Persyaratan Daya Raspberry Pi 3

Raspberry Pi 3 Power Requirements

Raspberry Pi 3 adalah komputer papan tunggal (SBC) murah atau hanya komputer mikro. Ini dapat digunakan untuk mengajarkan pemrograman kepada anak-anak, mengerjakan proyek elektronik, menjalankan server rumah kecil dan banyak lagi. Kemungkinannya tidak terbatas.

Raspberry Pi 3 juga mengkonsumsi daya yang sangat rendah. Anda bahkan dapat menjalankan Raspberry Pi 3 dalam waktu lama dengan Mobile Power Bank biasa yang Anda gunakan setiap hari untuk mengisi daya ponsel Android Anda. Bukankah itu luar biasa? Anda dapat mengucapkan selamat tinggal pada UPS mahal Anda dan menjaga komputer mikro Raspberry Pi Anda tetap berjalan selama yang Anda inginkan jika terjadi kegagalan daya dengan biaya yang sangat rendah di rumah Anda.



Raspberry Pi 3 Model B dan Raspberry Pi 3 Model B+ adalah dua revisi terakhir dari komputer papan tunggal Raspberry Pi 3.



Gambar: Raspberry Pi 3 Model B (gambar dari https://www.raspberrypi.org/products/raspberry-pi-3-model-b/)



Pada artikel ini, saya akan berbicara tentang Raspberry Pi 3 Model B dan Raspberry Pi 3 Model B+ dan kebutuhan dayanya. Jadi mari kita mulai.

Raspberry Pi 3 Model B dirilis pada Februari 2016. Ini memiliki

  • 64 Bit Quad Core 1.2 GHz Broadcom BCM2837 CPU. Arsitektur CPU adalah ARMv8.
  • 1 GB RAM Disolder di Papan.
  • LAN Nirkabel Terpasang.
  • On Board Bluetooth Low Energy 4.1 (atau BLE 4.1).
  • Port Ethernet 10/100-Base-T (RJ-45).
  • 4 Port USB2.0.
  • 40 Pin GPIO untuk menghubungkan dan mengontrol perangkat elektronik lain dan modul Raspberry Pi yang berbeda, seperti modul Kamera Raspberry Pi.
  • 4 Output Audio dan Video Stereo Kutub melalui konektor 3.5mm.
  • Port HDMI untuk output Audio dan Video.
  • port micro USB sebagai catu daya.
  • Sebuah Slot Kartu micro SD On Board.

Perbedaan Antara Raspberry Pi 3 Model B dan Raspberry Pi 3 Model B+:

Pada 14 Maret 2018, Pi Day 2018, Raspberry Pi 3 Model B+ dirilis dengan sedikit peningkatan perangkat keras.



Raspberry Pi 3 Model B+ memiliki CPU Quad Core Cortex-A53 (arsitektur ARMv8) 1,4 GHz, yang sedikit lebih cepat daripada CPU Raspberry Pi 3 Model B.

Raspberry Pi 3 Model B+ memiliki Bluetooth Low Energy 4.2. Raspberry Pi 3 Model B memiliki Bluetooth Low Energy 4.1.

Raspberry Pi 3 Model B+ dapat melakukan booting dari perangkat penyimpanan USB 2.0 seperti USB thumb drive yang terhubung ke port USB 2.0 secara default. Boot dari perangkat USB 2.0 yang terhubung ke port USB 2.0 Raspberry Pi 3 Model B dinonaktifkan secara default. Anda harus mengaktifkannya secara manual. Namun baik Raspberry Pi 3 Model B maupun Raspberry Pi 3 Model B+ dapat melakukan booting dari kartu micro SD yang terhubung ke slot kartu micro SD.

Raspberry Pi 3 Model B+ memiliki dukungan untuk saluran WiFi 2,4 GHz dan 5 GHz tetapi Raspberry Pi 3 Model B tidak.

Raspberry Pi 3 Model B+ memiliki dukungan untuk PoE melalui port Ethernet (RJ-45), yang tidak dimiliki Raspberry Pi 3 Model B.

