Apa Arti 127.0.0.1?

What Is Meaning 127

Pengalamatan IP

Internet Protocol atau IP menggunakan alamat IPv4 32-bit atau IPv6 128-bit untuk mengidentifikasi perangkat di jaringan. Ini analog dengan alamat rumah fisik kita yang digunakan untuk mengirim surat dan barang belanjaan online, untuk menghubungi kita, dll. Alamat rumah fisik kita adalah campuran angka dan kata, tetapi dalam kasus komputer, mereka hanya mengerti angka alamat dalam format tertentu. Bahkan jika kita mengetik alamat seperti www.domain.com, komputer akan menyelesaikannya ke dalam format numerik menggunakan mekanisme DNS.

Alamat IP adalah alamat pribadi jika hanya digunakan di dalam jaringan lokal. Di sisi lain, IP publik digunakan untuk mengakses jaringan dan perangkat di luar LAN pribadi dan melalui internet. Tiga rentang alamat IP yang berbeda ditetapkan dalam blok pribadi oleh Internet Assigned Numbers Authority (IANA). RFC 1918 menetapkan tiga rentang ini sebagai berikut:



10.0.0.0 -10.255.255.255

172.16.0.0 - 172.31.255.255

192.168.0.0 - 192.168.255.255

Blok alamat 127.0.0.0/8 dicadangkan untuk alamat loopback atau localhost. Ini pada dasarnya adalah rentang alamat IP yang bersifat pribadi di tingkat host. Alamat IP apa pun di dalam rentang ini tidak dapat digunakan untuk jaringan apa pun. Mari kita telusuri secara mendalam- konsep IP localhost atau 127.0.0.1.



Apa itu Localhost atau 127.0.0.1?

Localhost mengacu pada nama komputer itu sendiri. Localhost mengalihkan ke alamat IP 127.0.0.1, yang juga disebut alamat loopback. Sebenarnya, setiap alamat IPv4 di blok 127.0.0.0/8 ditetapkan sebagai alamat loopback. Aplikasi biasanya lebih suka menggunakan 127.0.0.1 untuk layanan jaringan mereka. Alamat IP 127.0.0.1 biasanya ditetapkan ke antarmuka loopback. Antarmuka loopback secara teknis adalah sirkuit tertutup. Ini berarti setiap paket TCP atau UDP yang tiba di antarmuka loopback (localhost atau 127.0.0.1) akan dirutekan ke komputer itu sendiri tanpa pergi ke jaringan luar atau di internet.



Localhost pada dasarnya digunakan oleh banyak program perangkat lunak seperti server web, server database, dll. untuk menyediakan layanan mereka. Dalam kebanyakan kasus di mana beberapa aplikasi menggunakan alamat localhost, mereka dapat dikonfigurasi untuk menggunakan nomor port yang berbeda. Ini biasanya dapat dilakukan dengan memodifikasi file konfigurasinya.

Kebutuhan Localhost

Tujuan utama menggunakan Localhost adalah untuk mengembangkan dan menguji aplikasi sebelum menerapkannya ke lingkungan produksi. Salah satu contoh populer adalah pengembangan WordPress. Seseorang dapat menggunakan lingkungan lokal untuk menguji plugin dan pembaruan baru sebelum menerapkannya ke dunia nyata. Beberapa aplikasi seperti Stringer RSS reader hanya dapat digunakan melalui Localhost. Jika Anda ingin memeriksa apakah Localhost telah diatur dengan benar di komputer Anda, cukup instal server web Apache dan arahkan ke alamat http://localhost atau http://127.0.0.1. Ini akan membawa beranda Apache. Jika itu adalah localhost IPv6, Anda dapat mengaksesnya dengan membuka URL HTTP ://[::1]/ Untuk mengakses halaman web ini di perangkat lain di LAN Anda, Anda memerlukan IP pribadi yang ditetapkan oleh server DHCP. Demikian pula, jika Anda ingin mengakses halaman web ini dari lokasi yang jauh, Anda akan memerlukan alamat IP publik.

Selain 127.0.0.1, localhost juga dapat dipetakan ke alamat IP loopback lainnya. Misalnya, Anda masih dapat mengakses halaman awal Apache dengan alamat apa pun dari 127.0.0.1 hingga 127.0.0.255 di jaringan 127.0.0.0/28.



IPv6 Localhost

Penerus IPv4 baru, IPv6 adalah Internet Protocol (IP) generasi berikutnya. Ini memiliki alamat IP 128-bit. Seperti alamat loopback IPv4 32-bit, IPv6 juga menentukan alamat loopback 128-bit. Notasi untuk alamat localhost IPv6 adalah::1/128. Biasanya aplikasi dikonfigurasi untuk menggunakan alamat IPv4 dan IPv6. Jika sebelumnya Anda telah menginstal server web Apache di server Linux Anda, Anda akan melihat bahwa Anda dapat mengunjungi halaman awal Apache dengan alamat localhost IPv6. Pilihan menggunakan IPv6 atau IPv4 loopback IP mungkin tergantung pada kebutuhan Anda. Mungkin Anda ingin mengembangkan aplikasi Anda untuk hanya menggunakan alamat IPv6, dalam hal ini, Anda dapat mengonfigurasi jaringan localhost IPv6 untuk itu. Masing-masing memiliki kelebihannya sendiri di atas yang lain.

Resolusi Nama untuk Localhost

Di hampir setiap sistem operasi, ada file host yang menyelesaikan nama host ke alamat IP. File ini juga berisi resolusi nama untuk localhost IPv4 dan IPv6. Mari kita segera melihat konten file ini pada OS Ubuntu 20.04. Buka terminal (ctrl+alt+t) dan ketik:

$kucing /dll/tuan rumah

Perintah di atas akan menampilkan isi file host di terminal, seperti yang ditunjukkan di sini:

Dari gambar di atas, kita dapat melihat bahwa label 1 sesuai dengan localhost IPv4, dan label 2 sesuai dengan localhost IPv6.

Kesimpulan

Dalam panduan ini, kami telah menjelajahi berbagai fitur dan penggunaan localhost atau loopback IP. Ini benar-benar keuntungan besar untuk pengembangan aplikasi karena memberikan fleksibilitas yang besar dan banyak kemungkinan.