Coding dengan fork dan exec dengan contoh di c

Coding With Fork Exec Example C

Judul artikel kami berisi dua fungsi bahasa C yang berbeda yang terjadi saat menjalankan program apa pun di sistem kami. Sayangnya, tidak ada kemungkinan terjadi lebih dari satu program pada satu waktu di C. Hanya satu tugas yang dapat terjadi pada waktu tertentu, yang berarti tidak memungkinkan program bersamaan berjalan. Ini menyebabkan Anda menunggu penyelesaian satu proses untuk mengeksekusi yang lain. Untuk menghindari masalah pemecahan masalah ini, Anda mungkin perlu mengembangkan program Anda dengan cara yang baik, menjadi pengembang yang baik. Garpu Linux () digunakan untuk mengatasi menunggu dan memungkinkan konkurensi di sistem Anda. Ini membantu dalam menduplikasi proses baru dan membuat yang baru dengan memanggil proses yang digandakan. Proses baru adalah proses anak, dan yang sebelumnya disebut proses induk.

Sedangkan fungsi exec() digunakan untuk mengganti program yang sudah ada dengan yang baru. Penggantian ini dilakukan dengan melakukan amandemen terhadap isi suatu program atau file. Jadi perbedaan antara fork dan exec adalah fork membuat proses baru dari proses yang ada, dan exec digunakan untuk menggantikan program yang ada dengan membuat yang baru.



Prasyarat

Untuk menjalankan program c apa pun di sistem Linux Anda, kami perlu menginstal beberapa prasyarat di dalamnya. Masuk ke terminal dengan menggunakan cara pintas Ctrl+Alt+T. Sekarang tulis perintah berikut untuk menginstal halaman manual.



$sudotepatInstallhalaman manual-dev



Ini akan menginstal semua halaman yang sesuai.

Ke depan, untuk menjalankan program di Linux, Anda perlu menginstal kompiler kode. Itu digunakan untuk mengkompilasi kode dan menjalankannya. Untuk tujuan ini, kami akan menginstal repositori GCC di sistem kami.

$sudotepatInstallGCC



Pengkodean dengan exec di c

Karena kami telah menginstal halaman manual di Linux, kami akan menggunakan perintah berikut untuk melihat deskripsi tentang exec. Sintaks sampel utama adalah sebagai berikut:

Sintaksis

eksekutif(nama jalur/mengajukan, argv);

Di sini kita telah menggunakan header unistd.h karena berisi semua informasi dari keluarga fungsi exec.

$pria eksekutif

Sekarang pada gambar yang dikutip di atas, Anda dapat mengamati jenis-jenis exec. Ini adalah keluarga fungsi exec. Masing-masing untuk fungsi yang berbeda mengikuti basis yang sama, exec.

Contoh: Sekarang, bergerak lebih jauh, kami akan menjelaskan fungsionalitas exec dengan bantuan sebuah contoh. Kami akan mengambil satu fungsi exec untuk mendemonstrasikan kerjanya, yaitu execv. Pertama, kita akan membuat dua file dengan ekstensi .c. Setelah pembuatannya, kami akan menulis kode masing-masing di dalamnya dan menjalankannya untuk melihat hasilnya.

Pertimbangkan nama file sample4.c. Silahkan buka dan gunakan kode berikut. Dalam kode ini, kami telah menggunakan execv dengan cara tertentu yang dikutip di bawah ini.

Eksekusi(./sample4copy , argumen);

Bagian pertama berisi jalur direktori baru, dan bagian kedua menunjukkan array argumen sebagai parameter yang telah kita lewati.

Contoh4.c

Pertama-tama, kami telah mencetak id proses saat ini. Kedua, kami telah membuat array karakter yang memiliki NULL pada akhirnya untuk penghentian. Ketiga kita telah memanggil fungsi sample4copy.

Sample4copy.c

Saat kita memanggil fungsi exec(), gambar proses diubah. Di bawah gambar yang dikutip di bawah ini menunjukkan kode sample4copy.c.

Di sini kami hanya menggunakan pernyataan cetak untuk mendapatkan id dari proses saat ini.

Output dari masing-masing kode dapat diperoleh dengan menggunakan perintah berikut.

$ GCC–o sampel4 sampel4.c
$ GCC –o sample4copy sample4copy.c
$./sampel4

Seperti yang telah kami jelaskan sebelumnya, kata GCC digunakan untuk mengkompilasi kode, dan setelah kompilasi, kode berhasil dieksekusi.

Menurut gambar, PID file sample4.c ditampilkan terlebih dahulu seperti yang dideklarasikan sebelum panggilan exec. Kemudian setelah fungsi exec() dipanggil, kedua pernyataan cetak dari file sample4copy.c dijalankan di mana getpid() digunakan untuk mendapatkan id proses.

Pengkodean dengan garpu di c

Fungsi fork() membuat proses anak dari proses induk. Ini juga berisi dua header, termasuk informasi garpu di dalamnya.

Sintaksis:

Garpu pid_t(ruang kosong);

Kami dapat menggunakan halaman manual untuk bantuan dalam penggunaan

$priagarpu

Contoh: Sekarang perhatikan sebuah contoh dengan membuat file sample3.c. Kami akan memasukkan kode di dalam file. Menurut kode, kami telah menetapkan status fork sebagai forkrank.

Contoh3.c

Kami telah menggunakan pernyataan if-else untuk menerapkan kondisi. Perintah cetak sederhana dideklarasikan di sini untuk membantu memahami konsep fork(). Forkrank pertama kali dideklarasikan sebagai 0 dan kemudian -1. Dengan fork(), sekarang ada dua proses yang bekerja secara bersamaan. Output dapat diperoleh dengan menggunakan kode yang sama, seperti yang digunakan di atas dalam contoh exec.

$ GCC –o sample3.c
$./sampel3

Output menunjukkan bahwa proses anak dieksekusi lebih awal dari orang tua ketika proses orang tua sedang menunggu. Fungsi tunggu menyiratkan bahwa itu menyebabkan fungsi induk menunggu kecuali salah satu dari semua proses anak dihentikan.

Panggilan sistem Fork dan Exec Secara Kolektif

Di sini kita akan mengambil dua file bernama sample1.c dan sample2.c. Pertama, buka file sampl1.c dan tulis kode yang ditambahkan di bawah pada gambar. Kami telah menggunakan fork() system-call di sini; ketika proses anak dibuat, p akan ditetapkan dengan 0. Saat menggunakan panggilan sistem exec, sample1.c akan diganti dengan sample2.c.

Contoh1.c

Contoh2.c

Mirip dengan contoh yang dibahas di atas, file sample2 akan berisi pernyataan printf di dalamnya. Pada sample1.c, perintah print pertama dijalankan terlebih dahulu, kemudian fungsi fork dipanggil, ketika p== 0, maka bagian anak dijalankan dan file sample2.c akan dijalankan. Outputnya akan berisi GCC untuk mengkompilasi kedua file. Disini parent sample1.c id dan sample2.c id berbeda karena merupakan parent dan child.

Kesimpulan

Dalam artikel ini, kami telah menggunakan fork dan exec secara terpisah dan bersama-sama untuk memahami penggunaan dan konsep dengan mudah. Saya harap tutorial ini berisi konten yang cukup yang akan mengarah pada akses dalam meningkatkan pengetahuan Anda.