Melewati Array ke Fungsi C++

Passing An Array Function C

Array adalah sekelompok elemen dari tipe data yang sama. Banyak fungsi dilakukan pada array baik di dalam program utama atau di luarnya, di dalam fungsi. Dalam C++, dalam hal fungsi, kita harus melewatinya. Ini dilakukan melalui parameter sebagai argumen. Argumen ini bisa dengan cara yang berbeda, baik array yang cukup besar atau melalui array pointer. Dalam tutorial ini, kita akan membahas beberapa aspek utama dari transfer array menggunakan parameter fungsi yang berbeda.

Sintaksis

[KembaliTipe] [nama darifungsi] (dataTipenama array[Himpunanukuran])

{

fungsitubuh

}

Contoh 1

Perhatikan contoh di mana kita harus mencetak nilai siswa dalam program C++. Cetakan ini akan diambil dalam fungsi terpisah daripada di program utama. Sebaliknya, kami akan mengambil input dalam program utama dan akan mentransfer nilai-nilai ini ke fungsi sebagai parameter. Pertimbangkan fungsinya. Dalam parameternya, ada variabel tipe data array yang akan menerima nilai dari sebuah array. Array lengkap dideklarasikan di sini. Tanda akan ditampilkan dengan bantuan for loop. Seperti dalam array, kita membutuhkan loop untuk mencetaknya.





Pindah ke fungsi utama, kami mendeklarasikan array dengan ukuran dan nilai di dalamnya. Karena kita harus memanggil fungsi. Jadi metodenya adalah kita menulis nama fungsi dengan nama array di parameter sebagai argumen. Kami tidak mendefinisikan ukuran array.



Menampilkan(tanda);

Argumen dalam parameter menyiratkan alamat memori array. Dalam parameter header fungsi, int m[7] diubah menjadi int *m. Ini termasuk alamat yang sama dengan array asli. Saat kita menggunakan m[5] di badan fungsi, kita akan memanipulasi array asli.

Tampilan kosong(int m[7] )

Dalam sistem operasi Linux, mendapatkan output melalui terminal memerlukan beberapa prasyarat untuk diinstal. Dibutuhkan kompiler untuk mengkompilasi dan kemudian mengeksekusi kode di terminal command prompt. G++ digunakan dalam C++ untuk kompilasi.



$g++ -ataukode3 kode3.c

$./kode3

Dimana –o digunakan untuk menyimpan output dari file sumber ke file output.

Dari output, Anda dapat mengamati bahwa semua angka yang dimulai dalam array di fungsi utama dilewatkan dan ditampilkan melalui fungsi tampilan.

Contoh 2

Contoh lain tentang array yang melewati parameter adalah melewatkan array multidimensi ke fungsi. Array dua dimensi (2d) digunakan di sini. Dalam fungsi utama, kita perlu menginisialisasi array.

array int[baris][kolom]

Inisialisasi array 2d mencakup baris dan kolom. Dan pesanan mereka harus dipertahankan selama program berlangsung. Array 2d diinisialisasi dengan dua angka dalam tanda kurung. Seperti yang telah kami jelaskan 2 kolom dalam inisialisasi.

Menampilkan(pada satu);

Kami hanya akan menggunakan nama array dalam parameter sebagai argumen.

Sekarang kita akan melihat fungsi dari fungsi tampilan. Saat fungsi dimulai, dibutuhkan variabel array untuk menerima array yang dilewatkan oleh pemanggilan fungsi melalui program utama.

Tampilan kosong(int n[][2] )

Wajib menyebutkan jumlah kolom. Sebagai perbandingan, itu tidak penting dalam kasus baris. Itu sebabnya kami membiarkan kurung baris kosong di sini saat kami menggunakan for loop untuk menampilkan hasilnya. Tetapi dalam kasus array 2 dimensi, kami menggunakan loop for bersarang. Ini berisi dua untuk pernyataan dengan 2 variabel di dalamnya.

Kita dapat melihat output dengan menggunakan compiler yang sama. Anda dapat melihat hasil bahwa setiap nilai ditampilkan secara terpisah dengan nomor baris dan kolom.

