Tulis ke dalam file dalam PHP menggunakan fwrite()

Write Into File Php Using Fwrite

Banyak fungsi built-in yang ada di PHP untuk menulis dalam file baru atau ke dalam file yang sudah ada. fwrite() berfungsi salah satunya untuk menulis konten ke dalam file. fungsi fopen() dan fclose() diperlukan untuk menulis konten ke dalam file menggunakan fungsi fwrite(). fungsi fopen() digunakan untuk membuka file untuk membaca, menulis, dan menambahkan yang mengembalikan file handler. fwrite() fungsi menggunakan file handler untuk menulis konten dalam file. Fungsi fclose() digunakan untuk menutup file yang telah dibuka untuk membaca atau menulis dan melepaskan buffer yang digunakan oleh file tersebut. Bagaimana konten dapat ditulis ke dalam file baru atau yang sudah ada menggunakan fungsi fwrite() telah dijelaskan dalam tutorial ini.

Penggunaan fungsi fwrite():

Fungsi ini digunakan untuk menulis konten tertentu atau jumlah byte tertentu dalam file setelah membukanya menggunakan fungsi fopen(). Sintaks fungsi ini diberikan di bawah ini.



Sintaksis:

ke dalam menulis (sumber$ file_handler ,rangkaian$string_data [,ke dalam$panjang ])

Fungsi ini dapat mengambil tiga argumen. Argumen pertama adalah variabel file handler yang didefinisikan sebelumnya untuk membuka file untuk menulis. Argumen kedua adalah data string yang akan ditulis ke dalam file. Argumen ketiga adalah opsional, dan digunakan untuk menulis jumlah byte tertentu ke dalam file.



Anda harus mengatur izin menulis untuk membuat file apa pun menggunakan skrip PHP di Ubuntu. Jalankan perintah berikut untuk mengatur semua izin untuk menulis folder tempat file baru akan dibuat menggunakan fungsi fwrite().



$ sudo chmod 777 -R/di mana/www/html/php/ menulis

Contoh-1: Tulis konten dengan membuat file baru

Contoh berikut menunjukkan cara membuat file baru dengan menggunakan fungsi fwrite(). fungsi fopen() digunakan dalam skrip untuk membuat file handler untuk menulis file teks baru bernama file baru.txt. Selanjutnya, $ file_handler variabel digunakan dalam fungsi fwrite() untuk menulis konten $data variabel dalam file. Fungsi fclose() digunakan untuk menutup file untuk melepaskan sumber daya yang dialokasikan oleh fungsi fopen(). file_get_contents() fungsi digunakan untuk membaca isi dari file baru.txt untuk mengonfirmasi bahwa file telah dibuat dan konten telah ditulis dengan benar dalam file tersebut.



//Tentukan nama file
$nama file = 'file1.txt baru';
//Buka file untuk dibaca
$ file_handler = fopen ($nama file, 'di dalam');
//Periksa penangan file dibuat atau tidak
jika(!$ file_handler)
//Cetak pesan kesalahan
NS ('File tidak dapat dibuka untuk menulis
'
);
lain
{
//Tulis konten tertentu dalam file
$data = 'Ini adalah baris pertama dari file.
'
;
menulis ($ file_handler, $data);
//Tutup file
tutup ($ file_handler);
//Cetak pesan sukses
dibuang '

File dibuat dengan konten.

'
;

//Mencetak konten file
dibuang '

Isi file setelah dibuat:

'
;
dibuang file_get_contents ($nama file);
}
?>

Keluaran:



Output berikut akan muncul setelah menjalankan skrip dari server. Output menunjukkan bahwa teks, Ini adalah baris pertama dari file, adalah isi dari file baru.txt yang telah ditulis menggunakan fungsi fwrite().

Contoh-2: Tambahkan konten ke dalam file yang ada

Contoh berikut menunjukkan cara menambahkan konten file yang ada menggunakan fungsi fwrite(). File teks bernama file baru.txt dibuat pada contoh sebelumnya telah dibuka dengan mode append menggunakan fungsi fopen(). Selanjutnya, fungsi fwrite() digunakan untuk menambahkan isi dari $data ke akhir file. Seperti contoh sebelumnya, fungsi file_get_contents() digunakan untuk memeriksa konten yang diperbarui dari file baru.txt.



//Tentukan nama file
$nama file = 'file1.txt baru';
//Mencetak konten file
dibuang '

Isi file sebelum update:

'
;
dibuang file_get_contents ($nama file);
//Buka file untuk dibaca
$ file_handler = fopen ($nama file, 'a +');
//Periksa penangan file dibuat atau tidak
jika(!$ file_handler)
//Cetak pesan kesalahan
NS ('File tidak dapat dibuka untuk menulis
'
);
lain
{
//Tulis konten tertentu dalam file
$data = 'Ini adalah baris kedua dari file.
'
;
menulis ($ file_handler, $data);
//Tutup file
tutup ($ file_handler);
//Cetak pesan sukses
dibuang '

File diperbarui dengan konten.

'
;
}
//Mencetak konten file
dibuang '

Isi file setelah pembaruan:

'
;
dibuang file_get_contents ($nama file);
?>

Keluaran:

Output berikut akan muncul setelah menjalankan skrip dari server. Output menunjukkan bahwa teks, Ini adalah baris kedua dari file, telah ditambahkan di akhir file teks.

Contoh-3: Tulis jumlah byte tertentu ke dalam file

Data string tertentu digunakan untuk menulis ke dalam file teks dalam dua contoh sebelumnya. Tetapi jika Anda ingin menulis byte data tertentu ke dalam file, Anda harus menggunakan argumen ketiga dari fungsi fwrite() . Contoh berikut menunjukkan cara menulis byte data tertentu ke dalam file teks baru. Sebuah file handler bernama $ file_handler digunakan untuk membuat file baru bernama file2.txt baru, dan fungsi fwrite() digunakan untuk menulis 35 byte data ke dalam file tersebut. fungsi file_get_contents() digunakan disini untuk membaca isi file seperti contoh sebelumnya.



//Tentukan nama file
$nama file = 'file2.txt baru';
//Buka file untuk dibaca
$ file_handler = fopen ($nama file, 'di dalam');
//Periksa penangan file dibuat atau tidak
jika(!$ file_handler)
//Cetak pesan kesalahan
NS ('File tidak dapat dibuka untuk menulis
'
);
lain
{
//Tulis 35 byte dari $data
$data = 'PHP adalah bahasa scripting yang populer untuk mengembangkan aplikasi web.
'
;
menulis ($ file_handler, $data, 35);
//Tutup file
tutup ($ file_handler);
//Cetak pesan sukses
dibuang '

File dibuat dengan konten 35 byte.

'
;

//Mencetak konten file
dibuang '

Isi file setelah dibuat:

'
;
dibuang file_get_contents ($nama file);
}
?>

Keluaran:

Output berikut akan muncul setelah menjalankan skrip dari server. Outputnya menunjukkan bahwa 35 byte teks, PHP adalah bahasa scripting yang populer untuk mengembangkan aplikasi web. adalah PHP adalah bahasa scripting yang populer yang telah ditulis ke dalam file.

Kesimpulan:

Penggunaan fungsi fwrite() dengan dan tanpa argumen opsional telah dijelaskan dalam tutorial ini dengan menggunakan beberapa contoh. Tutorial ini akan membantu pembaca untuk mengetahui salah satu cara menulis konten ke dalam file, dan mereka akan dapat menulis konten ke dalam file dengan menggunakan fungsi fwrite().