Menginstal Android di VirtualBox

Installing Android Virtualbox

Jika Anda mengembangkan aplikasi seluler, Android bisa sedikit merepotkan. Sementara iOS hadir dengan kelebihannya, asalkan Anda menggunakan macOS, Android hanya hadir dengan Android Studio yang dirancang untuk mendukung lebih dari beberapa versi Android, termasuk perangkat yang dapat dikenakan.

Tak perlu dikatakan, semua binari, SDK, kerangka kerja, dan debugger akan mencemari sistem file Anda dengan banyak dan banyak file, log, dan objek lain-lain. Solusi yang efisien untuk ini adalah menginstal Android di VirtualBox Anda yang menghilangkan salah satu aspek pengembangan Android yang paling lamban — Emulator perangkat. Anda dapat menggunakan VM ini untuk menjalankan aplikasi pengujian Anda atau hanya mengutak-atik internal Android. Jadi tanpa basa-basi lagi mari kita mulai!



Untuk memulai, kami harus menginstal VirtualBox di sistem kami, Anda bisa mendapatkan salinan untuk Windows, macOS atau distro utama Linux di sini . Selanjutnya Anda akan memerlukan salinan Android yang dimaksudkan untuk dijalankan pada perangkat keras x86, karena itulah yang akan ditawarkan VirtualBox ke Mesin Virtual platform x86 atau x86_64 (alias AMD64) untuk dijalankan.



Sementara sebagian besar perangkat Android berjalan di ARM, kami dapat mengambil bantuan proyek Android di x86 . Orang-orang baik ini telah mem-porting Android untuk dijalankan pada perangkat keras x86 (baik nyata maupun virtual) dan kami bisa mendapatkan salinan kandidat rilis terbaru (Android 7.1) untuk tujuan kami. Anda mungkin lebih suka menggunakan rilis yang lebih stabil tetapi dalam hal ini Android 6.0 adalah yang terbaru, pada saat penulisan ini.



Membuat VM

Buka VirtualBox dan klik New (pojok kiri atas) dan di jendela Create Virtual Machine pilih jenisnya menjadi Linux dan versi Linux 2.6 / 3.x /4.x (64-bit) atau (32-bit) tergantung pada apakah ISO yang Anda unduh masing-masing adalah x86_64 atau x86.

Ukuran RAM bisa di mana saja dari 2 GB hingga sebanyak yang dimungkinkan oleh sumber daya sistem Anda. Meskipun jika Anda ingin meniru perangkat dunia nyata Anda harus mengalokasikan hingga 6GB untuk memori dan 32GB untuk ukuran disk yang khas di perangkat Android.



Setelah pembuatan, Anda mungkin ingin mengubah beberapa pengaturan tambahan, menambahkan inti prosesor tambahan dan meningkatkan memori tampilan sebagai permulaan. Untuk melakukan ini, klik kanan pada VM dan buka pengaturan. Di bagian Pengaturan → Sistem → Prosesor Anda dapat mengalokasikan beberapa inti lagi jika desktop Anda dapat melakukannya.

Dan di Pengaturan → Tampilan → Memori Video Anda dapat mengalokasikan sebagian memori yang layak dan mengaktifkan akselerasi 3D untuk pengalaman yang lebih responsif.

Sekarang kita siap untuk mem-boot VM.

Menginstal Android

Memulai VM untuk pertama kalinya, VirtualBox akan meminta Anda untuk menyediakannya dengan media yang dapat di-boot. Pilih iso Android yang sebelumnya Anda unduh untuk mem-boot mesin.

Selanjutnya, pilih opsi Instalasi jika Anda ingin menginstal Android di VM untuk penggunaan jangka panjang, jika tidak, silakan masuk ke media langsung dan bermain-main dengan lingkungan.

Memukul .

Mempartisi Drive

Partisi dilakukan menggunakan antarmuka tekstual, yang berarti kita tidak mendapatkan keindahan GUI dan kita harus mengikuti dengan hati-hati pada apa yang ditampilkan di layar. Misalnya, di layar pertama ketika tidak ada partisi yang dibuat dan hanya disk mentah (virtual) yang terdeteksi, Anda akan melihat yang berikut.

Huruf merah C dan D menunjukkan bahwa jika Anda menekan tombol C Anda dapat membuat atau memodifikasi partisi dan D akan mendeteksi perangkat tambahan. Anda dapat menekan D dan media langsung akan mendeteksi disk yang terpasang, tetapi itu opsional karena melakukan pemeriksaan selama boot.

