Apa sebenarnya yang dilakukan 2>/dev/null?

What Exactly Does 2 Dev Null Do

Baik Anda pengguna Linux baru atau programmer bash berpengalaman, kemungkinan besar Anda menemukan perintah samar 2>/dev/null. Meskipun perintah ini terlihat rumit secara teknis, tujuannya sangat sederhana. Ini mengacu pada perangkat nol yang digunakan untuk menekan output dari berbagai perintah. Artikel ini akan menguraikan setiap bagian dari perintah 2>/dev/null, menjelaskan tujuannya, dan melihat contoh penggunaannya.

Perangkat Null – '/ dev/null'

Semua sistem berbasis Linux memiliki fitur yang disebut perangkat virtual. Perangkat virtual ini berinteraksi seperti file sebenarnya di sistem operasi. Cara kerja perangkat virtual tersebut mirip dengan perangkat nyata; mereka digunakan untuk menulis dan membaca data. Perbedaan utama antara keduanya adalah bahwa data untuk perangkat virtual dipasok oleh sistem operasi.



/dev/null adalah perangkat null–jenis khusus perangkat virtual. Itu ada di setiap sistem Linux, dan tujuan dari perangkat ini adalah untuk membuang apa pun yang dikirim ke sana dan membaca End of File (EOF). Sebagian besar perangkat virtual digunakan untuk membaca data; namun, /dev/null unik karena digunakan untuk menyembunyikan data apa pun yang ditulis padanya. Dengan kata sederhana, ia bertindak sebagai lubang hitam untuk data apa pun yang ditulis di sistem operasi Linux.



Sekarang, mari kita lihat bagian yang tersisa dari perintah 2 > /dev/null



Deskriptor file – ‘2’

Setiap eksekusi perintah di Linux menghasilkan tiga file terkait: input standar, output standar, dan file kesalahan standar. Sistem operasi Linux mengacu pada masing-masing file ini dengan bilangan bulat non-negatif yang unik.

  • '0' untuk input standar
  • '1' untuk keluaran standar
  • '2' untuk kesalahan standar

Istilah teknis untuk input standar, output standar, dan aliran kesalahan standar adalah stdin, stdout, dan stderr, masing-masing.

Kita tahu bahwa angka '2' pada perintah '2>/dev/null' mengacu pada aliran kesalahan standar (stderr).



Operator pengalihan file – ‘>’

Simbol '>' dikenal sebagai operator pengalihan file. Tujuannya adalah untuk mengarahkan apa yang ada di sebelah kirinya ke perintah di sebelah kanan. Dengan kata sederhana, setiap string data ke kiri akan diarahkan ke sisi kanan operator.

Sejauh ini, kita telah memahami tujuan di balik setiap komponen dari perintah 2>/dev/null. Ini mengirimkan aliran kesalahan ke /dev/null, yang membuangnya. Dengan kata lain, perintah ini digunakan untuk membuang dan menekan keluaran kesalahan. Namun, jika Anda seorang veteran Linux yang berpengalaman, Anda dapat melihat isi file /dev/null dengan menjalankan perintah berikut di terminal:

$ls -NS /dev/batal

Perintah ini biasanya digunakan dalam skenario di mana kita perlu memfilter output berdasarkan kesalahan atau ketika kita ingin membuang output apa pun yang terkait dengan deskripsi yang salah. Ke depan, kita akan melihat contoh penggunaannya pada sistem Ubuntu.

Menggunakan 2>/dev/null

Karena kita tahu bahwa perintah 2>/dev/null digunakan untuk membuang kesalahan, perintah itu akan selalu digunakan bersama dengan perintah lain. Kita akan melihat pendekatan serupa dalam contoh berikut. Anda dapat membuka terminal baik dengan mengaksesnya melalui menu aplikasi atau menggunakan pintasan keyboard Ctrl + Alt + T.

Pada contoh pertama, kita akan melakukan pencarian di direktori /sys/ untuk string acak (dalam hal ini helloworld). Perintah untuk mencari adalah grep, dan argumennya akan menjadi string pencarian. Masukkan perintah berikut untuk mencari string Anda.

$pegangan -RHalo Dunia/sistem/

Perintah pencarian ini pasti akan menampilkan banyak kesalahan karena digunakan tanpa akses root. Kami akan mengirimkan aliran kesalahannya ke /dev/null dengan menggunakan perintah 2>/dev/null untuk membuang kesalahan ini.

$pegangan -RHalo Dunia/sistem/ 2> /dev/batal

Kita dapat melihat bahwa output dari perintah jauh lebih rapi dan sederhana daripada yang terakhir. Alasannya adalah bahwa kesalahan sedang dibuang dengan menggunakan 2> /dev/null, dan karena perintah grep tidak dapat menemukan file apa pun yang cocok dengan string 'helloworld' kami, itu tidak menunjukkan output apa pun.

Untuk memahami penggunaan /dev/null dengan lebih baik, kita akan melihat contoh berikut dari ping situs web apa pun (google.com dalam kasus kami). Anda dapat melakukan ping ke google.com dengan menjalankan perintah berikut:

$pingGoogle com

Jika kita ingin mengecualikan semua ping yang gagal, kita dapat menggunakan perintah 2>/dev/null:

$pingGoogle com2> /dev/batal

Dalam hal ini, aliran kesalahan standar (yang menunjukkan ping yang gagal ke google.com) dikirim ke perangkat virtual /dev/null yang membuangnya.

Namun, jika kita hanya ingin melihat ping yang gagal, kita dapat menjalankan perintah berikut:

$pingGoogle com1> /dev/batal

Di sini, kami mengirim aliran keluaran standar (stdout) ke perangkat /dev/null yang membuangnya. Akibatnya, kita hanya tertinggal dengan ping yang gagal mencapai server google.com. Namun, dalam kasus kami, tidak ada ping yang gagal. Kami juga dapat mengarahkan stdout dan stderr ke lokasi yang berbeda. Ini berguna jika kita ingin membuang keluaran dan menyimpan kesalahan dalam log atau sebaliknya. Anda dapat menjalankan perintah berikut untuk menyimpan ping yang gagal dalam log kesalahan sambil membuang output standar dari perintah ping:

$pingGoogle com1> /dev/batal2>catatan eror

Kadang-kadang, Anda mungkin ingin menekan semua keluaran dari suatu perintah (termasuk keluaran standar dan kesalahan standar). Kita dapat mencapai ini dengan menggunakan perangkat /dev/null dengan cara yang sedikit berbeda. Anda dapat mengetikkan perintah berikut untuk menekan semua output:

$pingGoogle com> /dev/batal2> &1

Perhatikan bahwa urutan perintah di sini sangat penting. Setelah menjalankan perintah ping, '>/dev/null' memberi tahu sistem untuk menekan output, dan '2>&1' mengarahkan aliran kesalahan standar ke output standar. Dengan cara ini, semua output dari perintah dibuang.

Kesimpulan

Kami telah membedah perintah 2>/dev/null dan contoh sederhana dalam artikel ini, dan mudah-mudahan, sekarang Anda mengerti apa yang dilakukan setiap bitnya. Namun, ini hanyalah puncak gunung es; perangkat null digunakan dalam banyak cara dalam pemrograman bash. Beberapa kegunaan yang lebih maju termasuk memeriksa keberadaan file, mengotomatiskan instalasi paket, dan menghindari skrip agar tidak mengalami pengecualian yang tidak diinginkan.