Contoh 3

Contoh ini sedikit berbeda dari yang sebelumnya. Dalam contoh ini, kami menyebutkan ukuran array dalam parameter pemanggilan fungsi. Dan dalam deklarasi fungsi, variabel juga diperkenalkan untuk menerima ukuran array.

Mulai dari program utama, sebuah array diinisialisasi dengan nilai-nilai.

rata-rata = getAverage(keseimbangan,5);

Hasilnya akan disimpan dalam variabel avg. Alih-alih hanya meneruskan nama array, ukuran array juga ditambahkan ke parameter.

Parameter juga berisi variabel tipe array dan tipe data integer untuk menerima ukuran array. Jenis program utama adalah int karena akan menerima nilai integer dari fungsi. Jika tidak, itu batal dalam kasus lain.

Sekarang kita akan melihat outputnya. Nilai ini terlihat melalui gambar yang diperoleh dari fungsi.

Contoh 4

Contoh ini berkaitan dengan menentukan jumlah maksimum dalam array, sebenarnya, dari dua array. Di sini kita menginisialisasi dua array Dalam program utama. Kedua array secara terpisah diteruskan ke fungsi dalam panggilan fungsi terpisah

printMax(arr1);

printMax(arr2);

di mana printMax adalah nama fungsi dan arr adalah array. Hasilnya tidak akan kembali dari fungsi dan ditampilkan di sana. Untuk loop akan menghitung jumlah maksimum di kedua array. Jika-pernyataan digunakan di dalam for loop. Header fungsinya adalah:

batal printMax(int arr[5])

Karena kedua array berisi nilai yang berbeda, kedua hasil akan berbeda.

Contoh 5

Contoh ini adalah ringkasan dari semua jenis array yang melewati parameter. Ini mungkin array berukuran, tidak berukuran atau pointer. Kami akan mempertimbangkannya satu per satu.

Pada program utama, setiap fungsi dideklarasikan terlebih dahulu. Anda dapat menunjukkan perbedaan dalam deklarasi mereka.

Int jumlah1(int tmp[5]);

Int jumlah2(int tmp[]);

Int jumlah3(ke dalam*tmp);

Ketiga array ini menggambarkan bahwa array dapat dilewati dengan memiliki parameter ini dalam fungsi.

Setelah inisialisasi fungsi, kami memiliki program utama di mana array dideklarasikan. Tidak seperti contoh sebelumnya, satu larik diinisialisasi alih-alih dua, tetapi diteruskan dengan tiga cara berbeda. Sekarang kita akan melihat panggilan fungsi yang dibuat di sini.

Jumlah = jumlah1(penjualan);

Jumlah = jumlah2(penjualan);

Jumlah = sum3(penjualan);

Output ditampilkan dalam fungsi utama, sehingga variabel dideklarasikan untuk menerima nilai yang dikembalikan oleh fungsi tersebut. Dari ketiga panggilan fungsi, Anda dapat melihat bahwa di sini parameternya sama. Setiap array hanya berisi nama array. Tetapi parameter fungsi yang menerima array berbeda.

Tubuh bagian dalam dari ketiga fungsi adalah sama, karena jumlah semua angka dihitung dari penggunaan perulangan For. Metodologi dan nilai array adalah sama; hanya ada diskriminasi antara parameter fungsi. Oleh karena itu, terbukti bahwa kita dapat menggunakan metode yang berbeda untuk menerima array atau menjalankan fungsi yang sama, dan jawabannya sama. Kami dapat mengkonfirmasinya dengan memeriksa output. Menggunakan prosedur kompilasi yang sama, kita akan mendapatkan output yang ditunjukkan pada gambar yang ditambahkan di bawah ini.

Anda dapat melihat bahwa jawabannya sama untuk ketiga fungsi yang digunakan.

Kesimpulan

Pada artikel ini, pengguna akan mengetahui tentang metode passing array dalam parameter. Array dapat ditangani dalam banyak kasus ketika mengembalikan nilai atau meneruskannya dalam argumen.