Java jika, jika-lain, jika-lain-jika

Java If If Else If Else If

Penggunaan pernyataan aliran kontrol adalah persyaratan yang sangat umum untuk memecahkan masalah pemrograman apa pun. Hal ini terutama digunakan untuk menghasilkan output tertentu berdasarkan kondisi tertentu. Pernyataan ini membuat keputusan berdasarkan nilai Boolean yang dikembalikan oleh pernyataan tersebut. Deklarasi pernyataan if-else-if sangat mirip dengan bahasa pemrograman lain seperti C, C++, dll. Penggunaan pernyataan 'if' yang berbeda di Java dijelaskan dalam tutorial ini.

Berbagai jenis pernyataan 'jika':

Pernyataan 'jika' sederhana:

Sintaksis:



jika (ekspresi bersyarat) {
penyataan1…n
}

Itu memeriksa ekspresi bersyarat, dan jika ekspresi mengembalikan true, maka pernyataan tertentu akan dieksekusi sebaliknya, tidak ada yang akan dieksekusi.



pernyataan 'jika-lain':

Sintaksis:



jika (ekspresi bersyarat) {
penyataan1...n
}
lain{
penyataan1...n
}

Jika ekspresi kondisional mengembalikan nilai true, maka pernyataan tertentu akan dieksekusi jika tidak, pernyataan lain akan dieksekusi.

pernyataan 'jika-lain-jika':

Sintaksis:

jika (ekspresi bersyarat1) {
penyataan1...n
}
lain jika(ekspresi bersyarat2) {
penyataan1...n
}
.
.
lain jika(ekspresi bersyarat n) {
penyataan1...n
}
lain
penyataan1...n

Pernyataan 'jika' di atas juga disebut tangga 'jika-lain-jika'. Ia memeriksa ekspresi kondisional pertama, dan jika mengembalikan false, maka ia akan memeriksa ekspresi kondisional kedua dan seterusnya. Jika semua ekspresi bersyarat kembali salah, itu mengeksekusi pernyataan bagian lain.



pernyataan 'jika' bersarang:

Sintaksis:

jika (ekspresi bersyarat1) {
penyataan1...n
jika (ekspresi bersyarat1) {
penyataan1...n
}
lain
penyataan1...n
}

Ketika pernyataan 'jika' dideklarasikan di dalam pernyataan if yang lain, maka itu disebut 'jika' bersarang. Jika kondisi luar 'jika' mengembalikan true, maka akan memeriksa kondisi 'jika' dalam dan membuat keputusan berdasarkan nilai kembalian.

Contoh-1: Penggunaan pernyataan 'jika' sederhana

Kode berikut menunjukkan penggunaan sederhana dari pernyataan 'jika'. Kondisi 'jika' pertama memeriksa nilai angka lebih dari 50 atau tidak. Kondisi 'jika' kedua memeriksa panjang string kurang dari 6 atau tidak.

publik kelasjika1{

publik statis ruang kosongutama( Rangkaian []argumen) {
//Deklarasikan nilai numerik
ke dalamnomor= lima puluh;

//Periksa nilainya lebih dari 50 atau tidak
jika(nomor> lima puluh)
{
Sistem .keluar.mencetak('Jumlahnya kurang dari atau sama dengan 50');
}

//deklarasikan nilai string
Rangkaian kata sandi= '1234';

//Periksa panjang string kurang dari 6 atau tidak
jika(kata sandi.panjang() < 6)
{
Sistem .keluar.mencetak('Password tidak boleh kurang dari 6 karakter');
}
}

}

Keluaran:

Output berikut akan muncul setelah menjalankan kode. Di sini, kondisi 'jika' pertama mengembalikan false, dan tidak ada pesan yang dicetak. Kondisi 'jika' kedua mengembalikan nilai true, dan sebuah pesan dicetak.

Contoh-2: Penggunaan pernyataan 'if-else'

Kode berikut menunjukkan penggunaan pernyataan 'if-else'. Dalam kode ini, nilai integer diambil dari pengguna. Jika nilai input antara 13 hingga 17, maka kondisi 'jika' akan kembali benar, pesan tertentu akan dicetak jika tidak, pesan lain akan dicetak.

