Raspberry Pi Terhubung ke Wifi Menggunakan wpa_supplicant

Raspberry Pi Connect Wifi Using Wpa_supplicant

Sistem operasi Raspberry Pi yang direkomendasikan secara resmi adalah Raspbian. Di Raspbian, Anda dapat mengonfigurasi jaringan Wi-Fi menggunakan wpa_supplicant dengan sangat mudah. Pada artikel ini, saya akan menunjukkan kepada Anda cara mengkonfigurasi Wi-Fi di komputer papan tunggal Raspberry Pi Anda dengan Raspbian diinstal. Saya akan menggunakan Raspberry Pi 3 Model B untuk demonstrasi. Tapi artikel ini harus bekerja pada versi lain dari Raspberry Pi dengan Raspbian diinstal. Jadi, mari kita mulai.

Jika Anda tidak memiliki monitor dan juga tidak memiliki kabel Ethernet yang dapat menetapkan alamat IP ke Raspberry Pi Anda melalui DHCP secara otomatis, maka Anda mungkin berpikir Anda tidak memiliki cara untuk menghubungkan Raspberry Pi ke Wi-Fi Anda. jaringan. Tapi jangan kehilangan harapan. Ada orang yang mengonfigurasi Raspberry Pi tanpa kepala (tanpa monitor). Anda juga bisa. Pertama, masukkan kartu microSD Anda ke komputer Anda. Kemudian, flash kartu microSD dengan Raspbian OS menggunakan Penggores .



CATATAN: Saya telah menulis artikel khusus tentang menginstal Raspbian di Raspberry Pi. Anda harus melihatnya di sini di LinuxHint.com jika Anda mengalami masalah saat menginstal Raspbian di Raspberry Pi.



Kemudian, keluarkan microSD Anda dan masukkan lagi ke komputer Anda. Anda akan menemukan partisi boot seperti yang ditunjukkan pada gambar di bawah. Klik dua kali di atasnya.



Anda akan melihat banyak file di dalam direktori ini. Anda harus membuat 2 file lagi di direktori ini.



File pertama adalah ssh (tidak ada perpanjangan). Anda tidak perlu menambahkan apa pun di file ini. NS ssh file akan mengaktifkan layanan SSH. Tanpa SSH diaktifkan, Anda tidak akan dapat terhubung ke Raspberry Pi Anda dari jarak jauh. Ini akan sia-sia.

File kedua adalah wpa_supplicant.conf

Dalam file ini, Anda harus mengetikkan konfigurasi yang diperlukan untuk terhubung ke jaringan Wi-Fi. Buat saja file baru wpa_supplicant.conf dan tambahkan baris berikut ke dalamnya. Pastikan untuk membuat perubahan jika perlu tergantung pada konfigurasi Anda. Terakhir, simpan file.

negara= AS
ctrl_interface=KEPADAMU=/di mana/Lari/wpa_pemohonKELOMPOK= netdev
update_config=1

jaringan={
ssid='WIFI_SSID'
scan_ssid=1
psk='PASWORD WIFI'
kunci_mgmt=WPA-PSK
}

CATATAN: Jangan lupa ganti WIFI_SSID ke SSID Wi-Fi Anda, ubah PASWORD WIFI ke kata sandi Wi-Fi Anda.

Sekarang, keluarkan kartu microSD dari komputer Anda dan masukkan ke Raspberry Pi Anda. Kemudian, nyalakan Raspberry Pi Anda. Raspberry Pi Anda harus terhubung ke jaringan Wi-Fi. Anda dapat menemukan alamat IP yang ditetapkan ke Raspberry Pi Anda melalui router Wi-Fi Anda dari panel kontrol Router Anda dengan sangat mudah. Milik saya kebetulan 192.168.2.16 .

