Cara menghapus Java dari Ubuntu

How Uninstall Java From Ubuntu

Mengapa kita membutuhkan Java di komputer kita? Ada banyak sekali aplikasi yang dikembangkan menggunakan lingkungan java, jadi kita perlu menginstal java di komputer kita agar aplikasi berbasis java dapat berjalan tanpa kesulitan.

Dalam banyak kasus, Anda mungkin perlu menghapus java dari komputer Anda, seperti menginstal versi terbaru dari java atau mengosongkan ruang dari mesin Anda. Menginstal Java di Ubuntu cukup mudah, tetapi menghapus instalannya sulit untuk dipecahkan bagi banyak orang. Dalam panduan ini, kita akan mempelajari berapa banyak versi java yang ada, apa yang membedakannya, dan bagaimana cara menghapusnya dari komputer Anda sepenuhnya.



Cara cek tipe Java di Linux (Ubuntu):

Sebelum menghapus java dari perangkat Anda, pemeriksaan pertama adalah mengidentifikasi jenis java yang Anda miliki di PC. Jika Anda telah menginstal java hanya untuk menjalankan aplikasi java, kemungkinan besar akan Java Runtime Environment (JRE). Atau, jika Anda telah menginstal Java untuk tujuan pengembangan, maka Anda mungkin memiliki salah satu dari berikut ini:



  • Buka JDK
  • Oracle Jawa

Perbedaan antara Open JDK dan Oracle Java adalah bahwa yang pertama adalah open-source, sedangkan yang terakhir adalah berbasis lisensi. Oracle Java jauh lebih baik dalam hal kinerja dan stabilitas.



Cara mengidentifikasi versi Java di Linux (Ubuntu):

Sebelum menghapus java dari PC Anda, penting untuk mengetahui versi java yang Anda miliki. Untuk memeriksanya, luncurkan terminal dengan menekan ctrl+alt+t dan ketik perintah yang disebutkan di bawah ini:

$Jawa -Versi: kapan

Perintah di atas juga akan menunjukkan apakah versi java adalah Open JDK atau Oracle JDK.

Output standar jika versinya adalah BukaJDK:



Output standar jika versinya adalah Oracle Jawa:

Jika Anda tidak memiliki versi java di mesin Anda, output standar akan menampilkannya dan memberikan beberapa perintah untuk menginstalnya.

Cara mengganti versi Java di Linux (Ubuntu):

Menariknya, Anda dapat memiliki lebih dari satu versi java di perangkat Anda, dan Anda dapat memeriksa dan menggantinya dengan menggunakan perintah yang disebutkan di bawah ini:

$sudopembaruan-alternatif--config Jawa

Perintah di atas menampilkan berbagai versi java yang saya miliki di PC saya. Untuk beralih, cukup ketik nomor dan tekan Memasuki.

Cara memeriksa metode instalasi Java di Linux (Ubuntu):

Dalam beberapa kasus, sangat penting untuk mengidentifikasi metode instalasi java. Untuk memeriksanya, gunakan perintah:

$dpkg -NS | peganganbuka jdk

Untuk Oracle Java gunakan:

$dpkg -NS | peganganoracle-java

Output di atas akan menunjukkan apakah paket diinstal dari repositori resmi atau repositori pihak ketiga. Tangkapan layar di atas menunjukkan bahwa Oracle Jawa diinstal menggunakan repositori pihak ketiga harga Linux, sedangkan BukaJDK diinstal menggunakan repositori resmi Ubuntu.

Cara menghapus Java dari Linux (Ubuntu):

Dalam diskusi di atas, kita mengetahui bahwa ada beberapa versi java; Anda dapat memiliki semuanya di PC Anda sekaligus dan dengan mudah menggantinya. Berbagai pendekatan dapat digunakan untuk menghapus java dari ubuntu. Untuk menghapus OpenJDK sepenuhnya, gunakan:

$sudoapt purge openjdk-sebelas-*

Atau

$sudotepat untuk dihapus--autoremovebukajdk-sebelas-*

Dan untuk menghapus Oracle Java gunakan:

$sudoapt purge Oracle-Java16-*

Atau

$sudotepat untuk dihapus--autoremoveOracle-java16-*

Itu dia. Sekarang Anda dapat memverifikasinya menggunakan perintah:

$Jawa -Versi: kapan

Kesimpulan:

Java adalah salah satu kebutuhan PC Anda karena banyak aplikasi yang dikembangkan dan diterbitkan menggunakan lingkungan java. Menginstal java di ubuntu adalah prosedur yang sederhana, tetapi tidak kurang dari kerumitan bagi banyak uninstall karena ada beberapa versi java. Dalam panduan ini, kami belajar cara mengidentifikasi versi mana yang Anda miliki di PC Anda dan menghapus instalannya sepenuhnya.

Munculnya Python dan masalah keamanan telah memukul popularitas Java. Namun tetap saja, java adalah bahasa ketiga yang paling populer di kalangan pengembang, tetapi untuk berapa lama tidak ada yang tahu, kekhawatiran terkait keamanannya masih ada.