari fungsi ini dengan cara yang lebih mudah dibaca dengan menggunakan html |_+_|';

?>

Keluaran:

Output berikut akan muncul setelah menjalankan skrip dari server.

http://localhost/phpcode/prn3.php

Menggunakan var_dump():

Fungsi var_dump() juga digunakan untuk menampilkan informasi terstruktur dari variabel apa pun. Jika Anda ingin tahu tentang tipe data setiap elemen dari variabel array apa pun, Anda dapat menggunakan fungsi ini. Sintaks fungsi ini diberikan di bawah ini.

batalkan var_dump(Campuran$keluaran [, campur $...] )

Ini memiliki satu parameter wajib tipe campuran dan satu parameter opsional tipe campuran. Fungsi ini tidak mengembalikan nilai apa pun.

Contoh 1:

Buat file PHP bernama dump1.php dan tambahkan kode PHP berikut. Array numerik sederhana dideklarasikan dalam contoh dan output mencetak nilai array dengan tipe data menggunakan fungsi var_dump().



//deklarasikan array
$buku = Himpunan ('Belajar HTML 5', 'Dasar-dasar JavaScript', 'Belajar CCS3' ,'
PHP7 dan MySQL5'
,'JQuery', 'Pro AngularJS');

//Mencetak struktur array dengan tipe data
var_dump ($buku);

?>

Keluaran:

Output berikut akan muncul setelah menjalankan skrip dari server.

http://localhost/phpcode/dump1.php

Contoh – 2:

Buat file PHP bernama dump2.php dan tambahkan kode PHP berikut. Dua array asosiatif dideklarasikan dalam contoh ini dan mencetak strukturnya dengan menggunakan fungsi var_dump().



//deklarasikan dua array
$daftar_produk1 = Himpunan ('Laptop Dell' => 540, 'Pemantau Samsung' => 70,
'Papan ketik' => limabelas,'Mouse' => 5);

$daftar_produk2 = Himpunan ('TELEVISI' => 660, 'Freezer' => 700, 'Oven microwave' => 200,
'Pembicara' => lima puluh);

//Tambahkan tag awal awal html
dibuang '
 tag. Create a PHP file named ‘  prn3.php  ’ and add the following code.



// Declare array variable
$myarr = array ('0' => 'linuxhint.com', '1' => 'is', '2' => 'a', '3' => 'good',
'4' => 'tutorial', '5' => 'blog', '6' => 'site');

// Store the output of print_r() function
$output = print_r ($myarr,true);

//Add the starting pre tag of html
echo '
';  

//Print output
echo $output;

//Add the ending pre tag of html
echo '
'
;

?>

Keluaran:

Output berikut akan muncul setelah menjalankan skrip dari server.

http://localhost/phpcode/dump2.php

Contoh – 3:

Buat file PHP bernama dump3.php dan tambahkan kode PHP berikut untuk mengetahui perbedaan antara fungsi print_r() dan var_dump(). Dalam contoh ini, satu array multidimensi dideklarasikan dan dicetak dengan menggunakan fungsi print_r() dan var_dump().



//Deklarasikan array multidimensi
$siswa =
Himpunan ('1109' => Himpunan ('Nama' => 'Yohanes Paulus', 'departemen' =>'BBA', 'Kelompok' => '100'),
'1274' => Himpunan ('Nama' => 'William', 'departemen' =>'EEE', 'Kelompok' => '110'),
'1703' => Himpunan ('Nama' => 'Mengerti Yesmin', 'departemen' =>'MTU', 'Kelompok' => '54'), );

//Tambahkan tag awal awal html
dibuang '
';  

//Print the structure of both arrays
var_dump ($product_list1, $product_list2);

//Add the ending pre tag of html
echo '
'
;
?>

Keluaran:

Output berikut akan muncul setelah menjalankan skrip dari server. Perbedaan fungsi-fungsi ini akan dihapus jika Anda menampilkan output dari kedua fungsi untuk variabel array yang sama.

http://localhost/phpcode/dump3.php

Video tutorial

KESIMPULAN

Dalam semua jenis pemrograman, debugging adalah bagian penting dari tugas pengembangan. Pembuat kode dapat mengetahui alasan untuk keluaran yang salah dari kode apa pun dengan melakukan debugging yang tepat. Setiap bahasa pemrograman memiliki beberapa opsi atau fungsi untuk tujuan debugging. Pengembang PHP dapat menggunakan fungsi print_r() dan var_dump() untuk debugging ketika variabel array tidak menampilkan output yang diharapkan. Saya harap tutorial ini akan membantu Anda mengetahui penggunaan fungsi print_r() dan var_dump() dan menerapkannya dengan benar dalam skrip PHP untuk variabel array.