Cara menggunakan GParted di Ubuntu

How Use Gparted Ubuntu

GParted adalah alat grafis untuk mengelola disk di Linux. Hal ini sangat kuat. Anda dapat melakukan hampir semua jenis partisi dan manajemen disk dengan GParted. GParted memiliki antarmuka pengguna yang sederhana dan sangat mudah digunakan. Pada artikel ini, saya akan menunjukkan cara menggunakan GParted di Ubuntu. Jadi, mari kita mulai.

GParted tidak diinstal di Ubuntu secara default. Tetapi tersedia di repositori paket resmi Ubuntu. Jadi, mudah untuk menginstal. Pertama, perbarui cache repositori paket APT dengan perintah berikut:



$sudopembaruan yang tepat



Sekarang, instal GParted dengan perintah berikut:



$sudotepatInstallgparted

Sekarang, tekan dan lalu tekan untuk melanjutkan.



GParted harus diinstal.

Memulai GParted:

Sekarang setelah GParted diinstal, Anda dapat memulai GParted dari Menu Aplikasi Ubuntu seperti yang Anda lihat pada tangkapan layar di bawah ini.

GParted membutuhkan akar hak istimewa. Untuk mengizinkan hak akses root ke GParted, ketik kata sandi login Anda dan klik Otentikasi .

GParted harus dimulai.

Memilih Perangkat Penyimpanan:

Hal pertama yang harus dilakukan di GParted adalah memilih perangkat penyimpanan yang ingin Anda gunakan. Untuk melakukannya, klik menu tarik-turun di sudut kanan atas GParted.

Kemudian, pilih perangkat penyimpanan yang ingin Anda gunakan.

Seperti yang Anda lihat, saya memilih thumb drive USB 32GB saya.

Membuat Tabel Partisi Baru:

Untuk membuat tabel partisi baru menggunakan GParted, klik Perangkat > Buat Tabel Partisiā€¦ seperti yang ditandai pada tangkapan layar di bawah ini.

Anda akan melihat kotak dialog berikut. Dari sini, Anda dapat memilih jenis tabel partisi yang diinginkan. Jenis tabel partisi yang paling dikenal adalah msdos dan gpt . Secara default, msdos dipilih. Tetapi Anda dapat mengklik menu tarik-turun untuk mengubahnya.

Seperti yang Anda lihat, ada begitu banyak jenis tabel partisi untuk dipilih.

Setelah Anda memilih jenis tabel partisi, klik Berlaku .

Tabel partisi kosong harus dibuat seperti yang Anda lihat pada gambar di bawah.

Membuat Partisi Baru:

Sebelum Anda membuat partisi baru, pastikan Anda memiliki cukup ruang kosong yang tidak terisi. Sekarang, untuk membuat partisi baru dengan GParted, pilih ruang yang tidak terisi dan klik Partisi > Baru .

Sebuah jendela baru akan muncul.

Anda dapat menggerakkan penggeser maju mundur untuk mengubah ukuran partisi. Anda juga dapat mengetikkan ukuran partisi baru secara langsung di Ukuran baru (MiB) kotak teks seperti yang ditandai pada tangkapan layar di bawah ini.

Anda juga dapat memilih sistem file untuk partisi baru Anda menggunakan Berkas sistem menu drop down. Secara default, ext4 dipilih. Ini adalah salah satu hal yang saya suka tentang GParted. Ini memformat partisi ke sistem file yang Anda inginkan saat Anda membuat partisi baru.

Seperti yang Anda lihat, GParted mendukung banyak sistem file. Sistem file yang diinstal pada komputer Anda harus diaktifkan di sini. Yang tidak diinstal dinonaktifkan saat ini. Untuk mengaktifkan yang dinonaktifkan di sini, Anda harus menginstal sistem file di komputer Anda.

Anda juga dapat mengetik Nama partisi dan Label untuk partisi baru Anda. Ini digunakan untuk memudahkan Anda mengidentifikasi partisi, tidak ada yang lain. Anda juga dapat membiarkannya kosong jika Anda mau. Ini sepenuhnya opsional.

Seperti yang Anda lihat, partisi dibuat. Tetapi perubahan tidak disimpan secara permanen. Untuk menyimpan perubahan, klik ikon centang seperti yang ditandai pada tangkapan layar di bawah.

Sekarang, klik Berlaku .

Partisi baru sedang diformat.

Setelah selesai, klik Menutup .

Seperti yang Anda lihat, partisi baru dibuat.

Mengubah Ukuran Partisi:

Ada 2 operasi pengubahan ukuran yang dapat Anda lakukan pada sebuah partisi, Memperpanjang dan Menyusut . Untuk memperluas partisi, Anda harus memiliki ruang kosong yang tidak terisi setelah partisi itu. Untuk mengubah ukuran partisi, klik kanan pada partisi dan klik Ubah ukuran/Pindahkan .

Sekarang, Anda dapat menggunakan pegangan untuk memperluas atau mengecilkan partisi. Anda juga dapat mengetikkan ukuran partisi yang baru secara langsung di Ukuran baru (MiB) kotak teks.

Setelah selesai, klik Ubah ukuran/Pindahkan .

Jika semuanya baik-baik saja, maka klik ikon centang untuk menyimpan perubahan secara permanen.

Sekarang, klik Berlaku untuk mengkonfirmasi operasi.

Perubahan harus diterapkan. Sekarang, klik Menutup .

Seperti yang Anda lihat, partisi telah diubah ukurannya.

Menghapus Partisi:

Saya membuat partisi baru untuk menunjukkan bagaimana partisi dihapus dengan GParted. Sekarang, tabel partisi terlihat sebagai berikut:

Untuk menghapus partisi, klik kanan pada partisi dan klik Menghapus .

Sekarang, untuk menyimpan perubahan secara permanen, klik ikon centang seperti yang ditandai pada gambar di bawah.

Sekarang, untuk mengonfirmasi operasi, klik Berlaku .

Setelah operasi selesai, klik Menutup .

Seperti yang Anda lihat, partisi dihapus.

Memformat Partisi dengan GParted:

Untuk memformat partisi dengan GParted, klik kanan pada partisi dan klik Format ke dan pilih jenis sistem file yang Anda inginkan untuk memformat partisi.

Sekarang, untuk menyimpan perubahan secara permanen, klik ikon centang seperti yang ditandai pada gambar di bawah.

Sekarang, klik Terapkan.

Setelah operasi selesai, klik Menutup .

Seperti yang Anda lihat, partisi diformat ke jenis sistem file yang baru dipilih.

Jadi, begitulah cara Anda menggunakan GParted di Ubuntu untuk melakukan partisi dasar dan manajemen disk. Terimakasih telah membaca artikel ini.