Raspberry Pi 3 Model B dan Raspberry Pi 3 Model B+ memiliki port Ethernet 10/100 Mbps (RJ-45). Tetapi jika Anda ingin menghubungkan Gigabit Ethernet ke Raspberry Pi Anda, Anda dapat menggunakan Raspberry Pi 3 Model B+ menggunakan kartu LAN Ethernet USB 2.0. Namun kecepatannya akan dibatasi hingga 300Mbps. Pada Raspberry Pi 3 Model B, Anda tidak dapat melakukan hal seperti itu.

Pada dasarnya itulah perbedaan utama antara Raspberry Pi 3 Model B dan Raspberry Pi 3 Model B+. Saya memiliki Raspberry Pi 3 Model B, jadi itulah yang akan saya gunakan di artikel mendatang. Tapi itu harus berlaku untuk Raspberry Pi 3 Model B+ juga tanpa perubahan apa pun.

Persyaratan Daya Raspberry Pi 3 Model B dan Raspberry Pi 3 Model B+:

Anda memerlukan adaptor daya micro USB 5V, 2,5 Amp untuk memberi daya pada Raspberry Pi 3 Model B dan Raspberry Pi 3 Model B+ Anda. Anda dapat menggunakan banyak pengisi daya ponsel Android yang bagus untuk menyalakan perangkat Raspberry Pi 3 Model B dan Raspberry Pi 3 Model B+ Anda. Anda juga dapat menggunakan bank daya biasa yang Anda gunakan di ponsel untuk menyalakan Raspberry Pi 3 Model B dan Raspberry Pi 3 Model B+.

Pengisi daya ponsel Android dan bank daya apa pun harus berfungsi. Tapi saya sarankan Anda tidak menggunakan pengisi daya yang buruk atau murah. Kabel di pengisi daya itu tidak bagus. Jadi, tegangan turun di kabel, menyisakan kurang dari 5,0 V untuk komputer mikro Raspberry Pi 3 Model B dan Raspberry Pi 3 Model B+ Anda. Dalam hal ini, ketika Anda menyalakan Raspberry Pi 3 Model B dan Raspberry Pi 3 Model B+, itu akan boot, tetapi Anda akan melihat simbol pencahayaan kecil di layar. Simbol pencahayaan berarti, Raspberry Pi 3 Model B dan Raspberry Pi 3 Model B+ Anda berjalan pada mode daya rendah. Jika Anda menghubungkan perangkat USB yang haus daya ke raspberry pi Anda, itu mungkin akan diatur ulang dengan sendirinya karena tidak memiliki daya yang cukup untuk berjalan dengan benar.

Konsumsi Daya Raspberry Pi 3 Model B dan Raspberry Pi 3 Model B+:

Raspberry Pi 3 Model B mengkonsumsi lebih sedikit daya daripada Raspberry Pi 3 Model B+.

Raspberry Pi 3 Model B mengkonsumsi sekitar 260 mA arus pada 5,0 V (yaitu sekitar 1,3-1,4 Watt) ketika tidak ada perangkat USB yang terhubung dan dalam keadaan idle.

Raspberry Pi 3 Model B+ mengkonsumsi sekitar 400 mA arus pada 5,0 V (yaitu sekitar 1,9-2,1 Watt) ketika tidak ada perangkat USB yang terhubung dan dalam keadaan idle.

Jika Anda menambahkan lebih banyak aksesori ke Raspberry Pi 3 Model B dan Raspberry Pi 3 B+ Anda atau jika tidak idle (berfungsi), maka konsumsi daya akan meningkat.

Menghemat Daya di Raspberry Pi:

Jika Anda ingin menghemat daya, tentu saja Anda harus menghubungkan lebih sedikit aksesori ke Raspberry Pi Anda dan menonaktifkan fitur yang tidak Anda perlukan.

Jadi, itu saja. Terima kasih telah membaca artikel ini.