//Impor paket Pemindai
impor java.util.Scanner;
publik kelasjika2{

publik statis ruang kosongutama( Rangkaian []argumen) {

// Buat objek Pemindai
Masukan pemindai= baruPemindai( Sistem .di dalam);

Sistem .keluar.mencetak('Ketik umurmu :');

// Ambil data numerik dari pengguna
ke dalamusia=memasukkan.berikutnyaInt();

// Periksa nilai input dalam kisaran 13-17 atau tidak
jika(usia> = 13 &&usia<18)
{
Sistem .keluar.mencetak('Kamu masih remaja');
}
lain
{
Sistem .keluar.mencetak('Kamu bukan remaja');
}

//Tutup objek pemindai
memasukkan.Menutup()

}
}

Keluaran:

Output berikut akan muncul setelah menjalankan kode. Di sini, 15 diambil sebagai input, dan output berikut dicetak karena jika kondisi dikembalikan benar.

Contoh-3: Penggunaan pernyataan 'if-else-if'

Penggunaan pernyataan 'if-else-if' ditunjukkan pada contoh berikut. Di sini, nilai string akan diambil sebagai input dari pengguna. Kondisi 'jika' pertama akan memeriksa nilai input, dan jika mengembalikan false, maka nilai akan diperiksa oleh kondisi 'jika' berikutnya dan seterusnya. Pesan dari bagian lain akan dicetak jika semua kondisi 'jika' kembali salah.

//Impor paket Pemindai
impor java.util.Scanner;
publik kelasjika3{

publik statis ruang kosongutama( Rangkaian []argumen) {

// Buat objek Pemindai
Pemindai di= baruPemindai( Sistem .di dalam);
Sistem .keluar.mencetak('Masukkan nama Anda : ');

// Ambil data string dari pengguna
Rangkaian nama=di dalam.lanjut();

// Periksa nilai input sama dengan 'Jolly' atau tidak
jika(nama.sama dengan('Riang'))
{
Sistem .keluar.mencetak('Anda telah mencapai harga pertama');
}
// Periksa nilai input sama dengan 'Janifer' atau tidak
lain jika(nama.sama dengan('Janifer'))
{
Sistem .keluar.mencetak('Anda telah mencapai harga kedua');
}
// Periksa nilai input sama dengan 'Jony' atau tidak
lain jika(nama.sama dengan('Ion'))
{
Sistem .keluar.mencetak('Anda telah mencapai harga ketiga');
}
lain
{
Sistem .keluar.mencetak('Coba lain kali');
}
//Tutup objek pemindai
di dalam.Menutup();

}

}

Keluaran:

Output berikut akan muncul setelah menjalankan kode. Di Sini, ' Janifer ' diambil sebagai input dari pengguna.

Contoh-4: Penggunaan pernyataan 'jika' bersarang

Penggunaan pernyataan 'jika' bersarang ditunjukkan pada contoh berikut. Dua nilai input akan diambil dari pengguna. Jika nilai jenis kelamin cocok dengan kondisi 'jika' luar, maka itu akan memeriksa nilai usia dalam kondisi 'jika' batin. Output akan dicetak berdasarkan nilai kembali dari kondisi 'jika'.

//Impor paket Pemindai
impor java.util.Scanner;
publik kelasjika4{

publik statis ruang kosongutama( Rangkaian []argumen) {

// Buat objek Pemindai
Pemindai di= baruPemindai( Sistem .di dalam);

Sistem .keluar.mencetak('Masukkan jenis kelamin Anda :');
// Ambil data string dari pengguna
Rangkaian jenis kelamin=di dalam.lanjut();

Sistem .keluar.mencetak('Masukkan Umur anda : ');
// Ambil data numerik dari pengguna
ke dalamusia=di dalam.berikutnyaInt();

// Periksa apakah jenis kelaminnya sama dengan 'laki-laki' atau tidak
jika(jenis kelamin.sama dengan('pria'))
{
// Periksa usia lebih dari 30 atau tidak
jika(usia> 30)
{
Sistem .keluar.mencetak('Anda berada di Grup 1');
}
lain
{
Sistem .keluar.mencetak('Anda berada di Grup 2');
}
}
lain
{
Sistem .keluar.mencetak('Anda berada di Grup 3');
}
//Tutup objek pemindai
di dalam.Menutup();
}
}

Keluaran:

Output berikut akan muncul setelah menjalankan kode. Di Sini, 'pria' diambil sebagai jenis kelamin , dan 25 diambil sebagai usia nilai-nilai.

Kesimpulan:

Empat penggunaan pernyataan 'jika' yang berbeda dijelaskan dalam tutorial ini dengan menggunakan contoh sederhana. Tutorial ini akan membantu programmer baru untuk mempelajari konsep pernyataan kondisional di Java dari dasar.