Operator Terner C++

Operator Terner C

“Operator kondisional dan pernyataan if-else keduanya menggunakan teknik yang sama, tetapi operator kondisional membuat ekspresi if-else sesingkat mungkin sementara ekspresi if-else membutuhkan lebih banyak ruang. Dalam beberapa bahasa pemrograman, ada operator yang dikenal sebagai operator ternary yang menerima tiga operan sebagai lawan dari satu atau dua yang biasanya dibutuhkan sebagian besar operator. Ini menawarkan sarana untuk memadatkan blok if-else dasar. Dalam panduan ini, operator ternary di C++ akan dibahas melalui contoh. Dalam beberapa kasus, pernyataan if else dalam aplikasi C++ dapat digantikan oleh operator ternary, yang sering disebut sebagai operator kondisional.

Sintaks Operator Ternary di C++

Tiga operan diperlukan untuk operator ternary: kondisional, benar, dan salah. Saat operator ternary menganalisis kondisi pengujian dan, tergantung pada hasilnya, mengeksekusi blok kode, sintaksnya adalah:

# (exp_1) ? exp_2 : exp_3

Di sini 'exp' mewakili ekspresi. Bergantung pada hasil ekspresi, operator ini mengembalikan salah satu dari dua nilai. Ekspresi 2 dan 3 dievaluasi, dan nilainya dikembalikan sebagai hasil akhir jika “exp_1” dievaluasi menjadi Boolean true; selain itu, ekspresi 1 dievaluasi menjadi Boolean false, dan ekspresi 2 dievaluasi, dan nilainya dikembalikan sebagai hasil akhir.



Contoh 1

Berikut adalah contoh program langsung yang menunjukkan cara menggunakan Operator Ternary C++.



#sertakan

#sertakan

menggunakan namespace std ;

ke dalam utama ( ) {
dobel CGPA ;
cout <> CGPA ;

string siswa_hasil = ( CGPA >= 1.5 ) ? 'lulus' : 'gagal' ;

cout << 'Anda ' << hasil_siswa << ' semester.' ;

kembali 0 ;
}



Dalam program, kami telah mengisi bagian header kami dengan pustaka C++. Setelah itu, kami menambahkan namespace std dengan kata kunci “menggunakan”. Kemudian, variabel “CGPA” dengan tipe data “double” telah dideklarasikan di dalamnya. Di baris berikutnya, kami telah meminta pengguna untuk memasukkan CGPA dengan mencetak perintah cout. Dengan perintah cin, pengguna menambahkan CGPA.

Kemudian, kami membuat variabel lain, 'student_result,' yang memiliki operator ternary. Operator ternary membutuhkan tiga ekspresi di sini. Pertama adalah kondisi yang memeriksa apakah CGPA yang dimasukkan oleh pengguna lebih besar atau sama dengan “1.5”. Jika demikian, pernyataan 'lulus' akan dicetak, atau ekspresi ketiga akan dicetak. Hasilnya akan ditampilkan saat Anda menggunakan perintah cout.

Katakanlah pengguna mengetik CGPA '3.5'. CGPA >= 1,5 kemudian bernilai benar, memenuhi kriteria. Jadi, hasilnya diberikan istilah pertama 'lulus'.



Katakanlah pengguna mengetik 1.00. Akibatnya, kondisi CGPA >= 1,5 dievaluasi secara salah. Oleh karena itu, hasilnya diberikan ekspresi kedua, 'gagal'.

Contoh 2

Beberapa jenis pernyataan if else dalam C++ dapat ditukar dengan operator ternary. Kita dapat mengubah kode ini sebagai contoh. Program contoh pertama menggunakan kondisi if-else, dan program contoh lainnya menggunakan operator ternary.

