Cara Menjalankan Perintah dan Script Linux Secara Otomatis pada System Reboot

How Run Linux Commands

Menjalankan aplikasi dan skrip secara otomatis saat startup dapat berguna untuk mengotomatiskan tugas dan acara boot umum. Artikel ini akan menjelaskan beberapa metode yang dapat digunakan untuk meluncurkan aplikasi dan skrip pada reboot baru atau login baru.

Aplikasi Startup

Ubuntu dan distribusi berbasis GNOME lainnya hadir dengan aplikasi yang disebut Aplikasi Startup. Ini dapat digunakan untuk mengelola aplikasi dan skrip yang berjalan pada sistem baru reboot atau login.



Luncurkan aplikasi Aplikasi Startup dari peluncur aplikasi dan klik tombol Tambah untuk menambahkan entri baru.





Isi bidang Nama dan Perintah sesuai kebutuhan Anda dan kemudian klik tombol Tambah untuk menyelesaikan pembuatan entri baru. Entri yang dibuat pada tangkapan layar di bawah ini akan mengirimkan pengingat Buat Cadangan sebagai pemberitahuan sistem pada setiap reboot / login. Anda dapat menggantinya dengan perintah Anda sendiri atau dengan path lengkap skrip bash Anda. Anda juga dapat menggunakan perintah sistem yang ada atau executable yang biasanya terletak di berbagai folder bin di seluruh sistem file.

Seperti yang dinyatakan di atas, pengingat cadangan ditampilkan pada setiap reboot.



Sistemd

Systemd adalah daemon dan manajer layanan yang berisi berbagai utilitas untuk mengelola proses sistem dan komponen OS. Dalam bentuknya yang sederhana, biasanya digunakan untuk memulai dan mengakhiri layanan dalam siklus boot baru.

Systemd dapat digunakan untuk meluncurkan aplikasi secara otomatis atau menjalankan skrip pada boot baru. Untuk membuat pemberitahuan pengingat cadangan yang sama seperti yang dijelaskan di atas, pertama-tama Anda harus membuat folder dan file yang diperlukan dengan menjalankan perintah di bawah ini:

$mkdir -P~/.config/sistem/pengguna
$nano~/.config/sistem/pengguna/backup_reminder.service

Ganti nano dengan perintah editor teks favorit Anda. Ganti backup_reminder dengan nama lain yang Anda inginkan.

Rekatkan kode di bawah ini di file backup_reminder.service yang dibuat menggunakan perintah di atas.

[Satuan]
Description=Mengirim pengingat cadangan pada setiap reboot
PartOf=graphical-session.target

[Melayani]
ExecStart=bash -c 'sleep 10; notify-send 'Buat Cadangan''
Ketik = oneshot

[Install]
WantedBy=graphical-session.target

Kode di atas cukup sederhana. Ini mengirimkan pemberitahuan Buat Cadangan 10 detik setelah sesi grafis dimuat (sekali setiap reboot atau login).

Jalankan perintah di bawah ini untuk mengaktifkan layanan agar dapat berjalan secara otomatis di setiap reboot.

$chmod 644~/.config/sistem/pengguna/backup_reminder.service
$ sistemctl--pengguna memungkinkanbackup_reminder.service
$ sistemctl--penggunadaemon-reload
$ reboot

Ini hanyalah contoh sederhana menjalankan perintah dasar saat boot menggunakan systemd. Anda juga dapat membuat layanan lanjutan dengan beberapa kondisi dan beberapa perintah. Untuk informasi lebih lanjut, lihat halaman manual systemd dengan menjalankan perintah di bawah ini:

$priasistem

Perhatikan bahwa contoh ini menjelaskan pembuatan layanan baru yang tidak memerlukan akses root dan cocok untuk aplikasi yang memulai otomatis yang tidak memerlukan izin root. Jika Anda ingin memulai skrip secara otomatis yang memerlukan akses root, Anda harus membuat layanan systemd baru di direktori /etc/systemd/system alih-alih folder ~/.config/systemd/user dan menghilangkan –user switch pada perintah yang disebutkan di atas.

Pekerjaan Cron

Cron adalah alat yang dapat menjalankan tugas terjadwal secara berkala sesuai dengan kondisi yang ditentukan oleh pengguna. Pekerjaan terjadwal ini dibuat di Crontab dalam format yang telah ditentukan sebelumnya. Secara sederhana, Crontab memberi tahu Cron pekerjaan mana yang harus dijalankan pada titik waktu tertentu.

Seperti systemd, pekerjaan crontab dapat digunakan untuk meluncurkan aplikasi dan menjalankan skrip secara otomatis saat boot. Untuk menambahkan tugas cron baru, jalankan perintah di bawah ini:

$crontab-Dan

Tambahkan baris berikut di akhir file teks (secara otomatis meluncurkan terminal GNOME pada setiap reboot):

SHELL=/bin/bash
@reboot sleep 30 && DISPLAY=:0 gnome-terminal

Anda dapat menggunakan perintah Anda sendiri atau menyediakan path lengkap ke skrip shell.

Perhatikan bahwa tidak seperti systemd, cron tidak dapat mendeteksi apakah sesi grafis telah dimuat atau tidak. Anda harus menentukan beberapa perkiraan periode tunggu hingga server X dimuat dan pengidentifikasi tampilan. Anda dapat mengetahui tentang ID tampilan Anda dengan menjalankan perintah di bawah ini:

$dibuang $DISPLAY

Penundaan sebelum eksekusi perintah atau skrip tergantung pada konfigurasi sistem dan waktu boot Anda.

Rc.local

Metode lain untuk menjalankan skrip dan perintah saat startup adalah dengan menggunakan file rc.local. Perhatikan bahwa dalam pengujian saya, saya tidak dapat menunda eksekusi skrip hingga sesi grafis ditayangkan. Menambahkan penundaan tidur menyebabkan penundaan tampilan layar masuk itu sendiri. Karena itu, saya tidak berhasil menjalankan aplikasi grafis saat startup menggunakan file rc.local. Mengedit rc.local juga memerlukan akses root, tidak seperti semua contoh lain yang dijelaskan di atas.

Untuk menambahkan perintah/script ke file rc.local, jalankan perintah di bawah ini (buat file rc.local baru jika belum ada):

$sudo nano /dll/rc.local

Tambahkan perintah Anda di antara #! /bin/bash dan keluar dari 0 baris, seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

#! /bin/bash
path/ke/script_saya.sh
keluar 0

Jadikan file rc.local dapat dieksekusi dengan menjalankan perintah di bawah ini:

$sudo chmod+ x/dll/rc.local

Cukup reboot agar skrip startup berfungsi.

Kesimpulan

Ini adalah beberapa metode yang dapat digunakan untuk menjalankan skrip dan aplikasi secara otomatis saat startup. Jika Anda ingin menjalankan skrip yang tidak memerlukan akses root, saya akan merekomendasikan menggunakan aplikasi GUI Aplikasi Startup. Jika Anda ingin menjalankan aplikasi dan skrip dengan akses root, saya sarankan Anda membuat layanan systemd level sistem.

Tentang Penulis

Nitesh Kumar

Saya seorang pengembang perangkat lunak lepas dan penulis konten yang menyukai Linux, perangkat lunak sumber terbuka, dan komunitas perangkat lunak bebas.

Lihat semua posting