Sekarang, Raspberry Pi Anda harus dapat diakses dari jarak jauh melalui SSH. Nama pengguna default adalah pi dan kata sandinya adalah frambos . Untuk menghubungkan ke Raspberry Pi Anda menggunakan SSH untuk pertama kalinya, jalankan perintah berikut:

$sshpi@192.168.2.16

Sekarang, ketik Ya dan tekan .

Sekarang, ketikkan kata sandi frambos dan tekan .

Anda harus terhubung ke Raspberry Pi Anda dari jarak jauh.

Konfigurasi ulang Konfigurasi Wi-Fi di Raspberry Pi:

Jika Anda sudah memiliki konektivitas jaringan dan dapat terhubung ke Raspberry Pi dari jarak jauh melalui SSH atau VNC, dan ingin mengubah konfigurasi Wi-Fi, maka yang harus Anda lakukan hanyalah mengedit file konfigurasi wpa_supplicant /etc/wpa_supplicant/wpa_supplicant.conf

Pertama, sambungkan ke Raspberry Pi Anda dari jarak jauh melalui SSH atau VNC.

Kemudian, edit /etc/wpa_supplicant/wpa_supplicant.conf file konfigurasi dengan perintah berikut:

$sudo nano /dll/wpa_pemohon/wpa_supplicant.conf

NS wpa_supplicant.conf file konfigurasi harus dibuka seperti yang Anda lihat pada gambar di bawah.

Sekarang, ubah detail koneksi Wi-Fi Anda sesuai kebutuhan dan simpan file lagi dengan menekan + x lalu tekan dan diikuti oleh . Sekarang, reboot Raspberry Pi Anda, perubahan harus diterapkan.

Menambahkan Jaringan Wi-Fi Cadangan:

Anda dapat menambahkan detail beberapa jaringan Wi-Fi di Raspberry Pi Anda. Dengan begitu, jika ada SSID Wi-Fi yang tidak tersedia, Raspberry Pi akan mencoba menyambungkan ke SSID Wi-Fi berikutnya. Jika gagal, ia akan mencoba menyambung ke yang berikutnya dan seterusnya. Saya pikir ini adalah fitur luar biasa dari wpa_supplicant.

Untuk menambahkan jaringan Wi-Fi cadangan di Raspberry Pi Anda, cukup edit file konfigurasi /etc/wpa_supplicant/wpa_supplicant.conf dengan perintah berikut:

$sudo nano /dll/wpa_pemohon/wpa_supplicant.conf

Sekarang, ketik baris seperti yang ditandai pada gambar di bawah dalam urutan di mana Anda ingin Raspberry Pi mencoba terhubung ke jaringan Wi-Fi.

Misalnya, Anda memiliki jaringan Wi-Fi dengan SSID CSE_LAB1 dan RUMAH1 masing-masing. Anda ingin terhubung ke SSID Wi-Fi RUMAH1 ketika Anda di rumah. Tetapi ketika Anda berada di universitas, Anda ingin terhubung ke SSID Wi-Fi CSE_LAB1 . Jadi disini, RUMAH1 adalah SSID Wi-Fi utama Anda dan CSE_LAB1 adalah SSID Wi-Fi sekunder Anda. NS wpa_supplicant.conf file konfigurasi akan terlihat sebagai berikut dalam kasus ini.

negara= AS
ctrl_interface=KEPADAMU=/di mana/Lari/wpa_pemohonKELOMPOK= netdev
update_config=1

jaringan={
ssid='HOME1'
scan_ssid=1
psk='HOME1_PASS'
kunci_mgmt=WPA-PSK
}

jaringan={
ssid='CSE_LAB1'
scan_ssid=1
psk='CSE_LAB1_PASSWORD'
kunci_mgmt=WPA-PSK
}

Pastikan Anda me-reboot Raspberry Pi Anda agar perubahan diterapkan. Jadi, begitulah cara Anda mengonfigurasi Wi-Fi di komputer papan tunggal Raspberry Pi Anda menggunakan wpa_pemohon . Terima kasih telah membaca artikel ini.