#sertakan

menggunakan namespace std ;

ke dalam utama ( ) {

ke dalam pada satu = - 3 ;
cout << 'pada satu:' < 0 )
cout << ' \n Bilangan bulat positif' ;
kalau tidak
cout << ' \n Bilangan Bulat Negatif!' ;

kembali 0 ;
}

Kami telah mendeklarasikan dan menginisialisasi variabel tipe data int “num” dengan nilai integer negatif. Setelah itu, dengan perintah cout, nilai “num” dicetak. Kemudian, kita memiliki kondisi if-else. Di dalam kondisi 'jika', kami telah menetapkan kondisi bahwa variabel 'angka' harus lebih besar dari nilai nol. Jika kondisi menjadi benar, maka perintah cout tepat setelah kondisi “jika” akan dicetak. Jika kondisi menjadi salah, maka pernyataan cout lain akan dicetak.

Karena bilangan adalah nilai negatif, kondisi if menjadi salah dan

Selanjutnya, kami menjalankan program di atas dengan operator ternary. Mari kita periksa apakah kondisi if-else dan operator ternary memiliki efek yang sama.

#sertakan

#sertakan

menggunakan namespace std ;

ke dalam utama ( ) {

ke dalam MyNum = - 7 ;
cout << 'Bilangan bulat:' << MyNum < 0 ) ? 'Bilangan bulat positif!' : 'Bilangan Bulat Negatif!' ;
cout << Hasil << akhir ;

kembali 0 ;
}

Kami telah mendeklarasikan variabel 'MyNum' dan menginisialisasinya dengan nilai negatif. Kami telah mencetak nilai negatif dengan memanggil variabel 'MyNum' di dalam perintah cout. Kemudian, kami menetapkan variabel lain sebagai 'Hasil' dengan tipe string. Variabel hasil mengambil operasi operator ternary. Pertama, kami memiliki kondisi bahwa 'MyNum' harus lebih besar dari nol. Setelah itu, kami menempatkan operator ternary “?”. Dua ekspresi lainnya akan dieksekusi pada hasil kondisi.

Karena nilai integer adalah '-7', ekspresi ketiga, 'Integer Negatif!' dicetak pada prompt. Di sini, output dari kedua aplikasi adalah sama. Operator ternary, bagaimanapun, meningkatkan keterbacaan dan kebersihan kode kita.

Contoh 3

Selain itu, operator ternary dapat dipekerjakan di dalam satu sama lain. Gunakan operator ternary bersarang untuk memeriksa apakah suatu nilai positif, negatif, atau nol dalam program berikut.

#sertakan

#sertakan

menggunakan namespace std ;

ke dalam utama ( ) {
ke dalam bilangan bulat = 0 ;
hasil string ;

Hasil = ( bilangan bulat == 0 ) ? 'Nol' : ( ( bilangan bulat > 0 ) ? 'Positif' : 'Negatif' ) ;

cout << 'Bilangan bulat adalah' << Hasil ;

kembali 0 ;
}

Mulailah dengan metode utama program. Di int main(), kita telah membuat variabel dengan nama “integer” dan menetapkan nilainya sebagai nol. Kemudian, kami mendefinisikan variabel lain, 'Hasil,' dengan tipe data string. Kami telah mengatur variabel 'Hasil,' melewati operator ternary untuk itu. Syaratnya nilai variabel “integer” harus sama dengan nol “integer == 0”. Kondisi awal, (bilangan bulat == 0), menentukan apakah bilangan bulat yang diberikan adalah nol atau tidak. Jika demikian, hasilnya diberi nilai string 'Nol.' jika jawabannya benar. Sebaliknya, jika kondisi pertama salah, kondisi kedua (bilangan bulat > 0) diperiksa.

Ya, bilangan bulat yang disediakan adalah nol, seperti yang ditunjukkan dalam skrip. Output menghasilkan 'Integer adalah Nol'.

Kesimpulan

Kami menyadari bahwa operator kondisional adalah operator ternary. Dengan bantuan operator ini, kita dapat memeriksa suatu kondisi dan bertindak sesuai dengannya. Kami dapat mencapai hal yang sama menggunakan kondisi if-else alih-alih operator ternary. Tutorial C++ ini mengajari kita cara menggunakan Operator Ternary melalui program sintaks dan contoh. Perlu diingat bahwa operator ternary hanya boleh digunakan jika pernyataan akhir singkat.