Ayo pukul C dan buat partisi di disk virtual. Halaman resmi merekomendasikan untuk tidak menggunakan GPT sehingga kami tidak akan menggunakan skema itu. Pilih Tidak menggunakan tombol panah dan tekan .

Dan sekarang Anda akan diantar ke utilitas fdisk.

Kami hanya akan membuat satu partisi raksasa agar semuanya tetap sederhana. Menggunakan tombol panah, navigasikan ke Baru pilihan dan tekan . Pilih primer sebagai jenis partisi, dan tekan untuk mengkonfirmasi

Ukuran maksimum sudah akan dipilih untuk Anda, tekan untuk mengkonfirmasi itu.

Partisi ini adalah tempat OS Android akan berada, jadi tentu saja kita ingin agar bisa di-boot. Jadi pilih Dapat di-boot dan tekan enter (Boot akan muncul di bagian bendera pada tabel di atas) dan kemudian Anda dapat menavigasi ke bagian Tulis dan tekan untuk menulis perubahan ke tabel partisi.

Maka kamu bisa Berhenti utilitas partisi dan lanjutkan dengan instalasi.

Memformat dengan Ext4 dan menginstal Android

Partisi baru akan muncul di Pilih Partisi menu di mana kami berada sebelum kami menuruni penyimpangan partisi. Mari kita pilih partisi ini dan tekan oke .

Pilih ext4 sebagai sistem file de facto di menu berikutnya. Konfirmasikan perubahan di jendela berikutnya dengan memilih Ya dan pemformatan akan dimulai. Ketika ditanya, katakan Ya ke instalasi boot loader GRUB. Demikian pula, katakanlah Ya untuk memungkinkan operasi baca-tulis pada /sistem direktori. Sekarang instalasi akan dimulai.

Setelah diinstal, Anda dapat mem-boot ulang sistem dengan aman saat diminta untuk mem-boot ulang. Anda mungkin harus mematikan mesin sebelum reboot berikutnya terjadi, buka Pengaturan → Penyimpanan dan hapus iso android jika masih terpasang ke VM.

Hapus media dan simpan perubahan, sebelum memulai VM.

Menjalankan Android

Di menu GRUB Anda akan mendapatkan opsi untuk menjalankan OS dalam mode debug atau dengan cara biasa. Mari kita tur Android di VM menggunakan opsi default, seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

Dan jika semuanya berfungsi dengan baik, Anda akan melihat ini:

Sekarang Android menggunakan layar sentuh sebagai antarmuka alih-alih mouse, sejauh menyangkut penggunaan normalnya. Meskipun port x86 hadir dengan dukungan titik-dan-klik mouse, Anda mungkin harus banyak menggunakan tombol panah di awal.

Arahkan ke let's go, dan tekan enter, jika Anda menggunakan tombol panah lalu pilih Atur sebagai Baru.

Ini akan memeriksa pembaruan dan info perangkat, sebelum meminta Anda masuk menggunakan akun Google. Anda dapat melewati ini jika Anda mau dan melanjutkan ke pengaturan Data dan Waktu dan memberikan nama pengguna Anda ke perangkat setelah itu.

Beberapa opsi lain akan disajikan, mirip dengan opsi yang Anda lihat saat menyiapkan perangkat Android baru. Pilih opsi yang sesuai untuk privasi, pembaruan, dll dan tentu saja Persyaratan Layanan, yang mungkin harus kami setujui.

Setelah ini, mungkin meminta Anda untuk menambahkan akun email lain atau mengatur Deteksi pada tubuh karena ini adalah VM, tidak satu pun dari opsi yang banyak berguna bagi kami dan kami dapat mengklik Semua Set

Ini akan meminta Anda untuk memilih Aplikasi Rumah setelah itu, yang terserah Anda untuk memutuskan, karena ini adalah masalah Preferensi dan Anda akhirnya akan berada dalam sistem Android tervirtualisasi.

Anda mungkin mendapat manfaat besar dari laptop layar sentuh jika Anda ingin melakukan beberapa pengujian intensif pada VM ini, karena itu akan sangat mirip dengan kasus penggunaan dunia nyata.

Semoga tutorial ini bermanfaat jika Anda memiliki permintaan serupa lainnya untuk kami tulis, jangan ragu untuk menghubungi kami.